Alcaraz dan Medvedev menjadi lingkaran penuh tetapi Djokovic masih terlihat tak tergoyahkan | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -2 views

SAYASudah dua tahun sejak itu Carlos Alcaraz mengambil langkah malu-malu pertamanya di halaman rumput All England Club sebagai seorang profesional. Dia berusia 18 tahun saat itu dan, meskipun dia tidak dapat memasuki turnamen secara langsung dengan peringkatnya, janji yang dia tunjukkan dalam perjalanan pertamanya ke Australia dan Prancis Terbuka telah menghasilkan wildcard ke undian utama Wimbledon.

Dalam pertandingan profesional pertamanya di atas rumput, dia nyaris tidak selamat dari pecundang yang beruntung, Yasutaka Uchiyama. Dua hari kemudian Alcaraz menghadapi Daniil Medvedev.

“Dia kurang dewasa dan lebih muda, itu normal,” kata petenis Rusia itu pada Rabu. “Dia hilang. Semua orang melihat bahwa dia luar biasa, tetapi semua orang bertanya-tanya apakah dia akan menemukan cara untuk mengurangi kehilangan [while] menghasilkan kekuatan yang sama. Dan dia melakukannya dengan cukup cepat. Itulah yang sangat menakjubkan.”

Kontes mereka berakhir dengan kemenangan mudah 6-4, 6-1, 6-2 untuk petenis Rusia itu. Semifinal hari Jumat akan menandai momen lingkaran penuh. Setelah naik peringkat, memantapkan dirinya sebagai juara grand slam dan peringkat 1 dunia saat ini, Alcaraz akan bersaing untuk final Wimbledon pertamanya melawan Medvedev, unggulan ketiga.

Keyakinan diri yang mendorong Alcaraz masuk dan keluar lapangan sejak kemunculannya sudah jelas. Dia telah mencapai begitu banyak kesuksesan dengan begitu cepat, memecahkan rekor usia dan meninggalkan para pesaingnya dalam debu, dan tujuannya kemudian berubah. Dia pernah bertujuan untuk memenangkan gelar grand slam dan mencapai peringkat 1 dunia; sekarang dia bertujuan untuk menjadi salah satu yang terbesar dalam sejarah olahraganya.

Tetap saja, lari ini dan kecepatannya, dari memenangkan Ratu untuk melewati lima pertandingan berturut-turut di Wimbledon, telah mengejutkan bahkan pemain berusia 20 tahun itu. Kecepatan adaptasinya semakin menggarisbawahi kemampuannya dan penguasaannya terhadap permainan yang sangat bervariasi sehingga dapat beradaptasi dengan semua permukaan. Dia telah menunjukkan bahwa hype yang mengikutinya, meskipun memekakkan telinga, melakukannya untuk alasan yang sangat bagus.

Pasangan ini hanya bermain sekali sejak pertemuan awal itu, tahun ini di final Indian Wells. Pertandingan itu menampilkan salah satu penampilan Alcaraz yang paling luar biasa sejauh ia membongkar lawannya, yang penuh percaya diri dengan kemenangan beruntun 19 pertandingan, 6-3 6-2. Medvedev menegaskan rumput akan memberikan pertandingan yang sama sekali berbeda.

‘Semua orang melihat bahwa dia luar biasa’: Daniil Medvedev beraksi melawan Carlos Alcaraz di Wimbledon 2021. Petenis Rusia itu menang tetapi terkesan dengan lawan mudanya. Foto: Ben Stansall/AFP/Getty Images

“Saya pikir Indian Wells tidak akan banyak diperhitungkan di sini,” kata Medvedev. “Sangat lamban, Indian Wells. Maksudku, itu tidak akan sama. Wimbledon, bola memantul lebih rendah. Servis lebih penting. Di sana, saya merasa seperti tidak bisa mendapatkan poin gratis dengan servis tersebut.”

Permukaan pasti akan memungkinkan Medvedev untuk mengekstraksi lebih banyak dari servisnya, dan dia telah melakukan servis dengan sangat baik selama beberapa periode minggu ini. Peningkatannya sendiri di lapangan rumput, seperti di lapangan tanah liat, sangat mengesankan. Tapi di Indian Wells Alcaraz membedakan sikap Medvedev yang khas dan posisi pengadilan dengan hiruk pikuk servis dan percobaan voli, serbuan bersih, tembakan jatuh dan agresi tanpa henti. Pendekatan seperti itu hanya lebih mematikan di rumput.

