Penipu yang dijuluki ‘penipu Ratu Hollywood’ ingin diadili di Inggris di mana dia bisa menjadi ‘gay secara terbuka’ | KoranPrioritas.com

oleh -5 views
Penipu yang dijuluki ‘penipu Ratu Hollywood’ ingin diadili di Inggris di mana dia bisa menjadi ‘gay secara terbuka’ 
 | KoranPrioritas.com

Seorang penipu yang dijuluki ‘Ratu Penipu Hollywood’ yang menghadapi ekstradisi ke AS karena penipuan senilai £1,5 juta mengatakan dia melarikan diri ke Inggris agar dia bisa menjadi gay secara terbuka, sebuah pengadilan mendengar.

Hargobind Tahilramani, 42, dari Indonesia diduga menjalankan penipuan yang membuatnya menyamar sebagai eksekutif film papan atas, termasuk produser yang bekerja untuk sutradara The Dark Knight, Christopher Nolan.

Korban menerima panggilan yang menawarkan kesempatan seumur hidup untuk syuting film blockbuster Indonesia antara 1 Januari 2013 dan 31 Agustus 2020, katanya.

Di antara yang diduga ditiru oleh ‘ikan lele’ itu Perang Bintang produser Kathleen Kennedy, mantan kepala film Sony Amy Pascal, dan mantan bos Paramount Sherry Lansing.

Tahilramani diduga berbicara dengan suara bernada tinggi untuk menyamar sebagai mantan istri Rupert Murdoch, Wendi Deng sambil memikat materi iklan ke dalam rencananya.

Tahilramani didakwa oleh dewan juri di Distrik Selatan California dengan delapan dakwaan pada 6 Oktober 2020.

Pada hitungan pertama dia didakwa dengan konspirasi untuk melakukan penipuan kawat, yang membawa hukuman penjara maksimal 20 tahun. Dia menghadapi dua tuduhan penipuan kawat, dengan jumlah maksimum yang sama.

Tahilramani juga menghadapi lima dakwaan pencurian identitas yang diperparah, masing-masing dakwaan membawa hukuman penjara maksimal dua tahun.

Hargobind Tahilramani, 42, diduga menjalankan penipuan yang membuatnya menyamar sebagai eksekutif film papan atas

Dia ditangkap di sebuah hotel apartemen seharga £60 per malam di Manchester pada dini hari tanggal 26 November 2020 setelah penyelidikan selama setahun oleh FBI.

Tahilramani menolak ekstradisi ke AS karena dia ingin diadili di Inggris.

Tampil melalui tautan video dari HMP Wandsworth mengenakan jumper abu-abu hari ini, Tahilramani menjelaskan mengapa dia ingin tinggal di Inggris setelah mengajukan suaka.

‘Ibu saya lahir di British Hong Kong dan ayah saya di British India. Bahasa Inggris adalah bahasa ibu saya.

‘Mereka telah menceritakan kisah-kisah indah tentang tempat-tempat seperti Whitby dan Liverpool, London, Margate dan mereka mengatakan kepada saya bahwa suatu hari nanti saya harus pergi ke Inggris.

‘Yang paling penting adalah sekarang saya seorang pria gay secara terbuka dan ini adalah masyarakat bebas… selalu menerima orang dari segala jenis.

‘Itulah hubungan yang saya miliki dengan negara ini.’

Tahilramani mengatakan kepada pengadilan bahwa dia dibesarkan di Indonesia sebagai bagian dari Komunitas India Sindhi, yang menganut ‘nilai-nilai yang ketat’.

Ketika ibunya mengandung dia, orang lain di masyarakat mengharapkan dia menjadi seorang gadis.

Tahilramani dituduh menyamar sebagai mantan istri Rupert Murdoch, Wendi Deng

Tahilramani dituduh menyamar sebagai mantan istri Rupert Murdoch, Wendi Deng

‘Jadi masyarakat berpikir bahwa saya adalah kesalahan dan saya tidak pernah dilahirkan untuk memiliki anak dan sudah ditentukan sebagai seorang anak bahwa saya adalah orang gila.’

