Baby Lucky: Identitas asli orang tua Honey dan Pan Ahimsa setelah Bali GoFundMe medievac | KoranPrioritas.com

oleh -101 views
Baby Lucky: Identitas asli orang tua Honey dan Pan Ahimsa setelah Bali GoFundMe medievac
 | KoranPrioritas.com

Orang tua dari seorang bayi perempuan yang berjuang untuk hidupnya di Bali sebelum orang Australia yang murah hati membayar hampir $200.000 untuk menerbangkannya ke rumah sakit Gold Coast sebenarnya adalah seorang fashion influencer dan seorang seniman yang menjual van untuk mencari nafkah.

Daily Mail Australia secara eksklusif mengungkap identitas sebenarnya dari pasangan yang menamakan diri Honey dan Pan Ahimsa itu. saat mereka kembali dengan putri mereka ‘Baby Lucky’ Indonesia di mana mereka sekarang sedang merenovasi rumah.

Baby Lucky merebut hati bangsa pada bulan Februari ketika ibunya meluncurkan upaya putus asa untuk menyewa penerbangan evakuasi medis untuk bayi perempuannya yang berusia tujuh minggu ke Australia.

Lucky menderita sepsis dan pneumonia dan dokter dilaporkan hanya memberinya 50 persen peluang untuk bertahan hidup. Dia dievakuasi ke Australia untuk perawatan penyelamatan jiwa yang tidak tersedia di Indonesia setelah menerima sumbangan lebih dari $200.000.

Honey dan Pan bukanlah nama orang tua Lucky sejak lahir. Honey sebelumnya dikenal sebagai model kelahiran Melbourne Rachael Eti alias Rachael Eti-King.

Sementara itu, suami Pan adalah Graham White dari Kanada, yang telah berkeliling dunia mengunjungi tempat-tempat hippie dan membandingkan dirinya dengan artis jalanan terkenal dunia Banksy.

Pasangan ini memiliki label ‘pakaian etis’ sendiri. Mereka juga menjual kendaraan bergaya ulang, seperti van yang disukai oleh van-lifers – memasarkan kendaraan dengan trek audio Instagram populer yang populer dengan jenis alternatif. Satu van seperti itu dijual seharga $60.000.

‘Selamat datang di orang kaya baru,’ liriknya. ‘Kami bebas hutang’.

Honey Ahimsa adalah Rachael Eti-King (atas) dari Melbourne, seorang model dan influencer. Warga Australia yang dermawan mengumpulkan hampir $200.000 untuk memindahkan bayi perempuannya ke Australia

Ms Eti-King alias Honey Ahimsa (atas) dan keluarganya diterbangkan ke Gold Coast di mana putrinya yang berusia tujuh minggu dirawat di rumah sakit karena sepsis

Ms Eti-King alias Honey Ahimsa (atas) dan keluarganya diterbangkan ke Gold Coast di mana putrinya yang berusia tujuh minggu dirawat di rumah sakit karena sepsis

Salah satu van Honey dan Pan Ahimsa alias Rachael Eti-King dan Graham White telah dibalik dan terjual hingga $60.000.  Rumah itu dipasarkan dengan trek audio alternatif yang populer, liriknya termasuk: 'Selamat datang di orang kaya baru .... Kami bebas hutang'

Salah satu van Honey dan Pan Ahimsa alias Rachael Eti-King dan Graham White telah dibalik dan terjual hingga $60.000. Rumah itu dipasarkan dengan trek audio alternatif yang populer, liriknya termasuk: ‘Selamat datang di orang kaya baru …. Kami bebas hutang’

White, putra seorang pekerja industri beton yang tumbuh di sebuah peternakan di Ontario, Kanada, sebelumnya menyebut dirinya Pan Trinity Das dan menikah dengan aktris Los Angeles Kyrie Maezumi, sebelum bertemu Rachael Eti di Bali.

Dalam sebuah wawancara tahun 2018, dia menjelaskan bahwa nama ‘Pan adalah identitas artis yang saya ambil’ saat remaja.

‘Saya merasa seperti saya sebelumnya memiliki terlalu banyak keterbatasan sedangkan Pan bisa melakukan apa saja,’ katanya.

