Premier League: 10 poin pembicaraan dari aksi akhir pekan | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

1) Pikiran Guardiola beralih ke final yang berbeda

Tidak masalah apa yang terjadi di lapangan pada hari Minggu, tetapi kemenangan liga lainnya untuk City, yang ke-12 berturut-turut, mempertahankan rentetan perebutan gelar yang menggelikan. Sekarang, bagaimanapun, Pep Guardiola perlu merencanakan taktik untuk dua final yang sangat berbeda – di Piala FA melawan Manchester United, rival lokal yang treblenya ingin mereka tiru, dan di Liga Champions melawan Internazionale, yang tidak akan meninggalkan mereka jenis ruang yang dilakukan Real Madrid – sambil menjaga pemainnya tetap segar tetapi dalam ritme. Ini bukan ilmu pasti, karena kepribadian yang berbeda dan tipe tubuh yang berbeda membutuhkan kondisi yang berbeda untuk terus berdetak secara maksimal – dan ketakutan akan kehilangan sejarah karena cedera pasti akan hadir di benak beberapa orang. Jadi dengan pertandingan Liga Premier di Brighton dan Brentford yang akan datang, berharap untuk melihat para pemain yang belum menjadi starter secara reguler, dengan penampilan cameo untuk pemain reguler. Jangan kaget jika mereka kemudian memulai dengan lambat di salah satu final … dan jangan terlalu terkejut jika mereka mengalahkan kedua lawan lebih awal. Daniel Haris

‘Apa yang telah kami lakukan adalah sesuatu yang luar biasa’: Man City mengangkat trofi Premier League – video

2) Cooper dapat mulai membangun di Forest

Ada sebuah teori – yang sepenuhnya masuk akal mengingat bagaimana hasil Nottingham Forest berubah secara bergelombang musim ini – bahwa tujuh pemain yang didatangkan pada bulan Januari membuat skuad tidak stabil. Mungkin bertahan hidup akan terjamin beberapa minggu yang lalu jika bukan karena gangguan pada skuad yang baru saja mengenal satu sama lain setelah dibeli secara massal di musim panas. Namun sejumlah pemain yang tiba di bulan Januari telah memainkan peran kunci dalam mempertahankan Forest. Danilo, dibeli dari Palmeiras seharga £17,4 juta, menambahkan keterusterangan di sisi kanan. Felipe, yang didatangkan dari Atlético Madrid seharga £2 juta, telah menjadi sosok yang berwibawa di lini belakang. Keylor Navas, dengan status pinjaman dari Paris Saint-Germain, sangat menginspirasi. Entah bagaimana Steve Cooper telah memupuk semangat tim dalam kelompok yang berbeda. Jika ada logika untuk sepak bola, dia mungkin bisa menempa sesuatu yang lebih baik dengan pendekatan yang lebih terukur di pasar musim panas ini. Jonatan Wilson

3) Villa berkembang dengan perhatian Emery terhadap detail

Akan ada “jam dan jam” analisis Brighton untuk pemain Aston Villa minggu ini, menurut John McGinn, dan tidak ada keluhan. Setelah naik dari posisi ke-14, tiga poin di atas zona degradasi pada Oktober, menjadi satu kemenangan dari kualifikasi ke Eropa pada hari terakhir di bawah Unai Emery, kepercayaan pada metode manajer adalah mutlak. “Kami akan mengadakan banyak pertemuan, banyak detail, tetapi jika Anda bertanya kepada pemain mana pun yang telah bekerja dengannya tahun ini, dia benar-benar menyenangkan,” kata McGinn. “Dia membuat diri saya lebih baik, dia membuat pemain lain lebih baik.” Itu sekali lagi terbukti di Anfield di mana, mengingat performa Liverpool baru-baru ini dan pertaruhan untuk tim Jürgen Klopp, Villa mendapatkan poin yang mengesankan. Tempat di Liga Konferensi Eropa akan dipertaruhkan di Villa Park pada hari Minggu. “Pemain akan ingin menandatangani kontrak dan ingin berkembang di bawahnya, pemain akan melihat ke mana arah klub,” tambah McGinn. “Ini adalah klub yang penuh gairah, semacam raksasa tidur dan mudah-mudahan minggu depan kita bisa mulai bangun sedikit.” Andy Pemburu

