‘Snatched jawline’: bagaimana dagu menjadi titik tekanan baru dalam mode | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

Flima bulan yang lalu, Natalie, 27 tahun dari Kanada, membayar C$4.000 untuk sedot lemak dagu. Dia selalu memiliki dagu ganda kecil, katanya, tetapi dalam setahun terakhir berat badannya bertambah, dan itu tumbuh lebih besar. Semakin dia terpaku pada dagunya, semakin dia terpaku pada dagu orang lain. “Anda melihat orang-orang di media, di Instagram. Mereka memiliki citra yang ideal,” kata Natalie (bukan nama sebenarnya). “Anda ingin mencapai tampilan itu. Dan terkadang itu hanya bisa dilakukan melalui operasi.”

Prosedur berjalan lancar. Segera setelah itu, “tampak sempurna. Itu direnggut.” “Snatched”, jelasnya, berarti “dagu lurus di bawahnya. Ini biasanya digunakan untuk orang kurus dan cantik.”

Selama beberapa tahun terakhir, frasa “rahang tersangkut” telah mendapatkan daya tarik secara online. Tagar #snatchedjawline memiliki lebih dari 210 juta penayangan di TikTok, yang digunakan untuk mempromosikan serangkaian produk yang mengklaim menawarkan rahang yang kencang dan mulus. Mereka termasuk Jawzrsize, bola kunyah yang tampak aneh, dan “permen karet damar wangi” Rockjaw, yang mengklaim dapat melatih otot-otot wajah (para ahli umumnya memperingatkan agar tidak mengunyah berlebihan karena takut akan masalah gigi dan dislokasi rahang). Ungkapan tersebut dikaitkan dengan tren Tiktok untuk “mengeong” (meletakkan lidah di langit-langit mulut untuk membuat wajah terlihat lebih “terpahat”), dan dengan ratusan aplikasi yoga wajah, krim, Jade roller, seperti selempang masker untuk rahang dan perangkat listrik yang diklaim dapat mengangkat kulit untuk sementara menggunakan terapi cahaya. Tak satu pun dari produk ini memiliki penelitian jangka panjang yang ketat di belakangnya; beberapa datang tanpa dukungan ilmiah sama sekali. Namun, mereka telah membanjiri pasar karena garis rahang telah menjadi titik tekanan kecantikan.

Jenna Ortega. Hollywood telah lama memiliki metodenya sendiri untuk memastikan superstar terlihat lebih ‘direbut’ daripada kita semua, kata seorang penata rias. Foto: Michael Buckner/Variety/Getty Images

Istilah ini juga sering digunakan oleh ahli bedah plastik dan spa medi yang mempromosikan sedot lemak, pengisi garis rahang, dan suntikan penghancur lemak. Padahal iklan untuk “prosedur kosmetik invasif” dilarang oleh TIK tok, prosedur pencatatan video tidak berbayar sudah menjadi hal yang lumrah. Banyak yang diposting oleh influencer berusia dua puluh tahun yang memiliki prosedur untuk mencari tampilan yang “dicuri”. Beberapa, seperti Halley Kate, yang memiliki 1 juta pengikut, dan Hope Schwing, yang memiliki 9,9 juta pengikut, memposting sinkronisasi bibir Tiktok dengan wajah mereka masih terbungkus pakaian kompresi pasca operasi.

Sementara beberapa TikToker membuat operasi terlihat seperti proses yang santai, lebih banyak lagi yang mendokumentasikan cerita horor tentang suntikan penghancur lemak – yang menurut para ahli bisa sangat tidak dapat diandalkan, terutama jika diberikan secara tidak tepat – yang telah terinfeksi dan meninggalkan bekas luka.

Pengalaman Natalie adalah pengingat bahwa bahkan prosedur yang berhasil pun bisa sangat sulit untuk diatasi. Pemulihannya sulit: dia hampir tidak tidur selama dua minggu, karena dia disarankan untuk tidur sambil duduk, yang tidak mungkin. Dia tidak bisa makan dengan normal selama sekitar satu minggu dan kesakitan selama berminggu-minggu. Selama sebulan senyumnya bengkok, efek samping lain yang dia khawatirkan mungkin permanen. Yang terburuk, katanya, adalah ketika area di bawah dagunya mulai membengkak. Dia telah diperingatkan bahwa ini adalah bagian dari proses penyembuhan, tetapi tetap saja menegangkan. “Perawatan setelahnya bukanlah yang terbaik – ahli bedah saya tidak menjawab pertanyaan saya. Saya mengalami saat-saat ketika saya berpikir: ya Tuhan, saya menghabiskan semua uang ini, bagaimana jika tidak berhasil?” Syukurlah, senyumnya telah kembali normal dan pembengkakannya jauh berkurang. “Ada cara untuk pergi tapi saya pasti bisa melihat perbedaan. Saya senang saya melakukannya.”