Dia mengatakan dalam wawancara lain, pada tahun 2016 dengan Berita Northumberland Ontario, bahwa Graham White telah berubah menjadi Pan Trinity Das setelah menumpang ke Montreal dan menjadi seniman yang mengabdikan diri pada ‘seni spiritual yang meningkatkan kesadaran terhadap masalah global’.

Tidak jelas kapan dia mengganti namanya menjadi Pan Ahimsa, namun setelah bertemu Ms Eti-King dan memiliki anak pertama mereka, Hendrix White, pada pertengahan 2018, dia kemudian dikenal sebagai Honey Ahimsa.

Sebagai Rachael Eti, influencer dan model yang kini berusia 30 tahun itu lebih suka dipanggil Honey Ahimsa di Bali tempat ia tinggal bersama pasangannya Graham White alias Pan Ahimsa

Sebagai Rachael Eti, influencer dan model yang kini berusia 30 tahun itu lebih suka dipanggil Honey Ahimsa di Bali tempat ia tinggal bersama pasangannya Graham White alias Pan Ahimsa

Ms Eti-King (dilihat minggu lalu) memposting di situs Instagram Honey Ahimsa miliknya tentang merenovasi rumah Bali yang telah mereka beli

Ms Eti-King (dilihat minggu lalu) memposting di situs Instagram Honey Ahimsa miliknya tentang merenovasi rumah Bali yang telah mereka beli

Bersama-sama, sebagai persona online mereka Pan and Honey – dengan nama keluarga Ahimsa, yang berarti tidak membahayakan makhluk hidup lain dalam bahasa Sanskerta – pasangan ini mendesain ulang bus atau van yang mereka jual hingga $60.000.

Dalam keterangan untuk iklan konversi bus di halaman Instagram Honey Ahimsa miliknya, Ms Eti-King menulis: ‘Kami mengubah bus menjadi rumah kami. Mimpi seperti itu menjadi kenyataan! Ikuti untuk kehidupan Bus lainnya dan tips tentang cara hidup seperti pengembara. Kami berkeliling dunia sebagai keluarga mengubah van dan bus.’

Audio yang menyertai iklan – meme populer – berkata: ‘Selamat datang di orang kaya baru. Kami tidak peduli rumah seperti apa yang Anda tinggali atau jenis mobil apa yang Anda kendarai.

‘Kami tidak peduli dengan merek-merek desainer itu. Kami bebas utang. Yang paling kami pedulikan adalah waktu, pengalaman’.

Satu van Mercedes Benz yang ditata oleh pasangan itu diiklankan di Campervans Australian Marketplace oleh Rachael Eti-King untuk dijual di Gold Coast November lalu seharga $53.000 November lalu.

Ms Eti-King mempromosikannya sebagai ‘Dream Van’ dengan plat nomor dari negara bagian asalnya di Victoria. Dia mengatakan pasangan itu ‘dapat mengirim ke NSW, Qld atau South Aus dengan biaya tambahan’.

Rachel Eti-King pada satu titik memiliki halaman online yang disebut 'bluntsnbikinis' ketika pertama kali pergi ke Bali di mana diyakini dia bertemu calon pasangannya Graham White yang sekarang dikenal sebagai Pan Ahimsa

Rachel Eti-King pada satu titik memiliki halaman online yang disebut ‘bluntsnbikinis’ ketika pertama kali pergi ke Bali di mana diyakini dia bertemu calon pasangannya Graham White yang sekarang dikenal sebagai Pan Ahimsa

Baby Lucky dengan kakak laki-lakinya Hendrix di rumah sakit setelahnya

Baby Lucky dengan kakak laki-lakinya Hendrix di rumah sakit setelahnya

Pan Ahimsa, sebelumnya Graham White, bekerja di salah satu van yang dia dan rekannya dari Australia Rachael Eti-King lipat dan kemudian jual sebagai kendaraan glam

Pan Ahimsa, sebelumnya Graham White, bekerja di salah satu van yang dia dan rekannya dari Australia Rachael Eti-King lipat dan kemudian jual sebagai kendaraan glam

Satu minggu sebelum Natal tahun lalu, Ms Eti-King melahirkan bayi Lucky melalui ‘kelahiran alami di rumah di pulau tropis di Thailand’, menurut halaman Instagram-nya.

Pada awal Februari, Lucky memakai ventilator di Rumah Sakit Siloam di Denpasar, sebelum penggalangan dana online dimulai dan mencapai lebih dari $190.000 dalam beberapa hari.

