Memenjarakan orang Indonesia karena pengambilan sirip hiu di perairan Australia tidak menyelesaikan penyebab sesungguhnya – kemiskinan | KoranPrioritas.com

oleh -1 views

Pekan lalu, empat nelayan Indonesia dihukum karena mengambil sirip hiu dan memburu ikan di perairan Australia. Keempat pria itu terlihat di pulau terpencil Niiwalarra/Sir Graham Moore di wilayah Kimberley Australia Barat, lebih dari 150 mil laut di dalam zona ekonomi eksklusif Australia.

Tetapi apakah mendenda mereka hingga A$6.000 – jumlah yang sangat besar bagi orang-orang ini – akan menghentikan pembunuhan hiu? Hampir tidak. Kenyataannya adalah, mereka tidak memiliki kapasitas untuk membayar jumlah tersebut. Sebaliknya, mereka kemungkinan akan menjalani hukuman penjara selama kurang lebih satu bulan dan kembali ke Indonesia. Di sana, mereka akan menghadapi masalah yang sama saat membawa mereka ke perairan Australia – kemiskinan.

Nelayan Indonesia yang putus asa berangkat melintasi Laut Arafura dalam jumlah rekor, dengan 46 kapal penangkap ikan terdeteksi sejak Juni tahun ini. Banyak yang bertaruh dengan hidup mereka – dan beberapa telah hilang. Pihak berwenang telah menemukan kamp penangkapan ikan ilegal di Pulau Niiwalarra, bersama bangkai hiu yang diambil siripnya.

Sirip hiu dicari terutama di pasar Cina untuk digunakan dalam sup status tinggi dan obat tradisional. Permintaan telah melihat pembantaian besar-besaran predator ini, penting untuk berfungsinya ekosistem laut. Kami hampir tidak bersalah – ekspor Australia ton sirip hiu setiap tahun. Kita harus menemukan cara yang lebih baik untuk melindungi hiu di perairan kita – salah satu populasi sehat terakhir di planet ini.

Nelayan yang putus asa mengambil sirip yang berharga – dan membiarkan hiu mati.
Shutterstock

Apakah Anda akan mempertaruhkan hidup Anda untuk sirip hiu?

Sementara ekonomi Indonesia tumbuh dengan kuat, ada perbedaan besar antara kaya dan miskin. Perairan di sekitar ribuan pulaunya banyak menangkap ikan, dan nelayan Indonesia menangkap tujuh juta ton per tahun, nomor dua setelah Cina.

Tetapi penangkapan ikan yang berat berarti banyak stok ikan sekarang rendah, dan ketegangan meningkat antara pukat yang lebih besar dan nelayan skala kecil dari desa. Jika Anda berasal dari desa miskin dan tidak ada yang tersisa untuk ditangkap secara lokal, ke mana Anda pergi?

Anda dapat mengagumi keberanian para nelayan yang berangkat dengan kapal yang sangat kecil dan hampir tidak layak laut dengan peralatan memancing yang belum sempurna untuk menyeberangi Arafura untuk memburu ikan. Namun kenyataannya, itu adalah campuran dari keberanian dan keputusasaan yang didorong oleh kemiskinan. A laporan 2018 menemukan pendapatan bulanan nelayan kira-kira A$50 per bulan, jauh di bawah upah minimum di wilayah pesisir.

nelayan indonesia australia

Nelayan Indonesia berani menyeberang untuk menangkap ikan secara ilegal dengan perahu kayu kecil seperti yang dicegat pada tahun 2017 ini.
Pasukan Perbatasan Australia/AAP

Anda dapat melihat pilihan banyak wajah. Melanjutkan dalam kemiskinan – atau mencoba untuk menangkap hiu, mengetahui bahwa sirip dapat dijual dengan harga yang sama sebagai upah sebulan.

Tidak semua sirip hiu sama. Yang paling berharga adalah sirip dari spesies yang terancam punah hiu martil bergigi. Hiu ini memiliki sirip dengan jumlah benang yang tinggi, artinya sangat berserat. Membunuh hiu ini untuk diambil siripnya hampir musnah populasi di bagian jangkauan mereka – tapi mereka masih relatif melimpah di perairan Australia.

Bagaimana tanggapan Australia?

Angkatan Pertahanan Australia memiliki kehadiran yang hampir konstan untuk mengawasi para nelayan melaluinya Operasi Tegas dan membantu dengan upaya penegakan hukum dijalankan oleh otoritas pengelolaan perikanan Australia.

Penegakan berkisar dari “mendidik” nelayan yang ditemukan di dalam perairan Australia dan mengirim mereka dalam perjalanan untuk menyita peralatan dan menangkap hingga tuntutan pidana. Australia dan Indonesia berbicara secara teratur tentang illegal fishing. Dan Australia telah menandatangani upaya perlindungan hiu internasional.



