Premier League dan Piala FA: 10 poin pembicaraan dari aksi akhir pekan | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

1) Ten Hag berharap untuk menghentikan treble tilt City

Selama beberapa menit Wembley dan hingga air mata Solly March, kredibilitas rezim Erik ten Hag berada di ujung tanduk. Dalam beberapa minggu terakhir, penerimaan yang sebelumnya luas bahwa Manchester United akhirnya menemukan manajer yang tepat telah mengendur. Baik Louis van Gaal dan José Mourinho mengantarkan kesuksesan singkat. Keduanya juga memenangkan piala. Bahkan Ole Gunnar Solskjær kembali tersenyum untuk sementara waktu. Kekalahan berat dari Liverpool dan Sevilla telah mempercepat pemikiran gelap tentang fajar palsu, tetapi sekarang Ten Hag memiliki kesempatan untuk menambah warisan sepak bola United. Pada tanggal 3 Juni dan Piala FA final, Manchester City dapat ditetapkan adil untuk treble untuk menyamai United pada tahun 1999, pencapaian terbesar klub. Untuk menyangkal City dan melakukan perampokan seperti itu, United akan membutuhkan potensi serangan yang jauh lebih besar daripada melawan Brighton, meskipun ketabahan yang ditunjukkan oleh nama-nama yang kurang berbintang seperti Victor Lindelöf, Aaron Wan-Bissaka, Diogo Dalot dan bahkan Antony juga akan diterima. John Brewin

2) Semi Wembley menarik angka yang menyedihkan

Manchester City melawan Sheffield United tidak terasa seperti semifinal Piala FA. Sebenarnya itu tidak benar-benar terasa seperti sesuatu yang khusus Hat-trick Riyad Mahrez yang sukses. Itu tidak membantu bahwa dominasi City yang menyeluruh berarti hasilnya kurang lebih merupakan kesimpulan sebelumnya. Itu juga bukan dukungan kuat dari perselingkuhan itu, bahwa Blades akan memperdagangkan kehadiran mereka di Wembley untuk tiga poin yang akan menjamin promosi melawan West Brom pada hari Rabu. Tidak satu pun penggemar yang tampak tertarik pada acara tersebut dan jumlah kursi kosong di antara kedua alokasi terlihat jelas. Yang membawa kita ke faktor yang mungkin paling mendevaluasi: gagasan bahwa, dalam krisis biaya hidup, puluhan ribu pendukung dari kota-kota utara ini harus diwajibkan membayar mahal untuk pertandingan malam beberapa jam lagi. Tempat yang lebih dekat ke rumah akan memompa, terlepas dari kemungkinan kurangnya bahaya permainan. Sebaliknya, kami mengalami peristiwa tanpa apa pun yang menyerupai semangat Piala. Nick Ames

Kehadiran resmi Manchester City v Sheffield United adalah 69.602, jauh dari kapasitas Wembley sebesar 90.000. Foto: Javier Garcia/Shutterstock

3) Apakah Conte benar tentang pemain Spurs?

Dia mungkin telah menghabiskan sebagian besar cap manajerialnya di Tottenham, tapi Omelan Antonio Conte setelah hasil imbang 3-3 bulan lalu dengan Southampton berdering lebih benar setiap minggu. “Saya melihat pemain yang egois, pemain yang tidak mau saling membantu dan tidak menaruh hati [into it], ”katanya setelah keruntuhan itu. “Mereka tidak ingin bermain di bawah tekanan, mereka tidak ingin bermain di bawah tekanan.” Bahkan mereka yang merasa Conte melakukan upaya sinis untuk melepaskan diri dari tanggung jawab harus mengakui bahwa, setelah jatuh berkeping-keping hampir satu menit memasuki pertandingan penting melawan Newcastle, tim tidak memiliki fokus, kohesi, dan rasa lapar dari lawan mereka dan menunjukkan sedikit tanda-tanda berkelahi satu sama lain. Sementara para penggemar mengarahkan kemarahan mereka pada hierarki klub, para pemain harus menyelamatkan kebanggaan dalam pertandingan sulit melawan Manchester United dan Liverpool atau itu bisa menjadi akhir musim yang benar-benar menyiksa. Akan Mage

Harry Kane berjalan kembali ke garis tengah dengan sedih
Tottenham dihancurkan di Newcastle berkat penampilan yang mengerikan. Foto: Clive Brunskill/Getty Images

