Manchester United terekspos di Wembley sebagai klub yang terjebak dalam posisi netral … dan masa lalu | Manchester United | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Salah satu hal paling lucu yang dilakukan José Mourinho di masa-masa awalnya di Chelsea, ketika getaran beracunnya masih terasa ringan dan menyenangkan dan hanya sedikit ganas dan kejam, adalah berdiri di pintu masuk lapangan Old Trafford sebelum perempat final Piala Carling. dan pastikan untuk berjabat tangan dengan penuh semangat dengan setiap Manchester United pemain saat mereka berjalan ke lapangan mereka sendiri.

Para pemain United tampak bingung tetapi tetap melakukannya, tunduk pada rutinitas penuh borgol leher dan pipi, meskipun dengan perasaan aneh yang mengebiri disergap, diizinkan untuk mengambil bagian dalam permainan di rumah mereka sendiri oleh tangan Mourinho.

Chelsea menang 2-1. Tidak ada yang benar-benar melakukan hal seperti itu selama bertahun-tahun sejak itu. Tapi sulit untuk tidak merasakan gema, perasaan United melakukannya untuk diri mereka sendiri kali ini, tindakan jabat tangan sendiri, di hadapan Sir Alex Ferguson di lapangan menyapa setiap pemain United saat mereka melewati pra-pertandingan di Final Piala FA hari Sabtudi luar sana seperti hantu ayah Hamlet, visi masa lalu yang mulia dan kecewa.

Benar-benar? Seseorang mengira ini adalah ide yang bagus? Berbeda dengan, katakanlah, yang mengerikan? Seluruh dekade terakhir di Old Trafford telah dihabiskan bergulat dengan visi masa lalu, mencoba dan gagal untuk mengguncang citra oedipal yang menakutkan itu, kejayaan Sir Alex yang tak tertandingi, yang lebih baik dari Anda yang memberi Anda semua ini, dan sekarang Anda merusaknya. Dan sekarang, oh, lihat, itu dia, benar-benar berdiri di sana dalam tubuh memungkinkan Anda untuk menyentuh tangannya sebelum pertandingan musim yang paling sarat warisan. Ayah di sini. Dan dia benar-benar kecewa.

Setidaknya ada beberapa informasi yang bisa diambil dari tontonan ini. Jangan pedulikan naluri bakar diri dari semua orang yang terlibat dalam mendorong Ferguson untuk membayangi, secara kiasan dan secara langsung, selama proses di lapangan; atau memang titik buta Ferguson sendiri yang membiarkan hal ini terjadi. Kehadirannya setidaknya merupakan pengingat yang terlihat bahwa keuntungan kecil tapi nyata dari musim pertama Erik ten Hag harus dilihat dalam konteksnya.

Ini adalah klub yang masih terjebak dalam posisi netral, masih meronta-ronta untuk mencoba bergerak maju – dan tidak hanya melawan kejayaan masa lalu yang zombifikasi, yang dapat dikalahkan dengan cukup mudah jika keputusan diambil untuk beralih dari ikonografi itu daripada menjualnya kembali. untuk semua itu sangat berharga; tetapi lebih khusus lagi oleh kekacauan mengerikan yang diciptakan oleh keluarga Glazer selama periode itu.

Ini paling jelas terlihat di lapangan. Akan ada kritik terhadap pemain individu dan aspek seleksi. Marcus Rashford kurang dari yang terbaik. Jadon Sancho tampak bingung. Alejandro Garnacho terlihat bagus sebagai pemain pengganti di babak kedua yang tak kenal takut, dan mungkin bisa terlihat bagus sebagai starter di babak pertama yang tak kenal takut, meski ini tidak diberikan.

Kalau tidak, Wembley adalah anatomi yang adil di mana United berada. Yang, seperti semua orang di dunia sepakbola, jauh di belakang Manchester City. Ten Hag benar ketika mengatakan kunci positif yang harus diambil adalah kemampuan timnya untuk membuat City bermain di bawah level terbaik mereka untuk waktu yang lama, karena dalam hal koherensi dan personel, United adalah spek yang jauh di kaca spion.

Erik ten Hag mencoba mengerahkan pasukannya di Wembley. Foto: Marc Atkins/Getty Images

Tidak perlu membaca cetakan kecil untuk melihat ini. Itu ada di cetakan besar juga. Mengejar tujuan, Ten Hag melemparkan Wout Weghorst, yang secara harfiah adalah anti-gol berjalan, tujuan-kryptonite; dan Scott McTominay, yang merupakan Scott McTominay. Pep Guardiola, sementara itu, mampu mempertahankan Phil Foden dan Riyad Mahrez sebagai pemain pengganti dan pemain pengganti yang tidak digunakan, dan menempatkan kelima bek tengah kelas dunianya di lapangan.