Baca selengkapnya:
Bagaimana Anda dapat membantu melindungi hiu – dan apa yang tidak berhasil


Meskipun demikian, masalahnya lebih buruk dari sebelumnya. Dekade terakhir, rata-rata 20 kapal nelayan asing dicegat setiap tahun. Tahun keuangan lalu, jumlahnya melonjak menjadi 337. Hiu bukan satu-satunya kartu undian – nelayan juga mengambil ikan bersirip dan teripang.

Mengapa? Pandemi. Indonesia terpukul keras, dengan pariwisata mengering dan banyak orang kehilangan pendapatan. Tapi yang lainnya adalah hiu menghilang dari jangkauan biasanya. Untuk menemukannya, Anda harus pergi lebih jauh.

Mengapa hiu masih dibunuh untuk diambil siripnya?

Makan sirip hiu tidak baik untuk siapa pun. Tidak ada manfaat kesehatan yang dapat diidentifikasi. Tidak ada rasa yang tidak bisa Anda dapatkan dari memakan tulang rawan dari hewan ternak. Dan saat Anda memakan siripnya, Anda mungkin untuk mendapatkan dosis merkuri yang berbahaya, yang menumpuk di rantai makanan.

Sup sirip hiu

Sup sirip hiu telah lama menjadi makanan berstatus tinggi yang mahal dalam budaya Tiongkok, seperti dalam foto tahun 2009 ini dari sebuah restoran Hong Kong.
BionicGrrl/Flickr, CC OLEH

Dari perspektif hiu, itu adalah sangat mengerikan cara untuk mati. Sirip biasanya dipotong dari hiu saat masih hidup. Saat dilepaskan kembali ke air, ia akan tenggelam dan tenggelam, dimakan oleh pemangsa lain, atau mati karena kehabisan darah.

Hiu dan sepupu dekatnya, pari, telah dihancurkan, dengan populasi 18 spesies kunci turun menjadi 70% bencana sejak tahun 1970-an. Mereka ditangkap sebagai tangkapan sampingan oleh pukat dan longliner, dicari untuk diambil siripnya atau hati mereka yang berminyak, atau dibunuh karena ketakutan.

Mumpung ada sesekali kabar baiksulit untuk optimis.

Pembantaian kami terhadap sekitar 100 juta hiu per tahun adalah menghancurkan bagi alam. Sebelum kami mulai membunuh mereka secara grosir, jumlah hiu jauh lebih tinggi. Populasi hiu yang sehat berperan sebagai a kekuatan stabilisasi pada spesies mangsa dan menjaga keseimbangan ekosistem. Hiu macan menjaga kesehatan padang lamun dengan memakan penyu yang memakannya.

Membunuh hiu dapat menghancurkan perikanan lainnya. Kehilangan hiu besar mengarah ke akhir dari perikanan kerang North Carolina. Tanpa hiu besar, populasi pari hidung sapi meledak, dan pari lapar memakan semua kerang.

Jadi apa yang bisa kita lakukan untuk menyelamatkan hiu kita dari nelayan yang putus asa?

Ini adalah masalah yang jahat. “Pendidikan” hampir tidak akan menghentikan nelayan yang tahu persis mengapa mereka ada di sini dan risiko apa yang mereka ambil, seperti yang ditunjukkan oleh peningkatan tajam penangkapan ikan ilegal. Denda yang tidak dapat mereka bayar dan ketidaknyamanan hukuman penjara singkat jelas tidak berhasil.

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa kami tidak bisa mendapatkan peringatan dini tentang nelayan yang memasuki perairan kami. Bahkan radar modern berjuang untuk menemukan kapal kayu kecil melintasi jutaan kilometer persegi lautan, dan pesawat pengintai serta kapal patroli tidak dapat ditemukan di mana-mana. Selain itu, hingga kapal mencapai zona ekonomi eksklusif Australia, mereka berhak berada di laut lepas.

Pada tahun 2011, China meluncurkan kampanye untuk membuat sup sirip hiu tidak populer, sehingga permintaan turun hingga 80%. Tapi permintaan masih tinggi di Hong Kong, Makau, dan Taiwan, dan meningkat pesat di tempat-tempat seperti Vietnam dan Thailand. Perlu kampanye yang lebih luas seperti ini.

Kita juga harus membantu Indonesia menemukan cara yang lebih berkelanjutan untuk memelihara perikanannya sendiri, dan mengatasi kemiskinan masyarakat pesisir.

Memenjarakan dan mendenda nelayan adalah solusi spontan. Selama sup sirip hiu ada di menu dan selama kita memiliki hiu yang berharga, akan ada nelayan yang putus asa datang ke perairan Australia untuk memburu mereka.



Baca selengkapnya:
Kejahatan di laut: ketika kita membingkai nelayan ilegal sebagai penyelundup manusia dan narkoba, semua orang kalah


Zoe Schmidt berkontribusi pada dasar penelitian untuk artikel ini