‘Perang gesekan’: mengapa kemenangan serikat pekerja AS di Amazon terhenti | Amazon | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

A tahun lalu, pekerja Amazon di Staten Island, New York memenangkan kemenangan “bersejarah” – mengatasi kampanye jutaan dolar oleh perusahaan bernilai miliaran dolar untuk memenangkan hak untuk mengatur serikat pekerja Amazon yang pertama kali.

Setahun setelah kemenangan itu – yang diharapkan oleh para pemimpin buruh akan memicu gelombang kemenangan serikat pekerja – tampak kurang penting dan pemilihan serikat lainnya menang di Amazon tetap sulit dipahami.

Perusahaan terus secara agresif menentang serikat pekerja dan upaya pengorganisasian di gudangnya. Para kritikus menuduh undang-undang AS dan masalah di National Labour Relations Board (NLRB), badan federal yang bertugas menegakkan undang-undang perburuhan AS, telah menghambat kemajuan gerakan buruh baru.

Dan sementara itu, Serikat Buruh Amazon (ALU) telah menderita perselisihan batin dan ketidaksepakatan atas strategi dan taktik masa depan. Kemenangan Staten Island menjadikan presiden ALU bintang, Chris Smalls, yang dimiliki manajemen Amazon direndahkan secara pribadi. Sejak itu beberapa pemimpin serikat telah mengundurkan diri sebagai protes atas fokus Smalls pada perjalanan dan penampilan publik dan menimbulkan kekhawatiran bahwa pemilihan serikat yang terburu-buru di lokasi lain telah mengorbankan fokus pada pertarungan kontrak serikat pertama di JFK8.

Bahkan kemenangan di gudang JFK8 di Staten Island masih menghadapi masalah. Amazon mengajukan banding dan menunda menerima hasil pemilihan di JFK8, dan belum memulai tawar-menawar dengan Serikat Buruh Amazon.

Pengelola Amazon Labour Union (ALU) menyapa pekerja di luar pusat penyortiran LDJ5 Amazon, saat karyawan mulai memberikan suara untuk menyatukan gudang kedua di Staten Island pada 25 April 2022. Foto: Brendan McDermid/Reuters

Pada tahun lalu, Amazon telah menentang dan melawan pemilihan serikat pekerja berikutnya dan kampanye pengorganisasian serikat pekerja di situs lain dan terus berjuang biaya praktik perburuhan yang tidak adil yang diajukan oleh pekerja yang terlibat dalam kampanye ini. Biaya berkisar dari pemecatan pekerja hingga akses tempat kerja untuk pengorganisasian pekerja.

Perusahaan menghabiskan lebih dari $14,2 juta tentang konsultan anti-serikat pada tahun 2022.

“Ini adalah demonstrasi yang sangat gamblang dari semua kekurangan dalam proses Dewan Hubungan Perburuhan Nasional dan bagaimana undang-undang saat ini benar-benar berperan di tangan pengusaha anti-serikat,” kata Rebecca Givan, seorang profesor studi perburuhan dan hubungan kerja di Universitas Rutgers. , tentang penundaan yang lama dalam menyelesaikan tuntutan NLRB dan membawa Amazon ke meja perundingan sejak kemenangan pemilihan serikat pekerja.

“Ini menunjukkan bahwa tujuan Undang-Undang Hubungan Perburuhan Nasional masih jauh dari terpenuhi, dan untuk benar-benar pulih, diperlukan reformasi hukum perburuhan,” tambah Givan. Fakta bahwa majikan dapat menghabiskan jumlah yang tidak terbatas untuk melawan pengorganisasian dan menyembunyikan banyak pengeluaran itu, fakta bahwa pekerja yang berorganisasi tidak memiliki hak untuk waktu yang sama, dan fakta bahwa majikan dapat menggunakan setiap trik yang dapat dibayangkan untuk menunda, menunda, menunda dan mencoba untuk memenangkan perang gesekan. Ini menunjukkan semua lubang dalam hukum perburuhan saat ini.”

Sejauh ini, tidak ada kampanye serikat Amazon yang mendekati replikasi kemenangan Staten Island. ALU gagal dalam pemilihan serikat pekerja di Albany, New York, di gudang lain di Staten Island, dan menarik petisi pemilihan serikat pekerja tidak lama setelah diajukan di California, meskipun serikat pekerja saat ini mendukung kampanye serikat pekerja di Kentucky dan di pusat udara Amazon di luar Cincinnati, Ohio.