Istilah “snatched” awalnya berasal dari budaya drag. Penghibur dan tarik sejarawan Linda Simpson mengira dia pertama kali mendengarnya pada akhir 1980-an di ruang ganti, “dihubungkan dengan wig. Itu berarti tampilan yang sangat waspada dan bebas kerut yang berasal dari penggunaan lem atau selotip untuk menahan wig di tempatnya, dan juga menarik kembali kulitnya. Itu benar-benar dilakukan untuk panggung karena metodenya tidak nyaman.”

Istilah ini juga digunakan untuk area tubuh yang kencang lainnya, termasuk pinggang berkorset, dahi yang kaku, dan tulang pipi yang cekung, dan mengacu pada tatanan rambut yang ramping dan ditarik rapat dari jenis yang baru-baru ini menjadi mode lagi, yang paling dikenal di Inggris oleh istilah yang tidak bermasalah Croydon facelifts (dinamai dengan meremehkan kota London tenggara). Bahwa “direbut” harus diadopsi oleh arus utama tidak mengejutkan Simpson. Itu istilah yang menarik dan bergema. Seperti kegemaran berkontur yang dipicu oleh Kardashian, katanya, “ini pemasaran yang cerdas. Dan itu sangat model-esque. Semua orang ingin terlihat seperti Bella Hadid akhir-akhir ini.”

Hadid, yang wajahnya memiliki sudut dan kontur yang tajam, adalah ikon “garis rahang yang tersangkut”. Begitu juga dengan Lily Rose Depp, Kendall Jenner, Anya Taylor-Joy dan Ariana Grande, yang semuanya memiliki garis rahang yang sangat tegas – tidak hanya rata di bagian bawah tetapi dengan lekukan yang terlihat di bawah telinga yang disebut “sudut mandibula”.

ahli bedah di meja penuh instrumen
Tampilan yang diambil menunjukkan pergeseran yang menyedihkan dari godaan singkat mode dengan lekuk tubuh. Foto: Morsa Images/Getty Images

Tampilan “snatched” adalah langkah di luar “Instagram Face” – istilah yang diciptakan oleh New Yorker pada tahun 2019 untuk merujuk pada tampilan kembung yang menjadi umum di tahun 2010-an karena penggunaan filler yang booming. Tapi 2019 adalah Masa Sebelumnya. Setelah tiga tahun pertemuan Zoom dan penggunaan media sosial yang melonjak, cita-cita kecantikan telah berubah. Pose selfie telah bergeser bersama mereka. Dimana dulu influencer memegang ponsel mereka di atas kepala mereka, untuk menonjolkan mata dan tulang pipi dan umumnya menciptakan sudut yang menyanjung dan mengecilkan dagu, sekarang banyak dari mereka menoleh ke samping dan memposisikan lensa kamera tepat di bawah mereka, untuk memamerkan garis rahang. begitu digambarkan – dari dagu yang rata dan tepat hingga lekukan sudut mandibula – sehingga terlihat seperti pisau keju.

Seiring dengan tren terkini lainnya – di antaranya penghapusan lemak bukal dari pipi, dan histeria di sekitar Ozempic – tampilan yang direnggut menunjukkan depresi, jika dapat diprediksi, bergeser dari mode singkat, rayuan terbatas dengan lekuk tubuh, menuju sesuatu yang lebih kurus dan lebih kurus. Ini juga terkait dengan peningkatan operasi dan tingkat penyesuaian: di AS, dari tahun 2020 hingga 2021, pembesaran dagu meningkat sebesar 29% dan sedot lemak wajah, termasuk lipo dagu, meningkat sebesar 99%, menurut Aesthetic Society. Ketertarikan di kalangan anak muda sangat tinggi: pada tahun 2022, 75% ahli bedah plastik melaporkan lonjakan klien di bawah 30 tahun, menurut laporan Akademi Bedah Plastik dan Rekonstruksi Wajah Amerika.

“Baik atau buruk,” kata ahli dermatologi kosmetik selebriti Paul Jarrod Frank, “ada kecenderungan untuk menjadi langsing, baik secara fisik maupun wajah.” Bagian dari ini, katanya, adalah reaksi dari penggunaan filler yang berlebihan di pipi dan bibir (penggunaan menjamur 60% antara 2017 dan 2021, hingga 5,27 juta perawatan seluruh dunia). “Orang-orang menyadari, selama enam bulan hingga satu tahun terakhir, bahwa sedikit banyak manfaatnya,” katanya. Pengisi rahang terkait dengan cita-cita baru ini: tidak seperti pengisi pipi dan bibir, ini adalah kekayaan tersembunyi dari suntikan, yang dapat diberikan dengan “cara yang sangat tidak jelas”. Dia menemukan itu menarik bagi pria, yang dia yakini “cenderung lebih malu-malu dalam hal prosedur kosmetik. Garis rahang sangat khas untuk kesombongan laki-laki, seperti profil pahlawan super, dengan garis rahang yang persegi.

Tidak ada yang baru tentang asosiasi rahang yang tegas dengan daya tarik. Anda harus kembali ke ratusan tahun yang lalu, ke seniman Peter Paul Rubens, untuk menemukan gambar di mana gulungan lembut lemak di bawah dagu ditampilkan sebagai sesuatu yang harus dirayakan. Dalam budaya populer modern, ikon kecantikan wanita, dari Katharine Hepburn hingga Marilyn Monroe, yang memiliki implan dagu, hingga Beyoncé hingga Angelina Jolie selalu memiliki rahang yang tegas. Dan dari Christopher Reeve hingga Henry Cavill, aktor pria yang berperan sebagai pahlawan super sering kali memiliki rahang seperti landasan.