4) Empat Frank mencerminkan buruk pada Spurs

Kemenangan Brentford di Stadion Tottenham Hotspur bukanlah kejutan – mereka telah mengalahkan Manchester City dan Chelsea musim ini, dan bermain imbang melawan Arsenal (ketika mereka bagus), semuanya jauh dari rumah. Di semua pertandingan itu (ditambah pertandingan melawan Manchester United, Newcastle dan Liverpool) Thomas Frank memulai dengan tiga bek, untuk keamanan pertahanan ekstra. Sementara melawan tim divisi yang tidak terlalu menakutkan, terutama di kandang, dia lebih memilih empat bek. Itu adalah cerminan dari posisi Spurs saat ini bahwa di sini ia memulai dengan empat bek, dan mempertahankan bentuk itu sampai Tottenham mulai menyerang dengan lebih banyak penyerang. “Saya merasa kami memiliki kesempatan untuk tampil dengan bentuk yang memberi kami kemungkinan terbaik untuk memenangkan permainan,” jelas Frank. Mungkin pemilihan tim Brentford dapat diringkas sebagai berikut: “Anak-anak, ini Tottenham.” Simon Burnton

Yoane Wissa dari Brentford merayakan mencetak gol ketiga mereka melawan Tottenham. Foto: Ian Stephen/ProSports/Shutterstock

5) Masih banyak lagi yang akan datang dari Paquetá

Lucas Paquetá sangat menyenangkan saat sedang mood. Pemain Brasil itu membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri bergabung dengan West Ham dari Lyon musim panas lalu dan masih ada perasaan lebih yang akan datang darinya. David Moyes menginginkan lebih banyak produk akhir dari Paquetá, yang baru mencetak lima gol di semua kompetisi musim ini. Namun dia menyenangkan untuk ditonton ketika dia mendengkur. Tekniknya sangat murni dan dia memiliki cara yang bagus untuk melewati lawan. Ambil momen ketika dia menggiring bola melewati Rasmus Kristensen dari Leeds dan memberi umpan ke gawang Manuel Lanzini saat West Ham menang 3-1 atas tim Sam Allardyce. Kontrolnya indah dari Paquetá, seperti imajinasinya. Sepertinya dia tidak punya ruang tapi gerak kakinya terlalu bagus untuk lawannya. West Ham berharap Paquetá sama terinspirasi melawan Fiorentina di final Europa Conference League. Jacob Steinberg

6) City menyoroti kekayaan Chelsea yang terbuang sia-sia

Menonton Manchester City menandai kemenangan gelar terbaru mereka dengan kemenangan yang tampaknya dituliskan melawan Chelsea adalah untuk mengambil dua visi kekayaan ekstrim. Di sudut biru langit: kekejaman yang tajam, efisiensi seperti mesin, semacam kecantikan dingin yang dihasilkan AI dengan sedikit kekejaman yang mendasarinya. Di sudut biru kerajaan: kelebihan yang spektakuler, pemborosan yang aneh, dan pengingat yang mengingatkan tentang apa artinya memiliki lebih banyak uang daripada akal sehat. Proses Pep Guardiola sangat halus sehingga dia mampu menurunkan barisan yang tidak dikenal yang menampilkan lima pemain berusia 23 tahun ke bawah, dan memberikan awal liga pertama kepada Kalvin Phillips, tanpa menyerahkan banyak kendali. Frank Lampard, sementara itu, memasukkan lima pemain pengganti, yang ditandatangani dengan nilai gabungan £227 juta, tanpa pernah benar-benar menunjukkan apa yang ingin dia capai. Di mana City telah memanfaatkan sumber daya mereka yang besar, Chelsea telah melakukan yang sebaliknya, dan sulit membayangkan tim yang tidak koheren menantang sang juara dalam waktu dekat. Akan Mage

7) Dyche berusaha mengurangi kebisingan

Tiga tahun yang lalu Bournemouth terdegradasi di Goodison Park pada hari terakhir musim. Everton berharap untuk menghindari nasib yang sama ketika tim bertemu di Merseyside pada hari Minggu. Setelah menyelamatkan hasil imbang di Wolves, Sean Dyche berulang kali menyinggung kebisingan di luar lapangan yang mengintai timnya dan dia tahu pentingnya menghentikannya jika mereka ingin menghindari jatuh ke tingkat kedua untuk pertama kalinya sejak 1951. Tapi menekan bisu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. “Saat ini tidak mudah karena ada media di mana-mana,” kata Dyche. “Semua orang jadi jurnalis sekarang. Semua orang dengan ponsel mereka, semua orang yang berkeliaran di sekitar Trafford Center. Anda tidak dapat mengontrol semua pendapat di luar sana. Kami dapat mengubahnya dan membentuknya dengan menang dan bermain dengan baik, tetapi ketika kami tampil di lapangan, itulah kebebasan bagi kami.” Ben Fisher