4) Arteta harus menyelesaikan masalah Saliba

“Jika kami ingin menjadi juara, kami harus pergi ke sana dan memenangkan pertandingan, itu saja.” Gabriel Jesus mempertaruhkannya untuk Arsenal setelah apa yang, untuk semua upaya mereka di malam hari, hasil imbang yang sangat merusak melawan Southampton. Mereka harus melakukan ini dengan cara yang sulit sekarang dan itu berarti mengambil tiga poin pada hari Rabu melawan tim Manchester City yang menunjukkan sedikit tanda untuk menjatuhkan jenis kesalahan pertahanan yang telah membantu lawan Arsenal dalam perjalanan mereka selama dua minggu terakhir. Mikel Arteta akan berdoa agar para pemainnya menghilangkan kesalahan itu dari sistem mereka, tetapi, lebih dari itu, dia perlu merancang sesuatu yang membuat City kehilangan langkah mereka. Tanpa William Saliba, Arsenal kehilangan sesuatu di belakang tetapi juga dalam permainan membangun mereka: mereka lebih lambat dalam penguasaan bola dan masalah menyebar ke lini tengah mereka. Mungkin orang Prancis itu akan melakukan pemulihan ajaib tetapi, jika dia tidak cukup fit untuk dipertaruhkan, Arteta harus menemukan cara untuk membuat timnya bergerak cepat lagi. Bisakah kembali sementara ke tengah untuk Ben White menjadi solusi potensial? ITU

5) Kunci konsistensi mendorong Liverpool

“Mudah-mudahan belum terlambat,” kenang Jürgen Klopp saat dia memuji kualitas dan kohesi serangan balik yang membawa Liverpool meraih kemenangan kedua berturut-turut atas lawan yang terancam degradasi. Timnya telah memenangkan pertandingan liga berturut-turut enam kali musim ini tetapi hanya sekali memperpanjang rekor kemenangan beruntun, ketika mencatat empat kemenangan liga berturut-turut di kedua sisi gangguan Piala Dunia. Dengan Tottenham dan Aston Villa di antara empat pertandingan kandang yang tersisa, dan opsi serangan Klopp ditingkatkan dengan Diogo Jota menemukan kembali sentuhan akhir dan ketersediaan Luis Díaz, kualifikasi Eropa dari beberapa bentuk tetap ditentukan oleh Liverpool. Tapi, pertama, konsistensi yang terlambat. “Mari kita fokus pada West Ham [on Wednesday], ”kata Virgil van Dijk, dengan tepat menolak untuk terbawa suasana. “Setelah semua yang kami lalui musim ini, itulah kuncinya. Ini merupakan musim yang sangat sulit sejauh ini ” Andy Pemburu

6) Leeds terjebak dalam keterpurukan pasca-Bielsa

Javi Gracia tidak menjadi sasaran para penggemar Leeds saat tim mereka mengalami kekalahan yang merusak di Fulham. Para pemainnya juga tidak. Tidak ada kekurangan usaha di pertunjukan. Leeds bermain keras dan melawan tim Fulham tidak seperti sentuhan lembut tim promosi mereka sebelumnya. Sebaliknya, Victor Orta adalah nama yang terdengar. Orta adalah direktur olahraga yang menggoda Marcelo Bielsa ke West Yorkshire tetapi dia juga memecat mantan manajer suci itu, yang namanya dinyanyikan di tengah seruan untuk “memecat dewan”. Bahkan jika alkimia Bielsa telah berhenti bekerja pada Februari tahun lalu, kegagalan rencana suksesi dari Orta dan pemilik Andrea Radrizzani yang membuat marah para penggemar Leeds. Jesse Marsch gagal; Gracia harus mengambil bagian dari skuad yang kekurangan kualitas dan kepercayaan diri. Kesalahan penjaga gawang Illan Meslier menjadi berita utama tetapi kehilangan keberanian berbicara kepada klub yang tidak senang dengan dirinya sendiri. J

lewati promosi buletin sebelumnya

7) Soyuncu terlahir kembali sebagai Smith steels Foxes

Siapa bek tengah berkuncir kuda di jantung pertahanan Leicester ini? Caglar Soyuncu dibekukan oleh Brendan Rodgers tetapi telah memulai kedua pertandingan Leicester sejak Dean Smith mengambil kendali hingga akhir musim. Soyuncu tampil luar biasa dalam kemenangan penting hari Sabtu atas Wolves, membuat beberapa blok kunci saat Leicester merasakan kemenangan untuk pertama kalinya sejak Februari. Rodgers merasa penampilan Soyuncu dalam latihan seringkali tidak pantas dimasukkan ke dalam skuatnya, apalagi susunan pemain awalnya, tetapi bek Turki itu telah dipulihkan oleh Smith dan telah membantu menghidupkan kembali musim Leicester yang lesu. “Saya tidak tahu apa yang terjadi sebelum saya tiba di sini,” kata Smith. “Saya telah melihat seorang pemain yang berkomitmen pada klub, berlatih dengan sangat baik dan saya pikir penampilannya telah menunjukkan itu.” Ben Fisher

