Saya tidak percaya itu bukan denim: harganya ribuan untuk membuat jeans palsu terlihat nyata | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -14 views

Haute couture, jenis pakaian yang paling eksklusif dan mahal, bisa menjadi barometer yang tajam untuk perubahan selera orang kaya raya. Apa artinya jeans musim ini adalah tema yang berulang? Atau lebih tepatnya, ilusi mereka. Sebuah penipuan tanpa label harga murah, jeans “non-denim” ini menampilkan bahan mewah dan teknik rumit yang digabungkan untuk menciptakan pakaian yang terlihat seperti denim, padahal sebenarnya tidak.

Tipuan dimulai tahun lalu dengan Bottega Veneta di bawah Matthieu Blazy. Koleksi siap pakai musim semi 2023 miliknya menampilkan Kate Moss mengenakan “jeans” yang seluruhnya terbuat dari kulit, dicetak dengan detail “denim” yang realistis foto. Dapat diprediksi, mereka menyebabkan kegemparan.

Kate Moss mengenakan kulit yang dicetak agar terlihat seperti denim oleh Bottega Veneta. Foto: Antonio Calanni/AP

Musim ini, rumah Balenciaga yang terkepung melanjutkan tema ilusi pada presentasi haute couture di bulan Juli, menampilkan “jeans” dan jaket yang terbuat dari kanvas katun. dicat secara rumit dengan minyak. Celana itu kabarnya akan eceran seharga $27.000 (£21.000). Sementara Julien Dossena, desainer tamu terbaru yang tampil di bawah tanda Jean Paul Gaultier, menciptakan jeans berkilau yang seluruhnya terbuat dari manik-manik.

Sparkle juga menjadi prioritas bagi Valentino di bawah Pierpaolo Piccioli, di mana “jeans” haute couture dibuat dari sutra gazar – sejenis organza tebal – dibordir dengan manik-manik sangat kecil, diwarnai dengan warna indigo yang berbeda untuk meniru variasi denim. Jeans membutuhkan waktu empat minggu untuk dibuat dengan tangan, Piccioli tulis di Instagram.

Gaya jeans masuk dan keluar dari popularitas, terutama jika menyangkut kecocokan. Tahun-tahun belakangan ini, jeans skinny spray-on memberi jalan bagi gaya baggier dengan nama relasional – “ibu”, “pacar” – dan akhir-akhir ini, kembalinya kenaikan rendah yang tidak mungkin.

Izinkan konten Instagram?

Artikel ini menyertakan konten yang disediakan oleh Instagram. Kami meminta izin Anda sebelum sesuatu dimuat, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik ‘Izinkan dan lanjutkan’.

Namun dalam semua gerakan ini, posisi jeans sebagai fondasi lemari pakaian modern tidak banyak tergoyahkan. Peninggalan mode abad ke-19 apa lagi yang mengikuti kita hingga hari ini? (Bagaimanapun, jeans itu ditemukan oleh Levi Strauss pada tahun 1873.)

Jeans berasal dari jenis pakaian kerja buruh, “dipakai oleh penambang, petani, dan pekerja pabrik, sebagian besar karena tahan pakai dan kokoh”, kata Harriette Richards, dosen bisnis mode di Universitas RMIT.

“Hubungan dengan kelas sosial dibangun ke dalam jeans sejak penemuan mereka… dibuat untuk pria kelas pekerja kerah biru. Kelas menengah dan atas berkerah putih mengenakan celana atau celana panjang wol atau katun yang disesuaikan.”

Gambar komposit seorang model (kiri) mengenakan kreasi asli dari musim dingin 2023 Koleksi Haute Couture 2024 dari rumah Jean Paul Gaultier x Julien Dossena, Paris, Prancis, 07/05/2023 dan seorang model (kanan) mengenakan kreasi asli dari musim dingin 2023 Koleksi Haute Couture 2024 dari rumah Valentino, Paris, Prancis, 5/07/2023
Manik-manik ‘jeans’ oleh Jean Paul Gaultier (kiri) dan Valentino (kanan). Komposit: Sipa/SIPA/Shutterstock

Ini berubah di tahun 50-an. Budaya tandingan mengembangkan citra denim dan budaya komersial dengan cepat dikapitalisasi. Marlon Brando dan James Dean melakukan sedikit bantuan: jeans tiba-tiba menjadi keren. Di tahun 60-an, mereka menjadi seragam bintang rock tidak resmi dan di tahun 70-an, mereka dicincang dan dicabik-cabik menjadi pakaian punk.

