Awal baru setelah 60: Saya memimpikan paralayang selama 30 tahun. Ketika saya naik ke langit pada 80 saya merasa benar-benar bebas | Kesehatan & kesejahteraan | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

ASetelah ketiga anak mereka tumbuh besar dan meninggalkan rumah, Margaret Thompson dan suaminya, Kenneth, melakukan liburan jalan kaki bersama di Swiss. Di dalam Interlaken, tahun demi tahun, mereka akan mendaki gunung dan menyaksikan paralayang meluncur ke langit. Kembali ke kota, di sebuah taman besar, mereka melihat mereka kembali ke bumi. “Suatu hari saya ingin melakukannya,” kata Thompson kepada Kenneth.

Tapi selalu ada banyak hal yang bisa dilakukan di Interlaken. Lagi pula, Thompson tidak tahu apakah Kenneth akan menikmatinya. “Dia tidak begitu tertarik pada ketinggian seperti saya,” katanya. Jadi dia terus mengamati pesawat layang itu terbang dan mendarat.

Kenneth meninggal pada tahun 2005. Sebelas tahun kemudian, dan tiga dekade setelah liburan jalan kaki itu, Thompson akhirnya terbang sendiri, dengan paraglider bersama seorang instruktur; putrinya Joanne di tempat lain. Thompson berusia 80 tahun.

Instrukturnya duduk di belakangnya. “Kamu berada di sisi bukit. Dan Anda harus berlari menuruni bukit, ”katanya. “Dia akan berkata: ‘Tiga … dua … satu …’ Dan kemudian Anda lari. Dia sedikit lebih tinggi dariku. Dia berlari, tapi kakiku tidak menyentuh tanah. Saya berlari di udara.”

Baru-baru ini, Thompson mendengar dari seorang instruktur bahwa pria dewasa, saat mengudara, terkadang menangis dan memohon untuk diturunkan. Tapi yang dia ingat adalah “merasa bebas. Anda merasa tidak berbobot. Ini cukup berangin. Itu mengejutkan Anda. Anda berlayar dan melihat sekeliling Anda, dan melihat semua rumah mainan di bawah. Anda merasa seperti berada di surga di suatu tempat di sana, memperhatikan semua orang di bawah.

Apakah dia memikirkan Kenneth? “Anda bertanya-tanya: ‘Apakah mereka melihat ke bawah dan Anda tidak tahu?’”

Thompson di Interlaken bersama instrukturnya, Robert.

Tiga puluh tahun tampaknya waktu yang lama untuk berpegang pada sebuah mimpi. “Itu,” katanya. Mengapa butuh waktu lama? “Saya ingin melakukannya, tetapi saya merasa seseorang harus mendapat manfaat darinya.” Dia tidak berpikir untuk hanya menikmati pengalaman itu? “Saya kira tidak demikian. Pasti ada penyebab di akhir semua itu, ”katanya. Dengan paralayang pertamanya, dia mengumpulkan £1.500 untuk rumah sakit mata Moorfields di London.

Thompson melakukan paralayang keduanya ketika dia berusia 85 tahun, dan mengumpulkan hampir £ 2.000 untuk sebuah rumah sakit di Belfast, tempat dia tinggal, sebagian besar dengan bantuan klub sosial yang dijalankan oleh gereja Presbiterian yang dia hadiri secara teratur.

Sebelum dia meninggalkan Interlaken setelah penerbangan keduanya, dia bertanya kepada penyelenggara sampai usia berapa Anda bisa melakukan paralayang. “Dan mereka berkata: ‘Berapa usia, selama Anda bugar.’”

Thompson, sekarang berusia 86 tahun, merencanakan penerbangan ketiganya saat dia berusia 90 tahun. “Jika kondisi saya memburuk lebih cepat, saya mungkin akan memajukannya sedikit.” Ketika anak-anak masih kecil, dia berkata: “Kamu tidak ingin mengambil risiko terlalu banyak. Anda menjaga kaki Anda tetap di tanah.

Thompson dibesarkan di Belfast. Orang tuanya menjalankan toko kelontong di Cavehill Road; keluarga itu tinggal di atas toko. “Itu adalah masa Troubles.” Suatu malam bar di seberangnya dibakar. “Kami memiliki pintu kaca. Saya turun ke bawah dan kacanya mengalir ke bawah seperti air terjun setelah ledakan itu.”

Pada usia 18 tahun, dia membantu di toko sambil belajar untuk diploma musiknya di Stranmillis, Belfast selatan. Dia mulai mengajar piano kepada anak-anak setempat, dan pada puncak pengajarannya memberikan 70 pelajaran seminggu. Dia masih memiliki 15 murid di bukunya.

“Selama bertahun-tahun saya memiliki begitu banyak sehingga saya mengajar anak-anak mereka sekarang.” Salah satunya adalah organis. “Saya sudah memesankan dia untuk pemakaman saya,” katanya. “Dia berkata: ‘Beri aku sedikit peringatan!’”

Apakah dia takut bertambah tua? “Takut? Tidak. Orang-orang berkata: ‘Bukankah menjadi tua itu buruk?’ Aku bilang tidak. Anda bebas melakukan lebih banyak hal yang ingin Anda lakukan.’”

Thompson tidak merasa takut melakukan paralayang. “Maksud saya, Anda seperti berkata pada diri sendiri: ‘Nah, jika terjadi sesuatu pada saya sekarang, saya baik-baik saja. Orang mungkin khawatir akan jatuh, itu adalah akhir dari mereka. Tapi itu sama sekali tidak menggangguku. Ketika itu adalah waktumu, itu adalah waktumu. Di mana pun Anda berada.”

Beri tahu kami: apakah hidup Anda telah mengambil arah baru setelah usia 60 tahun?