Lucky dirawat dan bisa bernapas sendiri. Honey dan Pan Ahimsa memberi tahu Sunrise Channel Seven ‘Dia melakukannya dengan sangat baik. Dia gadis kecil yang kuat’.

Minggu ini, Ms Eti mengungkapkan di halaman Instagram Honey Ahimsa-nya bahwa dia dan suaminya akan pindah kembali ke Bali.

‘Kami menemukan rumah Bali tua/rusak dan sangat lambat … kami sekarang kembali dan memulai proses renovasi lagi.

‘Ini adalah perasaan kemenangan. Rumah pertama kami.’

Dia kemudian mengatakan pasangan itu tidak membeli rumah baru mereka dan malah hanya menyewa, menambahkan ‘biaya sewa mingguan kami hanya $83 seminggu dan merenovasi rumah di Bali juga menghabiskan sedikit uang’.

Rachael Eti dan Graham White telah mengubah hidup mereka sebagai Honey dan Pan Ahimsa yang menjalankan bisnis van flipping dan garmen etis

Rachael Eti dan Graham White telah mengubah hidup mereka sebagai Honey dan Pan Ahimsa yang menjalankan bisnis van flipping dan garmen etis

Medevac Baby Lucky dari Indonesia ke Australia didanai secara online oleh sumbangan dari warga Australia dan lainnya yang memberikan lebih dari $190.000

Medevac Baby Lucky dari Indonesia ke Australia didanai secara online oleh sumbangan dari warga Australia dan lainnya yang memberikan lebih dari $190.000

Pan Ahimsa dulunya adalah Graham White tua biasa di Peterborough, Ontario di mana dia dibesarkan di sebuah pertanian bersama keluarganya (digambarkan di atas bersama ayahnya, Paul White)

Pan Ahimsa dulunya adalah Graham White tua biasa di Peterborough, Ontario di mana dia dibesarkan di sebuah pertanian bersama keluarganya (digambarkan di atas bersama ayahnya, Paul White)

Ms Eti kecewa dengan harga di negara asalnya, memposting di Instagram akhir pekan lalu bahwa ‘setelah menghabiskan berbulan-bulan di Australia dan sejujurnya menekankan tentang berapa banyak biaya hidup, sangat menyegarkan untuk kembali ke Bali di mana biaya hidup rendah dan kualitas hidup yang tinggi’.

Selain merenovasi van dan bus, salah satunya diiklankan hanya di bawah $60.000, Ms Eti dan Mr White juga menjalankan perusahaan pakaian. Ini memiliki moto: ‘Misi kami adalah menyelamatkan dunia dengan busana berkelanjutan yang seksi’.

Pasangan ini sama-sama memodelkan T-shirt dengan slogan ‘Do No Harm’ di bagian depan.

Daily Mail Australia telah menghubungi Honey Ahimsa untuk memberikan komentar.

Bagaimana tanggapan orang tua bayi Lucky soal kabar mereka akan kembali ke Bali untuk merenovasi rumah

Penggalangan dana GoFundMe yang didirikan oleh seorang teman atas nama Ibu Ahimsa kini telah ditutup dan terdapat pesan terima kasih kepada para pendukung.

Kedepannya Lucky dan keluarga akan membantu anak-anak di Bali yang sedang berjuang dengan kondisi kesehatannya, demikian isi pesan tersebut.

Daily Mail Australia bertanya kepada penyelenggara apakah ini berarti uang tersisa dan, jika demikian, untuk perincian lebih lanjut tentang apa yang akan dibelanjakan.

Ms Ahimsa mengatakan kepada publikasi ini bahwa dia dan pasangannya belum membeli rumah baru mereka dan hanya menyewa.

‘Selain itu biaya sewa mingguan kami hanya $83 seminggu dan merenovasi rumah di Bali juga membutuhkan biaya yang sangat sedikit,’ kata Ms Ahimsa.

‘Tidak ada uang dari Lucky Love GoFundMe yang digunakan untuk apa pun selain yang disebutkan di halaman GoFundMe.

‘Saya memiliki semua kuitansi dan laporan bank yang menegaskan semua biaya misalnya $107.500 untuk pesawat evakuasi medis saja, tidak termasuk biaya medis luar negeri yang tak terbayangkan.’