St Helens menghidupkan kembali harapan Liga Super dengan keseimbangan masa depan Magic Weekend | Liga Super | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

Tirai telah jatuh pada Magic Weekend, berpotensi untuk terakhir kalinya. IMG akan membuat keputusan pasti dalam beberapa minggu mendatang apakah sebuah acara yang telah menjadi pokok di Liga Super kalender selama lebih dari 15 tahun cocok dengan rencana merek media Amerika untuk mengembangkan kembali liga rugby dan merevitalisasi prospek jangka panjangnya.

Sudah ada saran bahwa meskipun IMG mengagumi konsep 12 tim yang bermain di stadion yang sama pada akhir pekan yang sama, yang tetap populer di kalangan pemain dan penonton, mungkin ada kesempatan untuk menyegarkan suasana. Tapi apa pun yang terjadi dengan perjalanan tahunan kompetisi ke Newcastle, edisi tahun ini akan berdampak signifikan dalam membentuk peruntungan akhir musim hampir setiap tim di tahun 2023.

Pada hari Sabtu pemenang besar adalah Catalan, yang naik ke puncak klasemen dengan kemenangan melawan Wigan, dan Castleford, yang meredakan ketakutan degradasi mereka sendiri dengan kemenangan derby West Yorkshire yang berdenyut melawan Leeds Rhinos.

Namun, hari Minggu bisa dibilang lebih menentukan musim. Musim yang kompetitif dan tidak dapat diprediksi ini dicontohkan oleh fakta bahwa tim yang telah memenangkan empat gelar terakhir duduk di luar tempat playoff menuju Magic Weekend. Ini bisa menjadi akhir pekan di mana pencarian St Helens untuk gelar Liga Super kelima berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya terwujud.

Selama 80 menit pada hari Minggu sore di St James ‘Park rasanya seperti St Helens lama telah muncul kembali. Memang lawan mereka di sini malu-malu untuk sedikitnya, tetapi tim yang lebih baik dari Huddersfield akan berjuang untuk menahan tim Paul Wellens dalam bentuk ini. The Saints luar biasa, dengan pemain sayap Tommy Makinson mencetak empat percobaan dan mencetak rekor Magic Weekend untuk poin terbanyak oleh individu dalam satu pertandingan, diakhiri dengan 28 dari 48 Orang Suci saat mereka melewati tim Giants yang sekarang berada di urutan ke-10 dan melanjutkan untuk underwhelm meskipun pengeluaran keuangan yang signifikan tahun ini di bawah Ian Watson.

The Saints gagap di musim pertama Wellens sebagai pelatih, mungkin tidak dibantu oleh perjalanan mereka ke Australia pada bulan Februari untuk memenangkan Tantangan Klub Dunia, yang tidak diragukan lagi telah membuat penampilan mereka mabuk pada tahun 2023. Tapi ini bisa menjadi hari yang memicu percikan api. di juara bertahan, dengan beberapa permainan mereka di sini sangat menghibur.

Josh Griffin dari Hull FC (kanan) merayakan percobaan dengan Ligi Sao. Foto: Richard Sellers/PA

“Saya sangat senang,” kata Wellens sesudahnya. “Saya memiliki perasaan yang luar biasa sepanjang minggu. Kami memiliki energi nyata tentang kami dan saya merasakan kinerja yang besar. Maksud saya bukan dalam hal mengumpulkan poin, tetapi tim yang berpegang teguh pada identitas mereka.”

Para Orang Suci sekarang berada di urutan keenam dan di bagian atas tabel yang memiliki pembagian regional yang aneh. Keenam tim yang berbasis di Yorkshire berada di paruh bawah sedangkan enam teratas terdiri dari tim dari sisi lain Pennines plus Catalan, yang tetap teratas setelahnya. Warrington melewatkan kesempatan untuk kembali ke puncak menyusul kekalahan melawan Hull FC di pertandingan terakhir hari itu. Wolves memimpin 12-6 di babak pertama dan memiliki banyak peluang untuk memperpanjang keunggulan itu, jika bukan karena beberapa upaya defensif yang bersemangat dari Hull, yang masalah di awal musimnya sekarang tampaknya berada di belakang mereka.

Hat-trick dari Josh Griffin dari Hull dan penampilan sensasional dari bek tengah Jake Clifford akhirnya membantu tim Hitam Putih menang 30-18 untuk memangkas jarak ke playoff menjadi enam poin. Warrington luar biasa dalam 10 putaran pembukaan tetapi akhir-akhir ini mereka mulai goyah dan sekarang kalah empat dari enam pertandingan terakhir mereka. Untuk pertama kalinya tahun ini mereka mungkin bukan lagi favorit untuk menyelesaikan musim di puncak.

Dan sementara masa depan Magic Weekend masih diperdebatkan, satu hal yang terlihat lebih pasti setelah pertandingan akhir pekan ini adalah kenyataan bahwa Wakefield Trinity tidak akan berpartisipasi tahun depan, jika formatnya bertahan. Kemenangan Castleford pada Sabtu malam membuat mereka terpaut enam poin dari keselamatan dan, dengan demikian, meningkatkan kebutuhan untuk kemenangan pertama mereka musim ini melawan Leigh di pertandingan pembukaan pada hari Minggu. Wakefield tertinggal 10-0 sejak awal tetapi harapan mereka akan meningkat ketika Ben Reynolds dari Leigh dikeluarkan dari lapangan karena meninju David Fifita dengan lebih dari 50 menit tersisa.

Namun tim yang sudah kalah tanpa mencetak gol sebanyak lima kali musim ini gagal memanfaatkannya. Pada akhirnya mereka dikalahkan dengan baik 30-4 oleh tim Leigh yang kini berada di urutan keempat. Meski baru dipromosikan musim ini, Macan Tutul berada di jalur playoff sementara Wakefield, tampaknya, menuju Kejuaraan.

“Ini meringkas kisah tahun kami sejauh ini, siapa pun yang menonton pertandingan itu sebagai orang netral dan muncul di babak pertama mungkin akan berpikir kami adalah tim dengan 12 orang,” kata pelatih mereka, Mark Applegarth.

Liga Super dengan cepat menyatakan akhir pekan sukses karena diakhiri pada Minggu malam, dengan lebih dari 63.000 penggemar hadir sepanjang akhir pekan mewakili kerumunan Magic tertinggi selama lima tahun. Waktu akan memberi tahu apakah itu, dan aksi akhir pekan yang menarik di lapangan, cukup untuk membuat acara tersebut ditunda.