Mengapa Indonesia menginginkan bantuan Australia untuk memasok dunia dengan kendaraan listrik dan baterai | KoranPrioritas.com

oleh -16 views

Australia dan Indonesia menjalin hubungan ekonomi yang lebih erat yang dibangun di atas apa yang masing-masing negara dapat tawarkan satu sama lain dalam transisi menuju energi bersih. Indonesia muncul sebagai pembuat kendaraan listrik dan baterai yang menggerakkannya. Australia memiliki cadangan litium yang dibutuhkan Indonesia untuk melakukan ini.

Mengunjungi Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo dan Perdana Menteri Anthony Albanese berkomitmen untuk bekerja lebih erat bersama pada transisi energi.

Pemimpin’ komunike bersama Selasa secara khusus mencatat upaya Indonesia untuk mengembangkan produksi kendaraan listriknya. Widodo sedang mencari meminta bantuan Australia untuk mencapai tujuan Indonesia menjadi pusat produksi kendaraan listrik dan baterai global.



Baca selengkapnya:
Kita membutuhkan 6 kali lebih banyak mineral yang digunakan untuk energi terbarukan dan baterai. Bagaimana kita dapat menghindari peningkatan besar dalam dampak pertambangan?


Apa tujuan Indonesia?

Sejalan dengan komitmennya terhadap Perjanjian Paris, Indonesia telah menetapkan target yang ambisius untuk industri kendaraannya. Pada tahun 2025 diharapkan setidaknya 20% dari mobil yang diproduksi menjadi kendaraan listrik. Itu setara dengan sekitar 400.000 mobil.

program pemerintah Indonesia seperti Mobil Hijau Murah insentif dan Kendaraan Rendah Emisi Karbon regulasi mendorong transisi ini.

Sebagian besar kendaraan buatan Indonesia melibatkan usaha patungan dengan pabrikan asing. Untuk memproduksi kendaraan listrik, Indonesia menjalin kerja sama dengan Hyundai Korea dan SGMW China.

Pemerintah sasaran adalah agar Indonesia Battery Corporation (IBC) menjadi hub manufaktur baterai kendaraan listrik. Ini akan memanfaatkan cadangan nikel Indonesia yang kaya. Namun, negara tersebut kekurangan bahan lain untuk membuat baterai ini, terutama litium.



Baca selengkapnya:
Inilah cara Indonesia dapat mencapai nol emisi di sektor energi pada tahun 2050


Mengapa Indonesia menginginkan litium Australia?

Indonesia menargetkan menjadi lima besar produsen baterai kendaraan listrik dunia pada tahun 2040. Untuk mencapainya, Indonesia perlu mengamankan akses ke mineral lain, termasuk lithium. Tambang Australia memasok sekitar setengah dari lithium dunia.

Lainnya pemasok penting termasuk Chili (24%) dan Cina (16%). Tetapi karena dekat dengan Indonesia menjadikan Australia sebagai pemasok yang paling menarik.

Sejauh ini sebagian besar ekspor litium Australia ditujukan ke China. Mengingat perubahan geopolitik (misalnya, Chile berencana untuk menasionalisasi industri litiumnya) dan gangguan rantai pasokan global (perang Rusia-Ukraina, ketegangan China-AS), Australia juga akan mendapat manfaat dari mengekspor litium ke Indonesia.



Baca selengkapnya:
Baterai adalah kelemahan lingkungan dari kendaraan listrik – kecuali jika kita memperbaiki, menggunakan kembali, dan mendaur ulangnya


Australia tidak memiliki kapasitas untuk memperbaiki semua litiumnya

Australia adalah produsen terbesar di dunia spodumene. Mineral ini kaya akan lithium.

Namun, Australia punya kapasitas terbatas untuk menyempurnakan semua spodumene itu menjadi litium hidroksida yang digunakan untuk membuat baterai berbasis litium. Maka masuk akal untuk mengeksploitasi sumber daya ini sebagai bagian dari rantai pasokan global, dengan menghubungkannya dengan industri aki dan mobil di Indonesia dan negara lain.

Australia adalah pemain kecil dalam perdagangan manufaktur global. Namun, bagiannya dari jaringan produksi global telah meningkat.

Australia memiliki perbedaan keunggulan kompetitif dalam komponen khusus. Ini termasuk suku cadang untuk pesawat terbang dan peralatan terkait, kendaraan, mesin pemindah tanah dan mesin pengolah mineral, dan produk jadi seperti peralatan medis dan bedah.

Namun, lokasi geografis Australia menempatkannya pada posisi yang kurang menguntungkan sebagai eksportir. Biayanya lebih mahal untuk mengekspor ke pasar utama yang jauh.

Mengkhususkan diri dalam komponen nilai-ke-berat yang tinggi membantu mengatasi “tirani jarak” ini. Mengekspor bahan mentah (termasuk litium) dan mengimpor kembali turunannya untuk menghasilkan barang bernilai tinggi lebih baik bagi Australia.

Australia memang memproses beberapa litium hidroksida, di pabrik seperti ini di dekat Bunbury, WA, tetapi tidak memiliki kapasitas untuk menangani hasil penambangannya yang besar.
Abermarle/AAP


Baca selengkapnya:
Australia memiliki simpanan mineral penting yang kaya untuk teknologi hijau. Tapi kami belum memanfaatkannya sebaik mungkin


Apa yang akan dicapai oleh kesepakatan tentang litium?

Pada Februari 2023 pemerintah Australia Barat dan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) tertanda nota kesepahaman (MOU) untuk menjajaki peluang kemitraan. Fokusnya adalah memasok mineral penting untuk industri baterai. Widodo dan WA Premier Roger Cook menandatangani tindak lanjut rencana tindakan minggu ini.

Australia dan Indonesia diharapkan menandatangani MOU yang akan mempercepat kerja sama di sektor baterai dan kendaraan listrik global. Selasa komunike bersama termasuk komitmen untuk mengejar tujuan ini.

Saat kedua negara mulai melakukan dekarbonisasi, mereka harus mengeksploitasi aspek pelengkap ekonomi mereka. Keduanya memulai perjalanan transisi energi untuk menghadapi tantangan perubahan iklim.

Namun, penting untuk tidak membatasi ini pada upaya dua negara. Sebagai permulaan, baterai EV membutuhkan lebih dari sekadar nikel dan litium. Banyak komponennya harus bersumber dari negara lain. Dan industri baterai EV harus terintegrasi dengan industri otomotif yang memasok pasar global.

Usaha patungan juga dapat diperluas ke pengolahan mineral. Di Indonesia, listrik dari batu bara menggerakkan sebagian besar smelter. Kolaborasi dalam transisi energi harus mencakup peralihan ke tenaga angin, air, dan matahari yang bersih.