Pasangan ini akan melakukan pertempuran mengetahui bahwa mereka berpotensi bermain untuk melawan Novak Djokovic, benih kedua. Setelah 11 hari bermain tenis, tidak ada yang berubah. Juara bertahan dan pemenang tujuh kali tetap menjadi favorit berat bahkan di antara kelompok penantang tersulit yang bisa dia hadapi di babak selanjutnya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Panduan Cepat

Skupski dan Koolhof mencapai final ganda putra

Menunjukkan

Dalam beberapa tahun terakhir, Neal Skupski telah mencatatkan namanya sebagai spesialis ganda campuran, setelah memenangkan gelar di sini pada tahun 2021 dan 2022, bermitra dengan petenis Amerika, Desirae Krawczyk. Apa yang dia inginkan sekarang adalah mendapatkan gelar putra dan pada hari Kamis dia menempatkan dirinya dalam satu kemenangan untuk melakukannya karena dia dan Wesley Koolhof, rekannya dari Belanda, mengalahkan Matt Ebden, setengah dari pasangan pemenang tahun lalu, dan Rohan Bopanna dari India 7-5, 6-4. Unggulan teratas akan melawan Marcel Granollers dari Spanyol dan Horacio Zeballos dari Argentina di final.

Skupski adalah orang Inggris pertama, tidak termasuk peserta kursi roda, yang mencapai final dalam tiga tahun berturut-turut di Wimbledon sejak Putaran Dorothy pada tahun 1937. “Selalu menyenangkan memiliki orang Inggris di akhir turnamen di Wimbledon,” katanya. “Untungnya saya sendiri beberapa tahun terakhir dengan ganda campuran. Tapi ini yang kita inginkan. Itu yang telah kami latih. Bagi saya ini adalah pencapaian puncak jika kami mampu melewati batas. Tapi masih ada pertandingan berat di depan kami.”

Seiring berjalannya pukulan, yang ini akan membutuhkan beberapa pukulan. Pasangan ganda kursi roda putra Inggris Alfie Hewett dan Gordon Reid mencapai final grand slam ke-16 berturut-turut mereka bersama-sama pada Kamis saat mereka mengalahkan Gustavo Fernández dari Argentina dan Martín de la Puente dari Spanyol 7-5, 6-3.

Dalam ilustrasi lain tentang mengapa mereka telah memantapkan diri mereka sebagai pasangan ganda terbaik dunia – dalam disiplin apa pun – unggulan pertama memenangkan set pertama yang ketat dan kemudian melewati set kedua untuk menempatkan diri mereka satu kemenangan dari gelar Wimbledon kelima bersama-sama. Mereka akan melawan Takuya Miki dan Tokito Oda dari Jepang di final. Simon Cambers

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Meski minim pengalaman di lapangan rumput, Jannik Sinner – yang akan menghadapi Djokovic di semifinal – telah berkembang di permukaan, mencapai perempat final untuk pertama kalinya tahun lalu. Ground stroke-nya yang destruktif, bersih, dan memiliki waktu yang indah, agresi tanpa henti, dan kecintaannya pada kecepatan secara alami terbayar di lapangan rumput.

Di perempat final tahun lalu Sinner memainkan beberapa tenis terbaik dalam hidupnya untuk memimpin dengan dua set, hanya untuk Djokovic membalikkan keadaan dan menang dalam lima. Petenis Italia itu memiliki senjata untuk menyerang Djokovic dan membuatnya tidak nyaman, tetapi kemudahan pemulihan pemain berusia 36 tahun itu dalam beberapa hal bahkan lebih mengecewakan daripada kekalahan straight set.

Meski akhirnya mencapai semifinal grand slam pertama yang telah lama ditunggu-tunggu minggu ini, Sinner melakukannya dengan hasil imbang yang sangat mudah. Dia belum menghadapi 50 pemain teratas; lawan peringkat tertingginya adalah petenis nomor 79, Quentin Halys, di babak ketiga, yang merebut satu set darinya. Sekarang pemain berusia 21 tahun itu harus melawan pemain terbaik dunia di lapangan yang belum pernah ia kalahkan selama satu dekade.