Tidak ada perbandingan nyata di sini. Proyek City telah dipertajam ke titik sempurna dengan tujuh tahun dukungan negara-bangsa yang tidak terbatas dan sangat kompeten dari manajer terhebat di zaman itu, ditambah seluruh superstruktur baut yang dibeli secara grosir dari Barcelona. Teman-teman. Itu akan menjadi jabat tangan yang luar biasa.

Setidaknya ada tanda-tanda kemajuan. Musim United dibagi menjadi tiga bagian. Bagian pertama adalah pra-Piala Dunia: pembangunan kembali darurat, ketika mereka kalah tiga kali dari tujuh pertandingan pembukaan liga mereka, dan ketika terus terang hal ini bisa terjadi sebaliknya. Tahap kedua adalah mekarnya pasca-Piala Dunia, bersamaan dengan defenestrasi Cristiano Ronaldo, di mana tim mulai berfungsi, Rashford mencapai puncak karir, dan Casemiro dan Christian Eriksen tampak seperti lini tengah United yang sangat seimbang.

Sepertiga akhir, pasca final Piala Carabao, telah membawa rasa realitas yang mulai menggigit. Kemajuan yang dibuat masih terasa rapuh, berdasarkan Ten Hag yang menyediakan hal-hal yang paling langka di sekitar sini, rencana yang sebenarnya, dan juga keinginan untuk bertahan di tengah-tengah perusahaan yang menjalankan klub. Apa pun plafon pamungkasnya, Ten Hag, di atas segalanya, tidak takut, hanya peduli dengan visinya sendiri tentang bagaimana sebuah tim harus bekerja. Dia adalah hal terbaik yang dimiliki United saat ini.

lewati promosi buletin sebelumnya

Yang membawa kita ke yang terburuk. Awan yang menggantung di setiap aspek klub masih merupakan kepemilikan yang belum terselesaikan, diekspresikan dalam bentuk saga pengambilalihan yang belum terselesaikan. Versi singkat terbaru tampaknya adalah bahwa tawaran Jim Ratcliffe sangat disukai oleh beberapa pihak, meskipun ini tampaknya akan melibatkan keenam Glazer bersaudara yang tetap terlibat sementara Ratcliffe secara bertahap membeli saham mereka; yang, tentu saja, mungkin atau mungkin tidak terjadi.

Kepemilikan tampaknya terbelah, dengan beberapa preferensi untuk investasi tambahan dan sebagian retensi dari mesin ATM Old Trafford yang hebat. Tenggat waktu telah datang dan pergi. Sudah enam bulan sekarang, di mana pertanyaan tentang siapa dan bagaimana dan mengapa terus berputar melintasi langit Manchester.

Ketidakpastian itu secara material mengganggu rencana Ten Hag. Jendela transfer dibuka dalam 10 hari. Skuad membutuhkan pembersihan yang dalam, pembersihan, penumpahan pengisi bayaran tinggi yang menyumbat pembuluh darahnya.

Lini tengah pilihan pertama (gabungan usia: 62) perlu diperkuat dengan kualitas yang setara. Diperlukan penyerang tengah, seperti setidaknya satu bek tengah. Kiper baru tidak akan sakit. Dan ini harus menjadi pilihan Ten Hag, penandatanganan Ten Hag yang dipesan lebih dahulu (ada argumen tandingan satu kata untuk ini: Antony. Tapi hei, beri waktu).

Seperti biasa masalah detail ini terikat dalam pertanyaan eksistensial tentang apa yang seharusnya menjadi United hari ini, bagaimana mereka harus diatur dan oleh siapa, bagaimana investasi besar dan perlu dalam aset tetap dan mengambang akan terjadi.

Untuk saat ini, kekalahan di final Piala setidaknya membawa beberapa pelajaran. Ten Hag telah membuat kemajuan: dia membutuhkan dukungan. Kepemilikan yang melemahkan, yang saat ini dirancang ulang sebagai pengambilalihan yang melemahkan, tetap menjadi satu-satunya penghalang yang sangat jelas untuk kemajuan sejati. Dan sementara United mungkin sudah selesai dengan masa lalu, masa lalu masih jauh dari selesai dengan mereka.