Orang tua Baby Lucky kembali ke Bali untuk merenovasi rumah | KoranPrioritas.com

oleh -21 views

Ibu dari seorang bayi perempuan yang berjuang untuk hidup di Bali sebelum orang Australia yang murah hati mengeluarkan hampir $200.000 untuk menerbangkan rumahnya untuk perawatan spesialis telah kembali ke Indonesia di mana dia sedang merenovasi rumah.

Baby Lucky merebut hati bangsa pada bulan Februari ketika ibunya, Honey Ahimsa, meluncurkan tawaran putus asa untuk menyewakan evakuasi medis untuk putrinya yang berusia tujuh minggu ke Australia untuk perawatan penyelamatan jiwa yang tidak tersedia di Indonesia.

Ms Ahimsa, seorang pemberi pengaruh kesehatan dan ibu dua anak yang berasal dari Melbournekata dokter di Bali memberi Lucky peluang 50 persen untuk bertahan hidup.

Honey Ahimsa, yang bayi perempuannya Lucky (foto bersama) diterbangkan kembali ke Australia dari Bali untuk perawatan medis spesialis setelah orang Australia yang dermawan mengumpulkan hampir $200.000 telah kembali ke pulau Indonesia di mana dia dan pasangannya telah membeli sebuah rumah

Ms Ahimsa memberi tahu 37.000 pengikut Instagramnya: 'Keluarga kami adalah pejuang dan (setelah) semua yang telah kami lalui, INI adalah perasaan kemenangan.'

Ms Ahimsa memberi tahu 37.000 pengikut Instagramnya: ‘Keluarga kami adalah pejuang dan (setelah) semua yang telah kami lalui, INI adalah perasaan kemenangan.’

Hampir $200.000 dikumpulkan dalam hitungan hari oleh orang-orang baik hati yang mendukung keluarga yang terlantar saat Lucky berjuang melawan sepsis, pneumonia berat, gagal paru-paru, dan bronkiolitis RSV.

Dia diterbangkan ke Brisbane dengan penerbangan medevac di mana dokter berhasil merawatnya dengan sukses.

Sekarang, keluarga – Ms Ahmisa, rekannya Pan, bayi Lucky dan anak laki-laki mereka – telah kembali ke Bali di mana mereka tampaknya membeli rumah yang sedang mereka renovasi.

Pengumuman itu dibuat dalam gulungan Instagram yang menunjukkan Ms Ahimsa menatap dengan mata terbelalak ke lokasi pembangunan dengan Lucky diikatkan padanya dengan tali kekang bayi.

Video tersebut menunjukkan Ms Ahimsa berjalan di dalam dan memeluk seorang tukang bangunan.

‘Kami menemukan sebuah rumah Bali tua/rusak dan sangat lambat, dengan banyak kerusakan dan air mata kami sekarang kembali dan memulai proses renovasi lagi!!!’, tulis Ms Ahimsa.

Baby Lucky diterbangkan ke Brisbane dengan penerbangan medevac di mana dokter berhasil merawatnya dengan sukses

Baby Lucky diterbangkan ke Brisbane dengan penerbangan medevac di mana dokter berhasil merawatnya dengan sukses

Honey Ahimsa menahan air mata saat dia mengingat betapa dia nyaris kehilangan Lucky

Honey Ahimsa menahan air mata saat dia mengingat betapa dia nyaris kehilangan Lucky

‘Keluarga kami adalah pejuang dan (setelah) semua yang telah kami lalui, INI adalah perasaan kemenangan.’

Di postingan lain, Ms Ahimsa mengisyaratkan bahwa dia sedang menyiapkan ‘retret cinta mandiri penyembuhan kuantum untuk wanita di Bali’ yang baru.

Daily Mail Australia tidak menyarankan salah satu proyek didanai dari donasi ke halaman GoFundMe.

Penggalangan dana yang dilakukan oleh seorang teman atas nama Ibu Ahimsa kini telah ditutup dan terdapat pesan terima kasih kepada para pendukung.

Kedepannya Lucky dan keluarga akan membantu anak-anak di Bali yang sedang berjuang dengan kondisi kesehatannya, pesannya.

Daily Mail Australia bertanya kepada penyelenggara apakah ini berarti uang tersisa dan, jika demikian, untuk perincian lebih lanjut tentang apa yang akan dibelanjakan tetapi belum mendapat tanggapan.

Ms Ahimsa juga didekati untuk memberikan komentar.

Honey Ahimsa dan tunangannya Pan mengajukan permohonan bantuan untuk menerbangkan Lucky ke Australia agar dia bisa mendapatkan perawatan terbaik yang sangat dia butuhkan.

Honey Ahimsa dan tunangannya Pan mengajukan permohonan bantuan untuk menerbangkan Lucky ke Australia agar dia bisa mendapatkan perawatan terbaik yang sangat dia butuhkan.

Keluarga (digambarkan dengan putra mereka) telah kembali ke Bali di mana mereka tampaknya telah membeli sebuah rumah yang sedang mereka renovasi

Keluarga (digambarkan dengan putra mereka) telah kembali ke Bali di mana mereka tampaknya telah membeli sebuah rumah yang sedang mereka renovasi

Penggalangan dana sebelumnya mengklaim biaya evakuasi medis hampir $110.000, sedangkan tagihan medis Lucy di Bali adalah $8.000 sehari selama 11 hari tetapi beberapa sumber membantah angka terakhir.

Kisah Lucky menjadi berita utama internasional ketika orang-orang dari seluruh dunia menyumbangkan uang dan mengirimkan harapan baik kepada keluarga saat mereka berjuang untuk mendapatkan rumahnya.

Bayi itu akhirnya keluar dari rumah sakit pada awal Maret, membuat debut televisi langsungnya di pelukan ibunya yang lega di Sunrise.

‘Benar-benar tidak ada kata-kata, hanya rasa terima kasih dan ketidakpercayaan yang lengkap,’ Ms Ahisma mengatakan acara dari Gold Coast.

Ms Ahimsa menggambarkan dirinya sebagai penganjur ‘pengasuhan sadar / unschooling’, yang tidak mengikuti kurikulum yang ditetapkan atau bergantung pada pelajaran formal.

Sebaliknya, itu mendorong anak-anak untuk mengeksplorasi dan belajar dari dunia di sekitar mereka, terlibat dalam kegiatan yang menarik minat mereka dan selaras dengan gaya belajar masing-masing, tulisnya di Instagram.

Ms Ahimsa juga berbagi ‘retas bio kekebalan’, di mana dia mendorong 37.000 pengikutnya untuk mengetuk kelenjar Timus mereka selama 20-30 detik untuk ‘meningkatkan tingkat energi mereka’.