8) Moyes pantas untuk keluar dengan keras

Kemenangan merajalela West Ham di Bournemouth membuat 10 gol dalam seminggu untuk David Moyes, yang memulai bulan ini dengan pertandingan jauh dari pemecatan. Apakah penampilan baru-baru ini akan cukup untuk meyakinkan petinggi West Ham untuk bertahan dengan pemain Skotlandia itu tampaknya tidak mungkin, tetapi dia masih bisa mundur dengan perjalanan ke Praha untuk final Liga Konferensi Eropa jika AZ Alkmaar diturunkan bulan depan. Beberapa orang akan menyesali kepergian yang membanggakan dari manajer yang membawa West Ham ke posisi keenam dan rekor total poin setelah kembalinya yang tidak diketahui pada tahun 2019 yang dijelaskan – dengan alasan – di halaman ini sebagai “bukan janji yang mungkin menginspirasi penggemar yang kecewa”. Moyes selalu dikenal sebagai orang yang sopan, tetapi tugas keduanya di London timur telah membantu memulihkan reputasinya sebagai manajer lapangan latihan cerdik yang menanamkan timnya dengan ketabahan, kecerdasan, dan keuletan. Hampir semua tugas manajerial berakhir dengan dendam; yang satu ini mungkin berakhir dengan susah payah. Alex Hess

9) Villa menunjukkan grit saat tambalan ungu berakhir

Lonjakan Aston Villa untuk Liga Champions mungkin sudah berakhir, tetapi kualitas yang ditentukan yang telah menghidupkan kembali klub diperlihatkan dalam perlawanan di Brentford. Ollie Watkins gagal mencetak gol untuk pertandingan tandang pertama sejak 21 Januari, kalah dari Ivan Toney dalam pertarungan calon Inggris. Terserah kepada Douglas Luiz untuk menyamakan kedudukan, menebus kinerja yang digambarkan Unai Emery sebagai “sangat, sangat buruk” dalam mantra. Rekor tak terkalahkan selama lebih dari dua bulan akhirnya diperpanjang meski kehilangan Emiliano Martínez karena sakit perut di babak pertama. Penggantinya, Robin Olsen, dibiarkan terbuka di tiang belakangnya untuk gol Toney dan jelas menderita karena kurang percaya diri dari para pembelanya. Diharapkan Martínez dapat kembali untuk kunjungan Fulham pada hari Selasa tetapi meskipun keluar, dan kekosongan Watkins, Villa masih berhasil mendapatkan hasil dari pertandingan yang sebelumnya mungkin lolos dari mereka. JB

Unai Emery memberi isyarat dari pinggir lapangan
Unai Emery lolos dari Brentford dengan satu poin terlepas dari apa yang digambarkan Unai Emery sebagai kinerja ‘sangat, sangat buruk’ dalam mantra. Foto: Richard Heathcote/Getty Images

10) Calvert-Lewin kembali untuk kemenangan Toffees

Sean Dyche menegaskan Everton tidak menggantungkan harapan mereka untuk bertahan hidup pada kebugaran Dominic Calvert-Lewin setelah pemain berusia 26 tahun itu kembali dari cedera saat melawan Crystal Palace. Calvert-Lewin hanya mencetak satu gol dari 24 gol timnya musim ini – terendah di Liga Primer – tetapi menunjukkan tanda-tanda dirinya yang dulu di Selhurst Park. Dyche berharap sang striker dapat menemukan lebih banyak ketajaman pada waktunya untuk perjalanan Newcastle ke Goodison Park pada hari Kamis sebelum pertarungan besar Senin depan di Leicester, meskipun ia mengakui membujuk lebih banyak gol dari sisa skuadnya yang kekurangan gol masih dalam proses. “Saya tidak punya debu ajaib,” kata manajer Everton. “Kami memiliki cara kerja yang dapat membantu mengubah itu, tetapi terserah kepada para pemain untuk mengambil kepemilikan. Ini bukan hanya tentang satu pemain. Ini tentang pemain lain yang juga meningkat.” Ed Harun