“Selama periode ini, jeans masih diasosiasikan dengan kelas pekerja,” kata Richards, “namun mereka mewakili gaya hidup nonkonformis.”

“Denim selalu menjadi pakaian yang memberontak,” kata Mohsin Sajid, seorang desainer dan sejarawan yang mengkhususkan diri pada denim. “Ada cerita tentang Bing Crosby yang dikeluarkan dari hotel hanya karena mengenakan celana jins. Itu selalu menjadi cara yang bagus untuk menyampaikan maksud.”

Baru pada tahun 80-an, dengan Brooke Shields remaja dalam iklan Calvin Klein dan model Claudia Schiffer untuk Guess, jeans menjadi simbol status – “sesuatu yang aspiratif untuk kelas menengah dan atas”, kata Richards.

lewati promosi buletin sebelumnya

Valentino : Runway - Paris Fashion Week - Haute Couture Fall/Winter 2023/2024CHANTILLY, FRANCE - JULY 05: (EDITORIAL USE ONLY - For Non-Editorial use please seek approval from Fashion House) Kaia Gerber walks the runway during the Valentino Haute Couture Fall/Winter 2023/2024 show as part of Paris Fashion Week at Chateau de Chantilly on July 05, 2023 in Chantilly, France. (Photo by Jacopo Raule/Getty Images)
‘While these exquisite garments are no less time consuming to make or expensive to buy, they have the illusion of accessibility,’ says Harriette Richards. Photograph: Jacopo Raule/Getty Images

Since the mid-2000s, almost every major fashion brand has shown jeans in some form, but fashion’s denim experiments have typically been confined to washes, bleaches and embellishments.

This new push to make jeans that aren’t even jeans any more feels like a step in another direction, says Sajid. “[Valentino’s] garmen manik-manik, misalnya – dari jauh, terlihat seperti sepasang [Levi’s] 501s. Kemudian Anda melihat lebih dekat dan itu adalah ribuan manik-manik.

“Jika Anda melihat celana jeans dari tahun 1922 dan celana jeans dari tahun ini, keduanya tidak jauh berbeda. Mereka belum banyak berkembang. Tapi itulah yang dimanfaatkan oleh para desainer. Mereka tidak dapat membenarkan penggunaan denim asli – tidak ketika Anda dapat membeli celana jeans dari Uniqlo seharga £40. Jadi mereka membenarkan menunjukkan denim dengan … membuat pakaian yang terlihat seperti denim dari jauh, padahal tidak.

"Karena bagaimana lagi itu akan bertahan?"

Richards, sementara itu, melihat kebangkitan non-denim sebagai bagian dari momen makro: “kemewahan yang tenang”. “Di masa krisis ekonomi dan lingkungan saat ini, tontonan mode yang mencolok dipandang norak, bahkan ofensif,” katanya.

Jawaban Valentino untuk pertanyaan ini – jawaban yang sama yang mendasari setiap pertunjukan mewah yang terjadi di tengah kekacauan: bagaimana kita berkreasi saat dunia terbakar? – adalah mengerjakan teknik haute couture yang rumit ke dalam pakaian semua orang.

Denim itu rendah hati, bahkan halus. Tidak peduli bahwa versi Valentino sulit untuk dicapai dan dibuat dengan susah payah seperti gaun pesta. “Meskipun pakaian yang sangat indah ini memakan waktu yang lama atau mahal untuk dibeli, mereka memiliki ilusi aksesibilitas,” kata Richards.

Kulit yang disamarkan sebagai denim, sutra yang disamarkan sebagai seragam asli kelas pekerja – ini adalah rahasia yang dibagi antara desainer dan pemakainya yang kaya. Ekspresi kemewahan untuk dunia di mana kemewahan adalah sedikit tabu. Jika Anda tahu, kata sepasang "jeans" yang secara tak terduga berkilau saat terkena cahaya, Anda benar-benar tahu.