Cara merawat kulit di musim dingin Australia: gunakan krim yang lebih kental, pembersih bebas busa, dan jangan melewatkan tabir surya | gaya hidup Australia | KoranPrioritas.com

oleh -21 views

Australia mungkin mengalami musim dingin yang hangat di luar musimnya, tetapi setiap kali suhu turun dan pemanas menyala, kulit kita kemungkinan membutuhkan sedikit perawatan ekstra.

“Kulit Anda tidak selalu berperilaku sama sepanjang tahun dan Anda perlu memodifikasi perawatan kulit Anda,” kata dokter kulit Dr Shreya Andric. “Di musim dingin, udara umumnya lebih kering dan kami menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan dengan pemanas.

“Kulit bisa menjadi lebih terkelupas dan berpotensi teriritasi jika kita terus memperlakukannya sama seperti di musim panas.”

Exfoliant yang lembut akan membantu kulit Anda menyerap produk musim dingin pilihan Anda. Foto: Bobbi Lockyer/Refinery29/We Are Many Image Gallery/Getty Images

Salah satu masalah terbesar bukan berasal dari flu, tetapi pemanas yang kita gunakan untuk melawannya, kata Dr Natasha Cook, dokter spesialis kulit. Duduk langsung di depan pemanas atau api terbuka harus dihindari “dengan segala cara”, katanya. Tidak hanya mengering, tetapi merusak “lapisan penghalang yang sangat penting” dari kulit kita.

Untungnya, jika Anda sudah mengalami kekeringan atau iritasi, Anda hanya perlu melakukan sedikit perubahan pada rutinitas perawatan kulit Anda yang biasa. Dr Yalda Jamali, seorang dokter kosmetik, menyarankan pelembap yang lebih kental daripada yang biasa Anda gunakan di musim panas, serum yang mengandung asam hialuronat untuk hidrasi ekstra, dan pengelupasan kimiawi yang lembut sekali atau dua kali seminggu untuk membantu menghilangkan pengelupasan yang mungkin berkembang.

“Jangan takut melakukan eksfoliasi di musim dingin,” kata Jamali. “Kulit masih akan mendapat manfaat dari eksfoliasi dan produk dapat meresap lebih baik pada kulit yang terkelupas, tetapi mungkin memilih bahan yang lebih lembut seperti PHA. [polyhydroxy acids]: asam laktobionik dan glukonolakton.”

Preferensi Andric adalah menggunakan produk yang “lebih sedikit tetapi lebih efektif”. “Pembersih, pelembab, dan tabir surya adalah kebutuhan dasar Anda,” katanya. “Berdasarkan jenis kulit Anda, Anda dapat membangun dari sana. Jika kulit Anda mulai terasa teriritasi, tarik kembali dan mulai lagi, masukkan bahan aktif satu per satu.”

Busa bukan temanmu

Dasar-dasar tidak dibuat sama dan Cook merekomendasikan untuk membuang produk apa pun yang berbusa atau seperti sabun – apakah itu untuk wajah atau tubuh Anda.

“Ini diisi dengan surfaktan yang akan menghilangkan hidrasi kulit dan memecah lapisan pelindung Anda,” katanya. Dia merekomendasikan pembersih bebas sabun dan tidak berbusa serta pelembab “lebih tebal” yang dioleskan setidaknya dua kali sehari.

“Pilih krim daripada losion,” katanya. “Humectants dan occlusives adalah bahan pelembab yang menahan kelembapan pada kulit Anda. Pikirkan gliserin, shea butter, cocogliserida, minyak nabati [and] lanolin, misalnya.”

Bekerja dengan jenis kulit Anda

“Jika Anda memiliki kulit berminyak atau berjerawat, Anda harus menggunakan asam beta-hidroksi seperti asam salisilat untuk pengelupasan kimiawi Anda,” kata Andric. Dia juga menyarankan untuk memilih pelembab yang bebas minyak, nonkomedogenik (menghambat pori).