8) Ferguson menunjukkan sentuhan Haaland

Terkadang bagus untuk tertawa, dan prosesi kualitas yang muncul di Brighton musim ini sangat konyol, lucu. Ada sesuatu tentang Evan Ferguson yang membuat Anda berpikir dia bisa menjadi yang terbaik. Dua golnya melawan Orang Suci tidak hanya diambil dengan ahli tetapi tanpa sedikit pun keraguan. Perawakannya luar biasa, kekuatannya kuat, tekniknya tepat sasaran, dan sikapnya, dilihat dari geraman sengit yang dia berikan kepada rekan satu timnya setelah mencetak gol keduanya, tampaknya juga tepat. Tidak sekuat Erling Haaland, Ferguson memiliki banyak atribut lain dari pemain Norwegia itu, dan beberapa tahun belum mengembangkan permainannya ke level penghancur liga saat ini. Pemuda Irlandia itu mungkin tidak berhasil, tentu saja, dan tidak ada salahnya melakukannya. Tapi cukup banyak yang menyarankan bahwa menontonnya mencoba akan menyenangkan. Paul McInnes

Evan Ferguson dari Brighton merayakan gol
Evan Ferguson dari Brighton (tengah) merayakan mencetak satu dari dua gol melawan Southampton. Foto: James Marsh/Shutterstock

9) Ten Hag berterima kasih atas pengaruh Casemiro

Kekhawatiran apa pun yang mungkin dimiliki suporter Manchester United tentang menyelesaikan musim dengan kualifikasi Liga Champions telah diredam oleh penampilan hari Sabtu dalam kemenangan di Bournemouth itu datang berkat gol awal Casemiro. Namun, selain penyelesaian akrobatiknya yang naluriah, pemain asal Brasil itu yang mengatur nada untuk apa yang digambarkan Erik ten Hag sebagai salah satu penampilan terbaik timnya musim ini dengan tampilan penuh aksi. Mantan pemain Real Madrid itu membuktikan dirinya juga bisa memberikan kreativitas dan membangun kesepahaman yang baik dengan Christian Eriksen. “Tentu saja, sejauh ini,” kata Ten Hag ketika ditanya apakah Casemiro telah melampaui ekspektasi sejak kedatangannya di bulan Agustus. “Kami membutuhkan pemain di lini tengah – kami mencari ahli strategi. Itu tidak mudah karena tidak banyak profil yang sesuai dengan standar kami. Jadi kami senang kami menemukannya dan kontribusinya sangat besar.” Ed Harun

10) Hodgson bertahan masuk akal

Ketika Roy Hodgson mengambil alih Istana Kristal, mereka tiga poin di atas zona degradasi dengan 22 gol dari 28 pertandingan liga dan tanpa kemenangan dalam 13 pertandingan. Sekarang, dengan satu pertandingan tersisa, mereka 13 di atas tiga terbawah setelah mencetak 17 gol dalam sembilan, lima di antaranya telah dimenangkan. dan dua ditarik. Jadi apa yang terjadi selanjutnya? Hodgson, manajer tertua liga, hampir berusia 76 tahun dan direkrut dengan kontrak jangka pendek untuk melakukan pekerjaan tertentu. Di sisi lain, pengaruhnya – membebaskan para penyerang yang menggairahkan Palace – sangat signifikan. Sarannya adalah bahwa klub akan memperpanjang kontraknya satu tahun lagi – isyarat Hodgson yang tak terelakkan “Sheila akan dengan senang hati mengeluarkan saya dari rumah” – dengan asistennya, Paddy McCarthy, akhirnya mengambil alih dengan langkah yang masuk akal. Bintang-bintang muda Palace memiliki momentum – sulit didapat dan mudah hilang – jadi akan konyol untuk melepaskan orang yang membujuk mereka, hanya karena dia sudah tua. DH