Penyebab, upaya pengorganisasian serikat independen lainnya, telah mendorong untuk mengatur pekerja di Amazon di area Fayetteville, Carolina Utara, sejak Januari 2022.

Serikat Eceran, Grosir, dan Toserba gagal dalam pemilihan ulang serikat pekerja pada Maret 2022 di gudang Amazon di Bessemer, Alabama, setelah NLRB memerintahkan pemilihan baru karena kesalahan Amazon selama pemilihan pertama. Hasil pemilu kedua belum final. Tuduhan praktik ketenagakerjaan yang tidak adil masih diadili dan keberatan terhadap pemilihan, yang mencakup 400 surat suara yang diperebutkan yang dapat mempengaruhi hasil, belum diputuskan.

Sementara itu, upaya untuk meloloskan reformasi undang-undang perburuhan di Kongres telah terhenti. DPR mengesahkan Pro Act pro-serikat yang didukung Joe Biden pada tahun 2021, tetapi RUU tersebut tidak mencapai suara Senat. Diperkenalkan kembali di DPR dan Senat tahun ini, undang-undang tersebut sekarang menghadapi DPR di bawah kendali Republik yang kemungkinan tidak akan memberikan suara untuk mendukungnya.

Dengan terhentinya upaya serikat pekerja, pengorganisasian di Amazon telah melampaui tujuan untuk memenangkan pemilihan serikat secara resmi.

Itu Koalisi Athenayang terdiri dari banyak pusat pekerja dan nirlaba, berfokus pada mendukung pekerja di Amazon dan upaya mereka dalam mengumpulkan dukungan untuk petisi dan mengatur pemogokan yang mendukung tuntutan nyata di lokasi Amazon di Georgia, California, Illinois, Minnesota, dan di tempat lain.

Jalan pengorganisasian yang berbeda memiliki tujuan yang sama; meningkatkan kondisi kerja yang melelahkan di Amazon, mulai dari mengatasi tingkat cedera yang tinggi dan perlakuan buruk terhadap pekerja yang cedera, pengawasan terus-menerus terhadap pekerja dan tekanan produktivitas, kurangnya keamanan kerja dan perputaran yang tinggi di lokasi Amazon, masalah dengan istirahat kamar mandi yang memadai, hingga tingkat gaji yang tertinggal .

Anna Ortega telah bekerja di hub udara KSBD Amazon di San Bernardino, California, sejak Juni 2021. Awalnya, dia menolak untuk terlibat dalam upaya pengorganisasian dengan Serikat Pekerja Kerajaan Amazon Daratan di lokasi pada akhir 2021 tetapi memutuskan untuk melakukannya setelah melihat dampak upaya petisi pada kompensasi pekerja untuk penutupan lokasi.

Pekerja di pusat pemenuhan angkutan udara pantai barat Amazon di San Bernardino, California, memprotes di luar fasilitas pada 14 Oktober 2022 atas klaim lingkungan kerja yang tidak aman dan upah rendah.
Pekerja di pusat pemenuhan angkutan udara pantai barat Amazon di San Bernardino, California, memprotes di luar fasilitas pada 14 Oktober 2022 atas klaim lingkungan kerja yang tidak aman dan upah rendah. Foto: Frederic J Brown/AFP/Getty Images

Sejak saat itu, sekelompok pekerja di lokasi tersebut telah mengajukan petisi, berkumpul, dan mengorganisir pemogokan untuk perlindungan panas yang lebih baik bagi pekerja yang bekerja di luar jalur landai udara, kebijakan yang lebih baik tentang bagaimana pekerja yang terluka dirawat, dan kenaikan gaji $5 per jam.

“Kami berjuang untuk bisa bekerja dengan hormat dan diperlakukan seperti manusia dan bukan seperti robot kecil,” kata Ortega.

Jennifer Crane mulai bekerja di Amazon di STL8 di luar St Louis, Missouri, sebagai pengemas pada Juli 2021. Seorang ibu tunggal dengan tujuh anak, dua di antaranya juga bekerja di gudang Amazon yang sama, mengatakan bahwa dia telah melihat banyak luka dan terluka di pekerjaan sambil mencoba memenuhi tuntutan produktivitas di gudang.