“Jika Anda memiliki kulit sensitif, pilihlah produk yang tidak mengandung wewangian dan mengandung lebih sedikit bahan. Vitamin B3, AKA niacinamide, sangat baik untuk mengurangi peradangan dan memulihkan pelindung kulit.”

Seorang wanita tua di kamar mandi melihat ke cermin.
Mereka yang memiliki kulit berminyak atau rentan berjerawat harus memilih pelembab nonkomedogenik, sedangkan mereka yang memiliki kulit kering sebaiknya mencari pelembab berbentuk salep, dan mengoleskannya secara lebih teratur. Foto: FG Trade/Getty Images

Andric mengatakan mereka yang memiliki kulit kering harus mencari produk dengan gliserol, asam hialuronat, dan ceramide, yang akan menarik kelembapan dan memperbaiki penghalang kulit.

“Jenis kulit yang lebih kering atau rawan eksim akan lebih sulit, jadi mereka membutuhkan salep yang lebih kentalseperti pelembab dan berpotensi dioleskan beberapa kali sehari, ”saran Cook. “Kulit kering lebih dari sekadar bagaimana rasanya atau penampilan. Kulit kering tidak dapat berfungsi dengan baik dan merupakan penyebab banyak masalah kulit [like] dermatitis, rosacea [and] ruam.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Do not skip sunscreen

“Many people feel they don’t need to use a sunscreen in winter, but in Australia the UV index is often 3 or higher even in the cooler months,” Jamali says. “If it is, then you need to be using your SPF30+ or higher sunscreen on a daily basis.”

Don’t neglect your hands and body

Although she recognises “it’s cruel”, Andric suggests sticking to cool, three-to-five-minute showers if you have dry skin, even in the depths of winter. Using a soap-free body wash can also help.

And if you are having a bath, Cook says: “Add in oil to hydrate at the same time.”

A woman testing the temperature of her bath water as she fills the tub.
If you’re taking a bath, add a bath oil to the tub to hydrate your skin. Photograph: Catherine Falls Commercial/Getty Images

Once you are out of the bath or shower, Andric suggests patting yourself dry, rather than rubbing, then applying moisturiser top to toe.

Cook agrees: “Put moisturiser on straight away, before the skin dehydrates.”

As for the skin on your hands, Andric says “soap and water [are] seringkali lebih buruk untuk kulit daripada gel tangan alkohol”. Meskipun mencuci tangan sangat penting untuk kebersihan, dia merekomendasikan penggunaan sabun bebas sabun jika memungkinkan dan idealnya menggunakan pelembab setelah setiap mencuci tangan.

“Gunakan sarung tangan saat memasak [and] membersihkan sehingga Anda mencuci sarung tangan di sela-sela langkah, bukan kulit Anda, ”tambahnya.

Seorang pria menerapkan lotion ke tangannya.
Mencuci tangan sangat penting untuk menjaga kebersihan, tetapi jika memungkinkan gunakan sabun tanpa sabun dan gunakan pelembab setelahnya. Foto: Catherine Falls Commercial/Getty Images

Jamali mengatakan masker tidur yang menghidrasi semalaman adalah "tambahan mudah yang bagus" untuk rutinitas malam hari Anda dan merekomendasikan retinoid topikal untuk membantu meningkatkan pergantian sel kulit. “Beberapa lebih suka menggunakan produk retinoid di musim dingin karena bahan ini biasanya membuat kulit kita lebih sensitif terhadap cahaya,” katanya.

Untuk alasan yang sama, “musim dingin adalah waktu yang tepat untuk melakukan perawatan kulit di klinik seperti laser, tusuk jarum, dan pengelupasan kimia”, kata Jamali. “Ini karena perawatan kulit di klinik cenderung membuat kita lebih fotosensitif dan, jika terpapar sinar UV tingkat tinggi, kita mungkin menderita hiperpigmentasi pasca inflamasi setelah perawatan.”

Namun, dia mengingatkan, semua perawatan ini membuat pemakaian tabir surya menjadi lebih penting dan hanya boleh dilakukan setelah berkonsultasi dengan dokter kulit atau dokter kosmetik.