Dia mengatakan bahwa seksualitasnya berarti dia akan dianggap sebagai ‘orang asing’ dan ‘orang yang tidak normal’ di komunitasnya.

Tahilramani menambahkan bahwa dia tahu Indonesia menjadi ‘Muslim fanatik’ dengan ‘hukum’ dan ‘polisi moralitas’ yang dia takuti.

Dia mengatakan dia ‘dikurung’ selama hampir tiga tahun di sebuah institusi di sana.

Pengadilan mendengar bahwa, saat tumbuh dewasa, dia ‘dipaksa untuk hidup dalam kebohongan’.

Ben Cooper, KC, pembela, bertanya: ‘Saya ingin memahami hubungan antara apa yang Anda alami secara pribadi saat dipaksa hidup dalam kebohongan…dan dampaknya terhadap Anda dalam hal perilaku Anda selanjutnya?’

Tahilramani menjawab: ‘Ketika saya masih muda, mungkin 12 atau 13 tahun, ibu saya paling dekat dengan saya.

‘Saya menemukan saya gay.

‘Dia memberi tahu saya bahwa saya harus menikah suatu hari nanti.

‘Itu adalah pertama kalinya saya tidak jujur. Sejak saat itu saya harus memakai topeng.

‘Topeng ini mengikutiku sepanjang masa dewasaku.’

Dia menegaskan bahwa kebohongan dan ketidakjujuran yang harus dia pertahankan diikat dalam keinginan untuk diterima.

Tahilramani diduga berpura-pura menjadi eksekutif, termasuk produser yang bekerja untuk sutradara The Dark Knight, Christopher Nolan (foto)

Tahilramani diduga berpura-pura menjadi eksekutif, termasuk produser yang bekerja untuk sutradara The Dark Knight, Christopher Nolan (foto)

Pengadilan juga mendengar bahwa Tahilramani ‘selalu’ ditakuti oleh keluarganya. Dia mengaku melarikan diri dari Indonesia ke Inggris untuk melarikan diri dari saudara perempuannya.

Tahilramani mengatakan dia bertemu dengan seorang teman saudara perempuannya yang mengatakan kepadanya bahwa mereka mengira dia memiliki masalah kesehatan mental dan pantas berada di rumah, mendorongnya untuk melarikan diri.

‘Aku ingin diterima oleh mereka tapi aku tahu aku tidak bisa dan aku takut selama sisa hidupku aku tidak akan pernah dicintai lagi.’

Psikiater Dr Stuart Grassian, seorang ahli efek kejiwaan dari kurungan isolasi, mengatakan Tahilramani tidak akan mampu bertahan di penjara Amerika.

Memberikan bukti melalui tautan langsung, Dr Grassian berkata: ‘Apakah dia dapat bertahan dengan cara yang sama seperti yang dia lakukan di Wandsworth? Jawaban saya adalah tidak.’

Tahilramani telah bekerja di bidang tekstil dan belajar sambil tinggal dalam tahanan di HMP Wandsworth, kata pengadilan.

Tahilramani menolak ekstradisi ke AS karena dia ingin diadili di Inggris

Tahilramani menolak ekstradisi ke AS karena dia ingin diadili di Inggris

Psikiater menganggapnya ‘relatif stabil’ dan ‘baik-baik saja’ di penjara London.

Dia juga setuju bahwa Tahilramani saat ini berada pada ‘risiko bunuh diri yang rendah’.

Dr Grassian menulis dua laporan di mana dia menyoroti perbedaan antara penahanan AS dan Inggris dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi tersangka penipu.

‘Seperti yang saya tunjukkan, saya memiliki pengalaman yang cukup luas dalam meninjau kondisi di penjara AS.

‘Saya tahu bahwa individu yang dipandang berisiko tinggi menjadi korban sangat mungkin berada di sel isolasi. Itu adalah kondisi kurungan yang sangat keras. Orang-orang menderita.

‘Ada risiko bunuh diri yang signifikan bahkan di antara mereka yang tidak memiliki gangguan mental yang mendasarinya.’

Dr Grassian yakin Tahilramani akan ‘tampil sebagai seseorang yang bisa menjadi korban’.

Sidang ekstradisi berlanjut.