Diet sekarang sama tidak sehatnya dengan 30 tahun yang lalu | KoranPrioritas.com

oleh -3 views
Diet sekarang sama tidak sehatnya dengan 30 tahun yang lalu
 | KoranPrioritas.com

Pola makan rata-rata orang tidak banyak membaik dalam 30 tahun terakhir meskipun ada kemajuan besar dalam ilmu nutrisi – dan orang Amerika termasuk di antara mereka yang makan yang terburuk, sebuah studi baru menemukan.

Para peneliti di Tufts University, di Medford, Massachusetts, mengumpulkan data dari 185 negara yang terdaftar di Global Dietary Database untuk mengukur negara mana yang memiliki pemakan paling sehat dari tahun 1990 hingga 2018, dan berapa banyak diet yang berubah selama periode tersebut.

Mereka menemukan peningkatan ‘kecil, tapi bermakna’ dalam kesehatan diet secara keseluruhan, tetapi perbedaan besar antara negara-negara tertentu. Populasi Asia Selatan dan Afrika Sub-Sahara memiliki pola makan paling sehat, dengan orang yang tinggal di Amerika Latin makan paling tidak sehat.

Amerika Serikat menemukan dirinya di antara negara-negara dengan pola makan terburuk, bergabung Brazil, Mesir dan Meksiko di bagian bawah daftar. India, IndonesiaIran dan Vietnam adalah negara dengan penduduk makan paling sehat.

Pola makan yang buruk di seluruh dunia telah dikaitkan dengan krisis obesitas di sebagian besar wilayah barat. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa mereka bahkan dapat memicu peningkatan global pada kanker dini, menghadirkan tantangan yang meningkat bagi pejabat kesehatan global. Sekitar satu dari empat kematian di seluruh dunia dapat dikaitkan dengan pola makan yang buruk, kata para ahli.

Dalam sebuah studi tentang kualitas diet di seluruh dunia, para peneliti menemukan sedikit perubahan selama 30 tahun terakhir. Amerika Serikat adalah salah satu negara dengan pola makan kualitas terburuk, bergabung dengan Mesir dan Brasil di urutan terbawah

“Asupan legum/kacang-kacangan dan sayuran non-tepung meningkat dari waktu ke waktu, namun peningkatan kualitas makanan secara keseluruhan diimbangi dengan peningkatan asupan komponen tidak sehat seperti daging merah/olahan, minuman manis, dan sodium,” Victoria Miller, penulis utama. studi tersebut, kata dalam sebuah pernyataan.

Para peneliti, yang menerbitkan temuan mereka pada Senin di Nature Food, mengumpulkan data dari hampir 200 negara selama 28 tahun untuk penelitian tersebut.

Pola makan rata-rata setiap negara setiap tahun ditempatkan pada skala nol hingga 100, dengan angka yang lebih tinggi lebih diinginkan.

Makanan seperti kacang polong, kacang-kacangan, biji-bijian, makanan laut kaya asam lemak omega-3, dan sayuran non-tepung dianggap sebagai makanan paling sehat.

Minuman yang dimaniskan dengan gula dan daging merah dianggap sebagai minuman yang paling tidak sehat.

Pada tahun 2018, rata-rata negara melakukan diet dengan skor 40,3, hanya sedikit meningkat dari angka 38,8 yang diposting pada tahun 1980.

Orang Asia Selatan mencatat diet terbaik, dengan skor 45,7. Hanya sepuluh negara di seluruh dunia yang mendapat skor lebih tinggi dari 50 – dengan para peneliti mencatat bahwa ini kurang dari satu persen populasi global.

Orang Asia Selatan dan Afrika Sub-Sahara makan makanan dengan kualitas terbaik, demikian temuan para peneliti, sementara orang di Amerika Latin makan makanan terburuk.

Orang Asia Selatan dan Afrika Sub-Sahara makan makanan dengan kualitas terbaik, demikian temuan para peneliti, sementara orang di Amerika Latin makan makanan terburuk.

Iran adalah negara dengan pola makan paling sehat di dunia, dengan negara timur tengah ini meningkatkan skor kualitas makanannya sebesar 12 poin dari tahun 1980 hingga 2018 – peningkatan terbesar di mana pun di dunia.

Amerika Serikat mengalami peningkatan terbesar kedua di dunia, memperoleh 4,5 poin, tetapi masih menemukan dirinya di antara negara-negara pemakan makanan terburuk di dunia.

Di hampir setiap wilayah yang dianggap oleh para peneliti, orang dewasa adalah pola makan yang lebih sehat daripada anak-anak – sangat signifikan di beberapa daerah – dengan masa remaja terbukti menjadi yang terburuk.

“Rata-rata di seluruh dunia, kualitas makanan juga lebih tinggi di antara anak-anak yang lebih muda, tetapi kemudian memburuk saat anak-anak bertambah usia,” kata Miller.

‘Ini menunjukkan bahwa anak usia dini adalah waktu yang penting untuk strategi intervensi untuk mendorong perkembangan preferensi makanan sehat.’

Para peneliti juga menemukan bahwa orang yang berpendidikan lebih tinggi dan lebih kaya dalam status sosial ekonomi makan lebih sehat – khususnya mencatat lebih banyak buah dan sayuran non-tepung dalam makanan mereka.

Tidak ada perbedaan dalam kualitas diet yang ditemukan antara orang Amerika pedesaan dan perkotaan.

‘Makan sehat juga dipengaruhi oleh faktor sosial ekonomi, termasuk tingkat pendidikan dan urbanitas,’ tambah Miller.

‘Secara global dan di sebagian besar wilayah, orang dewasa yang lebih berpendidikan dan anak-anak dengan orang tua yang lebih berpendidikan umumnya memiliki kualitas makanan yang lebih tinggi secara keseluruhan.’

Pola makan yang buruk di seluruh dunia berkontribusi terhadap krisis obesitas, dan bahkan peningkatan global dalam tingkat kanker di kalangan orang muda di seluruh dunia.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan bahwa lebih dari 70 persen orang Amerika kelebihan berat badan – termasuk 40 persen yang mengalami obesitas.

Sekitar sepuluh persen populasi global juga menderita kondisi tersebut, menurut perkiraan resmi.

Sebuah studi Brigham and Women’s Hospital yang diterbitkan awal bulan ini menemukan bahwa tingkat 14 kanker yang timbul lebih awal meningkat di 44 negara, dengan tingkat obesitas yang meningkat dan pola makan tidak sehat ‘gaya barat’ yang menjadi penyebab utama.