Dagu ganda jarang hadir bahkan di dunia kepositifan tubuh, kata Grace Todd, seorang influencer berusia 23 tahun yang videonya mendesak dunia untuk “menormalkan semua garis rahang” sering menjadi viral. Satu telah dilihat lebih dari 2 juta kali di TikTok, tetapi penerimaannya membuktikan bahwa cita-cita kecantikan yang mengakar tidak mudah dibongkar. Dia menerima pelecehan, sebagian besar dari pria dan anak laki-laki, mengatakan kepadanya bahwa dagu ganda itu jelek. “Bahkan dalam pemodelan kurva, masih ada banyak standar: Anda harus memiliki garis rahang yang tajam. Anda dapat memiliki stretch mark, atau sedikit perut, tetapi Anda tidak dapat memiliki dagu ganda. Itu hanya untuk menunjukkan betapa standar sosial yang berubah-ubah, ”katanya.

Hollywood telah lama memiliki metodenya sendiri untuk memastikan superstar terlihat lebih “direbut” daripada kita semua, kata Alexandra Baranof, penata rias yang berbasis di New York. Baranoff adalah ahli dalam menonjolkan struktur tulang A-listers menggunakan cahaya dan bayangan kontur. Dia kadang-kadang, di masa lalu, mengangkat wajah, menggunakan elastis di pelipis dan rahang, tersembunyi di balik wig, “meskipun itu akan menjadi sesuatu yang sangat teatrikal”. Dia bekerja dengan Janet Sartin, seorang guru perawatan kulit New York yang kliennya, pada tahun 1970-an, termasuk Andy Warhol dan Bianca Jagger, menggunakan mesin toning yang “merangsang otot dan mengencangkannya sedikit – seperti ketika seorang pria melakukan beberapa push- up sebelum pemotretan.”

Baranoff masih menggunakan mesin seperti itu sebelum acara karpet merah. Mereka bekerja, katanya, meskipun efeknya sangat sementara. Dan tentu saja, katanya, aktor yang lebih tua diam-diam telah melakukan pengencangan leher dan dagu selama beberapa dekade. Apa yang terasa baru di set, katanya, terutama dengan munculnya perawatan yang kurang invasif, adalah jumlah aktor “sangat muda” yang memulai prosedur garis rahang.

jenner menoleh ke samping
Kendall Jenner adalah bintang lain dari garis rahang yang direnggut. Foto: Dominique Charriau/WireImage

Sara Yegiyants, seorang ahli bedah plastik bersertifikat triple-board yang berbasis di Santa Barbara, California, percaya bahwa peningkatan minat sangat berkaitan dengan meningkatnya kesadaran akan luasnya, dan kemudahan perawatan yang tampak. Orang-orang melihat prosedur dilakukan, sederhana dan di bawah anestesi lokal, di TikTok dan “merasa lebih nyaman untuk masuk dan menyelesaikan sesuatu”. Namun, dia prihatin dengan meningkatnya minat di antara orang dewasa yang sangat muda, beberapa di antaranya dia tolak. “Ada banyak dysmorphia tubuh. Saya melihat ke pasien dan berpikir: Saya belum tentu melihat apa yang Anda lihat; Saya tidak berpikir kita bisa memperbaiki ini tanpa menciptakan distorsi.”

Bahwa kontur wajah internet “ideal” telah menyusut dan bergeser menunjukkan “bahwa tren kecantikan berubah dengan kecepatan yang semakin cepat”, kata Martha Laham, penulis Make Up: Bagaimana Industri Kecantikan Memanipulasi Konsumen. Sulit untuk memperkirakan berapa banyak algoritme media sosial – di mana Anda mengetik rasa tidak aman Anda ke dalam bilah pencarian, dan kemudian, selama berminggu-minggu, akan disajikan video dan posting tentang topik yang sama – harus memengaruhi gagasan kami tentang apa yang indah – bahkan apa yang “dapat diterima” – tentang wajah kita. “Entah bagaimana di alam bawah sadar Anda, itu akan mulai beresonansi, seperti ruang gema,” kata Laham.

Rasanya seperti lelucon kosmik bahwa, saat kita menelusuri gambar-gambar kesempurnaan yang keras ini, ponsel cerdas kita sering kali memantulkan kembali wajah kita sendiri, tertangkap di layarnya dari sudut yang paling buruk. Perspektif di bawah dagu ini – juga pada pandangan yang menghancurkan ketika kita secara tidak sengaja menyalakan kamera kita terlalu cepat – adalah sesuatu yang dihadapi pengguna smartphone beberapa kali sehari. Tak heran jika banyak orang merasa tidak enak dengan dagunya. Tidak heran jika beberapa orang lebih suka terlihat direnggut: kencang dan kencang, dari setiap sudut yang bisa dibayangkan.