‘Luar biasa’: Shevchenko tentang Milan mengalahkan Inter di semifinal 2003 | Milan | KoranPrioritas.com

oleh -29 views

Tdia peluang ditumpuk melawan Milan masuk ke leg kedua mereka Liga Champions semifinal melawan rival sekota mereka. Dua gol awal dari Edin Dzeko dan Henrikh Mkhitaryan membuat satu kaki Inter berada di final dan, sejujurnya, mereka bisa saja tersingkir di leg pertama. Milan membutuhkan gol awal pada Selasa malam, jadi siapa yang lebih baik untuk diajak bicara selain pemain terakhir yang mencetak gol untuk Milan melawan Inter di semifinal Liga Champions?

Andriy Shevchenko memainkan peran penting saat itu Milan mengalahkan Inter dengan gol tandang di semifinal 20 tahun lalu. “Saya ingat segalanya tentang itu,” kata Shevchenko, yang menerima umpan cerdas dari Clarence Seedorf tepat di dalam kotak penalti saat paruh waktu menjelang leg kedua dengan pertandingan masih tanpa gol. “Itu adalah momen yang sangat penting. Emosinya luar biasa dan itulah mengapa tidak mungkin untuk dilupakan: umpan dari Clarence, gol, kegembiraan, emosi, jantung saya berdebar-debar.”

Shevchenko masih harus melakukan banyak hal. Dia melewati sosok seperti banteng dari Iván Córdoba dan melepaskan tembakannya melewati Francesco Toldo yang maju dan masuk ke gawang. Milan adalah tim “tandang” di leg kedua dan, meskipun Obafemi Martins menyamakan kedudukan untuk Inter, Milan melaju ke final untuk menyiapkan final pertama, dan sejauh ini, final All-Italian dengan Juventus di Old Trafford.

Itu bisa sangat berbeda untuk Shevchenko dan Milan. Penampilan mereka sebelumnya di Liga Champions mengecewakan dan mereka hanya lolos ke babak grup pertama dengan mengalahkan tim Ceko Slovan Liberec dengan gol tandang di kualifikasi. Milan bukan di antara favorit, tapi Silvio Berlusconi dan sahabat karibnya Adriano Galliani diam-diam membangun apa yang akan menjadi tim legendaris. Inti dari tim hebat terakhir di era Berlusconi telah ada selama beberapa tahun, tetapi Galliani merekrut Rivaldo, Seedorf, dan Alessandro Nesta pada 2002 untuk melengkapi teka-teki tersebut.

Rui Costa dengan kaus kaki turun dan bantalan tulang keringnya terbuka. Foto: Phil Cole/Getty Images

Shevchenko yakin Nesta dan Seedorf membuat perbedaan besar. “Sandro dan Clarence adalah dua kedatangan yang sangat penting, baik di lapangan maupun di ruang ganti,” katanya. “Kami sangat kuat di lapangan dan orang-orang melihat itu. Tapi rahasianya adalah menjadi kuat di dalam ruang ganti juga. Pemimpinnya tidak hanya satu, tapi banyak. Dan itu membuat perbedaan.” Nesta membentuk kemitraan kedap air dengan Paolo Maldini di pertahanan, sementara Seedorf memainkan peran integral dalam lini tengah berlian Carlo Ancelotti bersama Andrea Pirlo dan Gennaro Gattuso. Memberi makan Shevchenko dan Pippo Inzaghi dalam serangan adalah Rui Costa, dengan kaus kaki rendah dan bantalan tulang keringnya terlihat.

Di musim terakhir dengan dua babak grup di Liga Champions, Milan memuncaki keduanya, termasuk grup yang sangat ketat yang melibatkan Real Madrid dan Borussia Dortmund. Itu mengatur perempat final dengan Ajax. Setelah bermain imbang tanpa gol di Amsterdam, Inzaghi membuka skor di babak pertama di Milan, yang terakhir dari 12 golnya di kompetisi musim itu. “Seorang juara yang hebat,” kata Shevchenko tentang sesama striker.

Jari Litmanen menyamakan kedudukan untuk Ajax di babak kedua sebelum Inzaghi menjadi penyedia – luar biasa – untuk Shevchenko pulang. Steven Pienaar mencetak gol dengan hanya 12 menit tersisa, yang berarti tim Ajax muda dan giat Ronald Koeman – yang berisi Zlatan Ibrahimovic, Wesley Sneijder dan Christian Chivu – lolos dengan gol tandang.

Di menit akhir, bola panjang penuh harapan dari Maldini disundul oleh Massimo Ambrosini ke Inzaghi, yang melepaskan bola melewati kepala kiper Bogdan Lobont yang bergerak maju dan menuju jalur Jon Dahl Tomasson. Pemain Denmark itu, yang tidak pernah menjadi starter selama tiga tahun di Milan tetapi memiliki bakat mencetak gol-gol vital, menikam bola di garis gawang untuk membawa Milan ke semifinal pertama mereka sejak 1995.

“Kami tidak pernah ragu,” kata Shevchenko tentang semifinal derby. Milan telah mengalahkan Inter dua kali di Serie A, tetapi bahkan Shevchenko mengakui pertandingan Eropa akan “berbeda”. “Biasanya di Milan orang membicarakan sepak bola, tapi mereka juga membicarakan hal lain,” katanya. “Menjelang pertandingan, orang-orang hanya berbicara tentang sepak bola. Fans di jalanan akan menghentikan para pemain dan berkata: ‘Kamu harus memenangkan derby.’ Mustahil untuk bersantai atau memikirkan hal lain: hanya derby yang ada. Kami memainkan dua pertandingan: satu saat membangun dan kemudian di lapangan. Mengelola ekspektasi sangat penting.”