“Mereka perlu menurunkan tingkat pekerjaan kami dan memberi kami beberapa istirahat lagi, kami membutuhkan akomodasi yang lebih baik bagi mereka yang mengalami cedera, dan memperlakukan karyawan Anda seperti mereka benar-benar peduli, karena saat ini saya merasa mereka tidak peduli, mereka ‘ lebih khawatir tentang mendapatkan kotak sebanyak yang mereka bisa, ”kata Crane. “Amazon dirancang untuk memberi pelanggan paket mereka dengan cepat. Mereka tidak peduli dengan karyawan mereka.”

Dia berpartisipasi dalam pemogokan satu hari pada November 2022 sebagai bagian dari “Buat Pembayaran Amazon” kampanye untuk menyoroti kondisi kerja dan upah yang tertinggal di Amazon.

Pekerja juga telah mengorganisir pemogokan dan petisi atas masalah kesehatan, keselamatan dan ekonomi di gudang Amazon di Georgia, Minnesota dan Illinois.

Di Joliet, Illinois, pusat pekerja Gudang Pekerja untuk Keadilan, telah mengorganisir dan mendukung pekerja di gudang MDW2 Amazon.

“Pekerja masih memiliki kekhawatiran tentang cara perusahaan menangani kesehatan dan keselamatan,” kata Tommy Carden, seorang penyelenggara di Gudang Pekerja untuk Keadilan. “Amazon harus mulai memperlakukan mereka dengan lebih hormat, membayar mereka dengan lebih baik, dan memberi mereka tempat kerja yang lebih sehat dan lebih aman.”

Pekerja di lokasi telah mengadakan pemogokan Dan protes atas rasisme di situs dan menuntut kompensasi lembur dan gaji yang lebih baik.

“Mereka ingin dapat dibayar secara adil untuk pekerjaan mereka, itu berarti mendapatkan $25 per jam, upah layak,” kata Maria Alfaro, direktur pengorganisasian di Warehouse Workers for Justice. “Mereka mengatakan meskipun Amazon mengandalkan kami, kami masih tidak terlihat karena kami memiliki gaji rendah, kondisi kerja yang tidak aman, dan sedikit stabilitas pekerjaan sehingga mereka ingin melihat perubahan itu.”

Pekerja menyortir paket berdasarkan kode pos selama tur media di fasilitas Amazon AGS5 di Appling, Georgia, pada 27 Oktober 2022.
Pekerja menyortir paket berdasarkan kode pos selama tur media di fasilitas Amazon AGS5 di Appling, Georgia, pada 27 Oktober 2022. Foto: Sean Rayford/Getty Images

Di Georgia, para pekerja melakukan pemogokan dan protes serupa pada akhir 2022, dan diajukan beberapa tuduhan praktik ketenagakerjaan yang tidak adil dengan Dewan Hubungan Perburuhan Nasional.

“Amazon, ini adalah salah satu perusahaan yang benar-benar berbicara tentang permainan besar tentang seberapa baik mereka memperlakukan pekerjanya, namun, ketika Anda benar-benar berbicara dengan pekerja, itu kebalikannya,” kata Aliss Lugo, seorang penyelenggara United for Respect di Amazon, yang telah mengorganisir pekerja Amazon di Georgia di mana para pekerja mengadakan walkout dan mengajukan petisi atas kondisi dan kebijakan kerja seperti masalah keamanan di tempat parkir hingga akses kamar mandi yang lebih baik.

“Ini sangat sulit, tapi kami tetap melakukannya karena menurut saya ini hanya menunjukkan betapa jenuh dan lelahnya pekerja terhadap situasi di tempat kerja,” tambah Lugo. “Mereka mencari cara untuk mengedepankan tuntutan mereka, untuk menekan perusahaan, mulai dari pertemuan dengan pemegang saham, berbicara dengan pers dan pejabat terpilih, dan untuk meningkatkan kesadaran. Ini benar-benar perlu menjadi upaya komunitas untuk mengangkat para pekerja ini dan membawa masalah yang mereka bicarakan ke depan dengan cara apa pun yang memungkinkan di luar proses pemilihan serikat tradisional.