TechScape: AS menekan cryptocurrency – apakah Inggris berikutnya? | Teknologi | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Momen tekno Rishi Sunak telah tiba. Sial baginya, mungkin sudah terlambat.

Minggu lalu, AS Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) meluncurkan sepasang tuntutan hukum terhadap bursa cryptocurrency terbesar di negara itu, Binance dan Coinbase.

Itu gugatan terhadap Binanceyang telah dipratinjau di tindakan sebelumnya oleh CFTCregulator komoditas AS, menarik:

Keluhan SEC menuduh itu [CEO Changpeng Zhao] mengarahkan Binance untuk menyembunyikan akses pelanggan AS yang menghabiskan banyak uang ke Binance.com. Dalam salah satu bukti yang termasuk dalam gugatan, kepala kepatuhan Binance mengirim pesan kepada seorang kolega yang mengatakan: “Kami beroperasi sebagai bursa efek tanpa izin fking di USA bro.” Di tempat lain dalam gugatan, CCO Binance dikutip mengatakan: “Kami tidak mau [Binance].com untuk selalu diatur.”

Perusahaan ini menjalankan dua bursa yang seharusnya terpisah: bursa AS yang diatur dan bursa internasional apa saja. Sebagian besar dari setiap gugatan berfokus pada tuduhan bahwa perusahaan itu secara sadar membantu pedagang yang seharusnya hanya diizinkan di bursa yang diatur untuk beralih ke bursa internasional. A Binance juru bicara mengatakan: “Meskipun kami menganggap serius tuduhan dalam keluhan SEC, mereka seharusnya tidak menjadi subjek tindakan penegakan hukum SEC, apalagi dalam waktu yang dipercepat. Mereka tidak bisa dibenarkan.”

Tapi itu gugatan terhadap Coinbase yang mengirimkan getaran melalui industri cryptocurrency Amerika:

“Setidaknya sejak 2019, melalui platform Coinbase, Coinbase telah beroperasi sebagai broker yang tidak terdaftar… bursa yang tidak terdaftar… dan agen kliring yang tidak terdaftar,” kata SEC dalam pengaduannya. “Coinbase selama bertahun-tahun menentang struktur peraturan dan menghindari persyaratan pengungkapan yang telah dibangun oleh Kongres dan SEC untuk melindungi pasar sekuritas nasional dan investor.”

Paul Grewal, kepala petugas hukum dan penasihat umum Coinbase, mengatakan: “Ketergantungan SEC pada pendekatan hanya penegakan tanpa adanya aturan yang jelas untuk industri aset digital merugikan daya saing ekonomi Amerika dan perusahaan seperti Coinbase yang telah menunjukkan komitmen untuk kepatuhan.

Kasus terhadap Binance adalah tuduhan yang jelas tentang kesalahan yang jelas: jika Anda menjalankan pertukaran crypto yang Anda terima tidak dapat melayani pelanggan Amerika dan kemudian Anda diam-diam membantu pelanggan Amerika untuk berdagang di sana, Anda tidak akan menjadi terlalu kaget ketika tindakan pengaturan mengikuti.

Tetapi kasus terhadap Coinbase lebih mendasar. SEC berpendapat bahwa menjalankan pertukaran cryptocurrency itu sendiri adalah ilegal. Secara khusus, bahwa sejumlah token crypto yang tidak diketahui, pada kenyataannya, adalah sekuritas yang diatur (SEC menyebutkan 13 dalam gugatannya terhadap Coinbase, termasuk Solana, Cardano, dan Polygon) dan bahwa, bahkan jika proyek tersebut tidak ilegal, membantu orang perdagangan di dalamnya adalah.

Logo untuk Coinbase di jumbotron Nasdaq MarketSite di Times Square. Foto: Shannon Stapleton/Reuters

Ini penilaian yang kontroversial. Selama ledakan ICO tahun 2017, SEC mengambil tindakan terhadap proyek crypto tertentu yang membelok terlalu dekat dengan matahari, dan umumnya menang karena keuntungan: menjual token kepada investor yang terlihat dan bertindak seperti unit saham, sambil memberi tahu mereka “beli ini dan Anda akan menjadi kaya”, cukup mudah bagi regulator keuangan untuk mengambil tindakan.