Menengok ke belakang, galaksi bintang yang dipamerkan mewakili pergolakan terakhir era debu bintang Serie A. Milan begitu kuat sehingga Rivaldo, yang memainkan peran utama dalam memenangkan Piala Dunia musim panas sebelumnya, menghabiskan sebagian besar musim di bangku cadangan, sementara Inter bermain bersama Hernán Crespo, Fabio Cannavaro, Javier Zanetti dan Marco Materazzi, yang terakhir. di antaranya tampaknya senang memberi Shevchenko perlakuan Vinnie Jones ketika pasangan itu berselisih.

Milan dan Inter berbaris sebelum kick-off.
Milan dan Inter berbaris sebelum kick-off. Foto: Clive Mason/Getty Images

Terlepas dari bakat yang diperlihatkan, sedikit catatan terjadi di leg pertama, dengan taruhan dan ketegangan yang terlalu tinggi. “Bermain melawan Inter selalu sulit,” kata Shevchenko. “Anda menghadapi pemain seperti Materazzi, yang jika mereka harus melakukan pelanggaran untuk menghentikan Anda, akan melakukannya.” Dalam satu momen yang tak terlupakan dari leg kedua, Materazzi dengan berani mengabaikan bola dalam pertandingan 50-50 dengan Shevchenko dan menjatuhkannya di selangkangan dengan lutut. Dia bahkan tidak menerima kartu kuning atau pembicaraan dari wasit Gilles Veissière tetapi Shevchenko tidak menyimpan dendam, mengatakan Materazzi selalu menjadi “bek berkualitas, yang ingin melakukan segalanya untuk menang”.

Shevchenko adalah striker terbaik di dunia tapi dia sedang mengalami musim yang aneh. Tidak seperti biasanya, dia gagal mencapai angka ganda di Serie A, hanya mencetak lima gol di liga dan empat di Liga Champions. “Musim saya dimulai dengan cedera, lalu perlahan saya pulih untuk mengambil tempat di tim,” katanya. “Setelah cedera, selalu butuh waktu untuk pulih. Bagian pertama musim saya tidak bagus, tetapi pada akhirnya kami memenangkan Liga Champions dan itu luar biasa.” Shevchenko menebus kesalahan pada musim berikutnya dengan mencetak 29 gol di semua kompetisi, membawa Milan meraih Scudetto pertama mereka dalam lima tahun dan memenangkan Ballon d’Or.

Carlo Ancelotti dan para pemainnya menikmati momen tersebut.
Carlo Ancelotti dan para pemainnya menikmati momen tersebut. Foto: Alessandro Bianchi/Reuters

Tapi semua itu ada di depan. Gol melawan Inter adalah gol terakhir Shevchenko musim ini, tetapi dia membawa Milan lolos ke final. Final all-Italia mewakili final negara yang sama kedua dalam sejarah turnamen. Sedangkan final sesama Spanyol antara Real Madrid dan Valencia pada tahun 2000 menghasilkan tiga gol dalam 90 menit, kali ini tidak menghasilkan gol dalam 120 menit.

Sering dicemooh sebagai final terburuk di era Liga Champions, permainan ini menderita karena kurangnya Pavel Nedved, kemudian di puncak kekuatannya yang memenangkan Ballon d’Or. Namun itu tidak seburuk yang akan dibuat oleh sejarah: Shevchenko memiliki tujuan yang valid yang secara aneh tidak diizinkan; Antonio Conte membentur mistar gawang dengan sundulan menyelam buku teks; Penyelamatan Gianluigi Buffon dari sundulan Inzaghi tetap menjadi salah satu yang terbaik yang terlihat di final. Ya, itu adalah permainan setengah peluang dan keakraban antar tim tidak membantu, tetapi Shevchenko tidak mengeluh. “Sangat menyenangkan seperti itu, menang melawan tim Italia,” katanya.

Permainan berjalan jauh dan menjadi adu penalti. David Trezeguet, Marcelo Zalayeta dan Paolo Montero gagal untuk Juve, dengan Dida begitu jauh dari garisnya dia bisa saja menjabat tangan Montero. Kakha Kaladze dan Seedorf gagal untuk Milan, tapi penalti yang dikonversi Serginho dan Nesta berarti Shevchenko.

Bagaimana perasaannya berdiri di depan Buffon saat dia melakukan tendangan krusial itu? “Hanya satu hal yang terlintas dalam pikiranku. Sekarang kami memenangkan Liga Champions. Saya meletakkannya tepat di tempat yang saya inginkan. Sulit untuk mengingat dengan tepat segala sesuatu tentang final itu, karena konsentrasi Anda sangat tinggi, Anda menikmati momen itu, tetapi saya mengingat penalti dengan sangat baik.” Buffon menukik ke arah yang salah, Shevchenko mencetak gol dan Milan menjadi juara Eropa untuk pertama kalinya dalam sembilan tahun.

Bagi Shevchenko, menjuarai Liga Champions adalah puncak dari “perjalanan panjang dan bahagia”. Adapun tim saat ini, dengan hanya mencetak dua gol melawan Inter dalam enam pertemuan terakhir, mereka membutuhkan Shevchenko modern jika ingin memiliki peluang memenangkan Liga Champions kedelapan klub.