‘Saya telah diberitahu untuk memotong rambut saya’: Gifton Noel-Williams tentang hambatan yang dihadapi manajer sepak bola kulit hitam | Sepak bola | KoranPrioritas.com

oleh -12 views

Gifton Noel-Williams menata rambutnya. Dia tidak biasanya. Tetapi sebagai manajer kulit hitam yang bercita-cita tinggi, dia sangat sadar akan bias, baik itu tidak disadari atau tidak. “Saya telah diberitahu sebelumnya untuk memotong rambut saya, mencabut gigi emas saya dan mungkin seseorang akan menganggap saya serius,” katanya.

Dari delapan manajer kulit hitam permanen Liga Premier sejak didirikan 31 tahun lalu, hanya Ruud Gullit yang berambut panjang. “Saya tidak benar-benar melihat apa hubungannya dengan apa yang terjadi di ruang ganti, atau bermain atau melatih tim saya,” lanjut Noel-Williams, yang bermain di papan atas untuk Watford.

Kemudian, bagian yang paling menyedihkan: sumber nasihat untuk menyembunyikan rambut gimbalnya. “Ini bukan dari tempat kebencian,” katanya. “Itu hal yang paling memberatkan. Ini adalah orang-orang yang benar-benar percaya pada saya, yang dengan tulus mencoba menasihati saya tentang cara mencapai tempat yang saya inginkan.

Noel-Williams sangat membutuhkan kesempatan. Dia akan pergi ke mana saja untuk mencapai mimpinya, dibuktikan dengan mantra baru-baru ini dengan Real Kashmir di kasta kedua India. Mengapa pergi ke daerah konflik, di mana tentara bersenjata berbaris di jalanan, hanya untuk sepak bola? Sederhana: di Inggris, kemungkinan besar melawan dia.

Gifton Noel-Williams pada 2021 saat melatih Watford Women. Foto: Richard Heathcote/The FA/Getty Images

Hanya lima dari 116 posisi manajerial pria teratas di Inggris yang dipegang oleh manajer kulit hitam. Pemecatan Patrick Vieira baru-baru ini berarti tidak ada satu pun orang kulit hitam yang mengelola klub papan atas pria atau wanita. Pemecatan Vieira oleh Crystal Palace sangat melukai Noel-Williams. “Dibutuhkan manajer kulit hitam untuk melakukannya dengan baik agar orang mulai mengambil lebih banyak peluang,” katanya. “Saya pikir Patrick adalah orangnya.”

Dia menjawab dengan terus terang ketika ditanya tentang statistik yang mendasarinya: “Saya tidak berpikir kita berada di jalan yang seharusnya, atau berpura-pura. Saya pikir semua orang berharap masalahnya akan hilang.

A Laporan Kemitraan Pesepakbola Kulit Hitam Oktober lalu menyatakan bahwa 43% pemain Premier League dan 34% pemain Championship berkulit hitam. Namun hanya Vincent Kompany, Paul Ince dan Liam Rosenior yang sekarang memegang jabatan manajerial di divisi tersebut. “Sepertinya kami cukup baik untuk menjadi asisten atau pelatih striker, tetapi untuk menjadi manajer, untuk mengontrol anggaran, struktur, dan budaya tim… sepertinya kami tidak cukup dipercaya.”

Noel-Williams adalah perusahaan yang menarik: santai, pandai berbicara, dan sangat positif. Dia tidak pahit. Kebanggaan yang dia bicarakan tentang membantu anak-anak muda sangat menginspirasi. Dan pengertian yang berlaku adalah bahwa percakapan ini tidak sulit karena topiknya, tetapi karena dia tahu bahwa berbicara dapat memengaruhi tujuan utamanya.

Janji wajib, menurutnya, tidak akan bermanfaat. Memiliki perusahaan perekrutan luar menyusun daftar pendek lebih layak, katanya. “Anda melihat manajer yang sama yang terdegradasi mendapatkan pekerjaan lain. Belum memenangkan promosi selama 10 tahun; mendapatkan pekerjaan lain. Ambil tim dari yang pertama hingga yang ke-12; masih mendapatkan pekerjaan lain. Dan Anda hanya bertanya-tanya: ‘Apa yang harus saya lakukan untuk mendapat kesempatan seperti itu?’”

Noel-Williams telah berjuang untuk kesempatan itu sejak dia pensiun sebagai pemain 13 tahun lalu. Pada awalnya, mereka mengatakan dia tidak memiliki kualifikasi yang diperlukan. Sekarang, setelah mendapatkan lisensi UEFA-nya, dianggap kurang pengalaman diperhitungkan terhadapnya.

Tapi itu tidak menumpuk. Noel-Williams menghabiskan lima tahun membimbing calon pelatih untuk Asosiasi Pesepakbola Profesional. Dalam satu minggu tertentu, dia bisa mengunjungi lima klub, memilih otak, menganalisis permainan. Banyak dari anak didiknya sekarang memegang pekerjaan kepelatihan.

Gifton Noel-Williams bertarung dengan Patrick Vieira selama pertandingan Piala FA Watford melawan Arsenal pada Januari 2002
Gifton Noel-Williams bertarung dengan Patrick Vieira, yang dipecat bulan lalu sebagai manajer Crystal Palace, selama pertandingan Piala FA 2002 Watford melawan Arsenal. Foto: Stu Forster/Getty Images

Dia telah berkecimpung dalam manajemen non-liga, dengan Burnham dan Codicote. Pengalaman ruang rapatnya mengatakan: “Orang-orang akan berkata kepada saya: ‘Gifton, saya tidak punya teman kulit hitam. Saya tidak tahu bagaimana berkomunikasi dengan orang kulit hitam karena saya tidak pernah berada di dekat mereka.’ Mereka hanya menjadi nyata. Mereka bukan orang rasis. Saya menyadari bahwa jika mereka mewawancarai pria kulit hitam dan pria kulit putih, kemungkinan besar mereka akan memilih pria kulit putih karena di situlah mereka merasa lebih nyaman.”