Tetapi kurang jelas bahwa pertukaran cryptocurrency tempat pengguna memperdagangkan token itu tidak ilegal tetap bisa berfungsi sebagai bursa saham ilegal. Meskipun demikian, industri ini melindungi taruhannya dan mencari jalan keluar. Masuk ke Inggris:

Berbasis di California Andreessen Horowitz (A16Z) mengatakan Inggris berada di “jalan yang benar untuk menjadi pemimpin dalam regulasi crypto”. Kantor baru perusahaan modal ventura akan dibuka akhir tahun ini dan akan didedikasikan untuk berinvestasi di crypto dan startup teknologi di Inggris dan Eropa.

Chris Dixon, kepala investasi crypto di Andreessen Horowitz, menulis di blogpost: “Meskipun masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan, kami percaya bahwa Inggris berada di jalur yang benar untuk menjadi pemimpin dalam regulasi crypto.

“Inggris juga memiliki kumpulan bakat yang dalam, institusi akademik terkemuka dunia, dan budaya kewirausahaan yang kuat.”

Rishi Sunak mengatakan dia sangat senang bahwa firma tersebut telah memilih Inggris, sebuah langkah yang menurutnya adalah “bukti universitas dan talenta kelas dunia kami dan lingkungan bisnis kompetitif kami yang kuat”.

Meskipun kantor A16Z secara teknis menargetkan “ekosistem crypto dan startup di Inggris”, secara fungsional akan sangat terfokus pada bagian crypto dari campuran itu. Investasi Inggris terbaru perusahaan ini adalah startup crypto-AI Gensyn yang modis, kantor tersebut dipimpin oleh investor yang berfokus pada crypto Sriram Krishnan, dan, yah, ada pernyataan dari Sunak ini:

lewati promosi buletin sebelumnya

Saat kami memperkuat tempat Inggris sebagai negara adidaya sains dan teknologi, kami harus merangkul inovasi baru seperti Web3, yang didukung oleh teknologi blockchain, yang akan memungkinkan perusahaan rintisan berkembang di sini dan menumbuhkan ekonomi.

“Keberhasilan itu didasarkan pada adanya regulasi dan pagar pembatas yang tepat untuk melindungi konsumen dan mendorong inovasi. Sementara masih ada pekerjaan yang harus dilakukan, saya bertekad membuka peluang untuk teknologi ini dan mengubah Inggris menjadi pusat Web3 dunia.

Sudah lama menunggu perdana menteri, yang pertama kali mencoba mengikatkan dirinya pada crypto yang sedang naik daun ketika dia menjadi kanselir. Pada tahun 2021, dia meluncurkan gugus tugas untuk menjelajahi mata uang digital Bank of England, dan setahun kemudian, dia menugaskan Royal Mint untuk membuat NFT, sama seperti pasar meledak. (Rencana dibatalkan kurang dari setahun kemudian).

Inggris telah mendapat manfaat dari ketidakpastian peraturan di AS sebelum tindakan minggu lalu, dengan para pendiri crypto melihatnya sebagai jalan tengah yang nyaman antara risiko tetap berada di AS dan pergolakan pindah ke rezim yang benar-benar rendah seperti UEA. Tapi satu-dua pukulan dari perdana menteri yang sangat optimis di Inggris dan kedatangan penumpasan sejati yang telah lama ditunggu-tunggu di Amerika bisa menjadi dorongan yang diperlukan untuk memicu relokasi yang substansial.

Tentu saja, ada satu masalah: rezim Sunak tidak lama lagi di dunia ini. Anda akan membutuhkan selera risiko yang lebih tinggi daripada investor malaikat tipikal Anda untuk bertaruh agar dia tetap berkuasa melewati tahun 2024, dan Partai Buruh agak kurang antusias dengan cryptocurrency. Taruhannya, dari orang-orang yang berbicara dengan saya, adalah bahwa Sunak tidak akan dapat mengesahkan undang-undang yang ramah dalam 18 bulan setelah dia menjabat, dan lebih banyak lagi ketika dia diganti sebagai perdana menteri, tindakan keras crypto akan sangat rendah dalam daftar prioritas siapa pun yang menggantikannya.

Catatan pemrograman

Saya akan cuti sebagai orang tua minggu depan, untuk melihat putra saya sampai ulang tahun pertamanya. Saya tidak akan sepenuhnya absen – Anda akan mendengar kabar dari saya sebulan sekali selama sisa tahun ini – tetapi saya akan bergabung dengan para penulis tamu bergilir dari seluruh Guardian dan seterusnya, dipimpin oleh rekan saya di tech, editor teknologi global kami Dan Milmo.

Jika Anda ingin membaca buletin versi lengkap silakan berlangganan untuk menerima TechScape di kotak masuk Anda setiap hari Selasa.