Veteran Marinir AS khawatir dia akan mati ‘seperti Jeffrey Epstein’ setelah diperingatkan oleh ‘pria berbaju hitam’ untuk tidak berbicara tentang UFO yang dia klaim dia lihat selama misi kemanusiaan gempa bumi Sumatera pada tahun 2009 | KoranPrioritas.com

oleh -13 views

Seorang veteran Marinir AS yang mengklaim unitnya melihat UFO militer rahasia pada tahun 2009 mengatakan dia sekarang hidup dalam ketakutan akan nyawanya karena dia yakin kekuatan gelap ingin dia dibungkam.

Mantan penembak Michael Herrera, 33, mengatakan dia tidak ingin berakhir seperti pemodal yang dipermalukan Jeffrey Epstein – yang menurutnya dibunuh, meskipun kematiannya pada Agustus 2019 dinyatakan sebagai bunuh diri.

Bulan lalu, Herrera kelahiran Denver secara sensasional mengklaim hal itu saat dia bertugas Indonesia pada tahun 2009, unitnya yang beranggotakan enam orang menemukan piring terbang yang berisi senjata.

Herrera saat itu adalah seorang penembak jitu berusia 20 tahun yang dikirim dalam misi kemanusiaan Angkatan Laut selama Perang Sumatera 2009. gempa bumi dan tsunami yang menghancurkan wilayah tersebut.

Dia mengatakan kepada Mail bahwa saat menjaga pengiriman pasokan bantuan dari udara di luar kota Padang pada bulan Oktober tahun itu, unitnya yang beranggotakan enam orang tersandung sebuah pesawat segi delapan melayang yang tampaknya digunakan oleh pasukan klandestin AS.

Dia mengklaim bahwa unitnya yang beranggotakan enam orang tersandung pada pesawat segi delapan yang melayang dan mereka diancam dengan todongan senjata oleh pasukan AS yang tidak bertanda di tempat kejadian. Rendering adegan ada di atas

Herrera mengklaim seorang letnan kolonel Angkatan Udara mengatakan kepadanya: 'Anda tidak diizinkan berbicara tentang apa yang terjadi.  Anda akan masuk penjara, atau Anda akan mati'

Herrera mengklaim seorang letnan kolonel Angkatan Udara mengatakan kepadanya: ‘Anda tidak diizinkan berbicara tentang apa yang terjadi. Anda akan masuk penjara, atau Anda akan mati’

Berbicara panjang lebar dengan podcaster Shawn Ryan, Herrera mengatakan dia khawatir suatu hari dia akan dibunuh oleh kekuatan jahat yang dia yakini berusaha menutupi rahasia UFO.

Berbicara panjang lebar dengan podcaster Shawn Ryan, Herrera mengatakan dia khawatir suatu hari dia akan dibunuh oleh kekuatan jahat yang dia yakini berusaha menutupi rahasia UFO.

‘Saya bisa melihat sesuatu bergerak dan berputar. Itu mengubah warna antara abu-abu matte yang sangat terang menjadi hitam matte yang sangat gelap, ‘katanya. “Itu mencuat seperti ibu jari yang sakit.”

Mereka kemudian diancam dengan todongan senjata oleh pasukan AS tanpa tanda di tempat kejadian yang menyuruhnya untuk tidak mengungkapkan penampakan ‘piring terbang’ kepada siapa pun, menurut Herrera, dan kameranya disita oleh beberapa ‘pria berbaju hitam’ misterius.

Herrera, 33, mengatakan dia tidak ingin mengalami nasib yang sama seperti Jeffrey Epstein - yang menurutnya dibunuh terdaftar sebagai bunuh diri

Herrera, 33, mengatakan dia tidak ingin mengalami nasib yang sama seperti Jeffrey Epstein – yang menurutnya dibunuh terdaftar sebagai bunuh diri

Sekarang, mantan Marinir itu mengklaim ancaman terus melayang di atasnya – secara harfiah, seperti yang dia katakan helikopter hitam telah mengitari rumahnya di Denver.

Orang-orang yang mengatakan bahwa mereka pernah bertemu dengan alien sering mengeluh tentang dibuntuti oleh helikopter hitam – kiasan umum yang diklaim oleh para skeptis hanyalah mitos urban.

Berbicara panjang lebar dengan podcaster Shawn Ryan, dia mengatakan dia khawatir suatu hari dia akan dibunuh oleh kekuatan jahat yang dia yakini mencoba menutupi rahasia UFO Pentagon.

‘Saya tidak merasa ingin menyakiti diri saya sendiri … semua orang membuat lelucon bahwa Epstein tidak bunuh diri … jadi hal yang sama berlaku di sini,’ kata Herrera.

‘Saya tidak punya alasan untuk menyakiti diri saya sendiri jadi jika terjadi sesuatu – itu bukan dari saya.

“Saya sudah sering bertemu dengan helikopter sialan yang melayang di atas rumah saya,” tambahnya. ‘Mereka melayang di atas rumah ayahku juga.

‘Mereka menjadi sangat rendah, di mana mereka menggetarkan dinding [and] menakut-nakuti hewan yang kita miliki.

‘[My dad’s] anjing menjadi gila pada saat itu dan dia khawatir karena dia ada di rumah dan dia seperti saya belum pernah mendengar hal seperti itu.’

Herrera menambahkan bahwa dia yakin pelapor UFO lainnya telah mengalami taktik intimidasi serupa.

Mantan Marinir Michael Herrera mengatakan kepada DailyMail.com bahwa dia melihat UFO yang sarat dengan senjata saat bertugas di Indonesia pada tahun 2009. Dia baru berusia 20 tahun saat itu.

Mantan Marinir Michael Herrera mengatakan kepada DailyMail.com bahwa dia melihat UFO yang sarat dengan senjata saat bertugas di Indonesia pada tahun 2009. Dia baru berusia 20 tahun saat itu.

‘Hanya ada semacam faktor histeris untuk ini berapa banyak uang yang mereka habiskan untuk ini terjadi untuk mencoba mengintimidasi saya atau orang lain dalam hal ini,’ katanya.

Herrera mengatakan dia berani untuk memecah kebisuannya selama 14 tahun dengan perlindungan pelapor UFO yang baru dan pada bulan April bersaksi di bawah sumpah tentang kisahnya yang liar.

Herrera mengatakan dia berani untuk memecah kebisuannya selama 14 tahun dengan perlindungan pelapor UFO yang baru dan pada bulan April bersaksi di bawah sumpah tentang kisahnya yang liar.

‘Ada beberapa pejabat terpilih, dan bahkan beberapa pejabat pemerintah yang saya tahu mengalami hal yang sama karena mereka telah memberi tahu saya tentang hal itu secara pribadi.’

Klaim Herrera soal melihat UFO di Indonesia muncul setelah 14 tahun bungkam.

Dia merasa berani dengan perlindungan whistleblower UFO baru, dan pada bulan April bersaksi di bawah sumpah tim investigasi UFO pemerintahAll-domain Anomaly Resolution Office (AARO), serta komite Senat.

Veteran tersebut memberikan catatan dinas empat tahunnya yang tidak bercacat, dan teks tentang insiden tersebut dengan seorang tersangka sesama saksi – yang menolak untuk berbicara, mengatakan itu ‘tidak layak untuk hidup saya atau membahayakan keluarga saya’.

Aspek periferal akunnya diverifikasi oleh DailyMail.com menggunakan sumber militer. Namun Herrera, 33, tidak memiliki dokumentasi atau foto-foto kejadian itu sendiri.