Pada awal 2022, Noel-Williams melatih tim wanita Watford sebagai pelatih sementara, dan selama jeda internasional bulan lalu dia bermain bersama tim pria Inggris U-17 di Belanda. Dia, Jamal Campbell-Ryce dan Quinton Fortune adalah kelompok saat ini dari inisiatif unggulan bersama PFA dan Asosiasi Sepak Bola, program penempatan kepelatihan elit. Noel-Williams menyukainya. Tapi ada sisi sebaliknya. “Anda memiliki tahun Anda dan Anda selesai. Saya merasa sedikit sedih. Di mana kemampuan kerja setelahnya? Saya telah diberitahu bahwa orang tidak berpikir saya adalah orang bergaya FA.”

Apa artinya itu? Bahwa Anda bukan pria kulit putih paruh baya berjas? Noel-Williams tertawa. Dia berhenti. Dia menekankan bahwa pesan tersebut tidak datang dari dalam FA. “Saya pikir saya hanya berbeda. Tapi saya pikir untuk para pemain, mereka benar-benar memahami saya. Saya mendapatkannya. Saya pikir saya sudah bisa memberi mereka pandangan yang berbeda.

Noel-Williams sang pemain terbang ke Watford sebelum cedera lutut pada 1999, yang diderita sehari setelah panggilan Inggris U-21 pertamanya, menghambat kariernya. Dia mengembangkan rheumatoid arthritis. Dia diberitahu berkali-kali bahwa dia tidak akan pernah bermain lagi. Pemilik Watford saat itu, Sir Elton John, mendengar tentang pengobatan baru di Amerika. Itu membawa Noel-Williams ke remisi sementara tetapi dia tahu dia tidak akan pernah “menjadi lebih tajam, lebih baik. Itu hanya tentang bertahan hidup. Tapi itu membantu membuat otak saya berpikir dan mengubah perspektif saya tentang sepak bola.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Gifton Noel Williams pada pertandingan Kejuaraan Wanita Watford melawan Charlton selama masa jabatannya sebagai manajer sementara
Gifton Noel Williams pada pertandingan Kejuaraan Wanita Watford melawan Charlton selama masa jabatannya sebagai manajer sementara. Foto: SPP Sport Press Foto./Alamy

Mantra penting lainnya datang di Stoke dan Burnley, dan di Spanyol dan Amerika Serikat, tempat dia pertama kali melatih. Sesi taman santai dengan cepat meningkat menjadi menjalankan tim putranya. Dia segera mendirikan kamp pelatihan, akademi, dan tim yunior.

Noel-Williams sedang minum kopi di bawah bayang-bayang Stadion Emirates dan matanya berkilau memikirkan Arsenal. Kenangan menonton pertandingan pertamanya membanjiri kembali. Jam Berakhir. Derby London Utara. Perry Groves dengan pemenangnya. “Saya jatuh cinta dengan sepak bola.” Lalu matanya berair. Sepupunya Michael, yang kematiannya masih terasa mentah, membawanya ke permainan itu.

Kekalahan itu memukul keras Noel-Williams. Pada usia 13 tahun ayahnya meninggal; pada usia 16 tahun dia menjadi seorang ayah; dia segera dianggap sebagai bintang; kemudian itu direnggut. Michael adalah orang kepercayaannya selama ini. “Semua orang di sekitarmu ada di dalam gelembung, dan ada orang yang ingin bertahan denganmu. Mereka hanya memberi tahu Anda hal-hal yang baik. Anda membutuhkan orang itu untuk memecahkan beberapa gelembung itu. Baginya, menjadi manusia yang baik lebih penting daripada menjadi pesepakbola.”

Wajah Noel-Williams berseri-seri lagi saat membicarakan mendiang Graham Taylor, manajernya di Watford. “Orang-orang membuat ilmu tentang barang sekarang,” katanya. “Graham memberi tahu kami pada tahun 1997.” David Vidal, pelatih Real Murcia-nya, menginspirasi dia. Pep Guardiola adalah pahlawannya, Kenny Jackett adalah “ayah sepakbola”.

Peran manajerial penuh waktu pertamanya terasa lebih dekat namun masih jauh. Wawancara baru-baru ini dengan klub non-liga membawa penolakan lain, tetapi kursi tetap berhubungan. Dia mulai terlihat. Dia santai sebagai pemain, “tetapi orang tidak menyadari saya tidak tidur karena saya memikirkan formasi, sistem, dan menciptakan lingkungan.

“Sering kali, saya merasa ingin menyerah. Bahwa saya tidak akan pernah mendapatkan apa yang saya inginkan. Tapi sepak bola adalah hidup saya, ini cinta saya, itulah yang paling saya inginkan. Filosofi saya dengan segalanya adalah terus berjalan. Saya lebih suka mengatakan saya mencoba dan gagal, daripada terlalu takut untuk mencoba seandainya saya dipecat.”

Dengan itu, Noel-Williams mengambil ranselnya dan pergi. Dia tidak pernah tanpa tas itu. Itu berisi laptopnya yang merinci filosofinya, rencana pembinaannya. Untuk berjaga-jaga.