Leicestershire menawarkan perumpamaan untuk kriket Inggris: tim harus melayani, bukan hanya menjual | Jangkrik | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

TPagi keempat di Grace Road menyingsing dengan cerah dan permainan bergerak dengan kecepatan yang menakutkan. Leicestershire, selanjutnya, adalah 16 tanpa kehilangan. Para fielder Sussex melompat-lompat melintasi rumput dalam gerakan pendek dan tersentak-sentak. Pelaut Brad Currie berjalan kembali ke sasarannya dengan langkah ganda gaya Charlie Chaplin yang lucu. Para komentator berbicara dalam kedipan elektronik yang aneh. Pada titik ini Anda menyadari streaming langsung tidak berfungsi.

Yang jelas sesuatu yang bisa terjadi pada siapa saja. Tentu saja akan terlalu dini untuk menarik hubungan antara ketidakmampuan Leicestershire yang tampak untuk mengoperasikan umpan dua kamera sederhana dan fakta bahwa klub telah finis di posisi terbawah. Kejuaraan Kabupaten dalam delapan dari 14 musim terakhir, dan gagal memenangkan satu pun pertandingan bola merah pada tahun 2022. Akhirnya masalah teknis disortir, di mana tim tuan rumah kehilangan salah satu pembuka mereka dan meluncur menuju kekalahan yang lemah lembut.

Pada titik mana sesuatu yang aneh terjadi. Pembuka yang menjanjikan, Rishi Patel, melakukan serangan balik yang bersemangat, dan dengan Wiaan Mulder yang serba bisa mendukung Leicestershire berjuang untuk hasil imbang yang menggetarkan. Steve Smith, di sini untuk pukulan pra-Ashes, hanya memiliki tiga putaran dan satu putaran kaki yang dapat dinaikkan untuk ditampilkan untuk pekerjaan minggunya. Dan siapa bilang Leicestershire tidak pernah melakukan bagian mereka untuk Inggris?

Jadi lanjutkan salah satu kisah yang membangkitkan semangat di awal musim panas. Enam putaran, lucunya abadi kejuaraan masih tak terkalahkan. Bulan lalu mereka menang di Headingley untuk pertama kalinya dalam 113 tahun. Promosi pertama dalam lebih dari dua dekade adalah kemungkinan yang menggiurkan. Dan mungkin kasus Leicestershire menawarkan perumpamaan dan peringatan untuk kriket Inggris, pada saat prinsip-prinsip olahraga sedang dikocok di bawah kaki kita.

Seringkali Anda mendengar tokoh-tokoh dari dalam game bertanya-tanya apakah kita benar-benar membutuhkan 18 kabupaten. Sebagian besar waktu mereka terlalu sopan untuk menyebutkan nama, tapi mari kita menjadi nyata: mereka berbicara tentang Leicestershire. Klub yang belum pernah bermain di divisi teratas sejak 2003. Tidak ada konglomerat India atau dana ekuitas swasta yang mengantri untuk membelinya. Begitu juga saat Inggris dan Wales Jangkrik Dewan memperdebatkan manfaat dari 12 tim Liga Premier atau pengurangan kriket bola merah, subteks yang tak terucapkan adalah bahwa klub seperti Leicestershire pada dasarnya menjadi hambatan bagi keseluruhan perusahaan. Apa gunanya kamu? Mengapa kita semua harus terus menanggung keberadaan Anda yang miskin?

Sekitar awal pandemi, seorang kepala eksekutif baru bernama Sean Jarvis mulai mencoba menjawab pertanyaan ini. Jarvis adalah penduduk asli Leicester yang telah menghabiskan sebagian besar karirnya bekerja di sepak bola, dan kadang-kadang mengatakan hal-hal seperti “kita perlu memantapkan diri sebagai salah satu klub terkemuka di Cricket PLC”. Namun untuk semua jargon ada juga inti dari sebuah rencana. Keanggotaan dan pemesanan perusahaan habis. Tahun lalu klub mencapai rekor turnover meskipun konser Paloma Faith terlambat dibatalkan.

Tetapi pendapatan bukanlah tujuan itu sendiri. Musim panas lalu Leicestershire membagi dua harga mereka untuk membantu para penggemar yang berjuang secara finansial. Beberapa kali dalam satu musim klub membagikan tiket gratis kepada penduduk setempat. Pada bulan Maret mereka mengumumkan rencana untuk membangun kembali Grace Road, dengan ruang untuk unit ritel dan perumahan komunitas, penyediaan layanan kesehatan, dan bantuan hidup untuk orang tua. Jarvis berbicara banyak tentang “identitas” dan pada tingkat tertentu dia tampaknya memahami apa yang telah dilupakan oleh kriket Inggris secara keseluruhan: bahwa tim olahraga mana pun yang layak mendapat ruang harus ada tidak hanya untuk menjual, tetapi juga untuk melayani.

Leicestershire telah menurunkan harga dan membagikan tiket gratis untuk melibatkan penggemar lokal. Foto: John Mallett/ProSports/Shutterstock

Apa pun yang Anda pikirkan tentang Seratus ketika tiba, setidaknya ada alasan nyata untuk itu. Anda membangunnya. Itu menghasilkan uang. Uang mendanai segalanya. Bagus. Tapi begitu Anda menjualnya, alasan itu hilang dalam sekejap. Rejeki nomplok satu kali akan segera lenyap menjadi sejuta lubang – bonus, pemberian bantuan, proyek belanja modal – lalu apa? Kembali ke tempat Anda memulai, tetapi di luar melihat ke dalam, dan tidak ada yang tersisa untuk dijual. Dan Leicestershire, seperti pakan hidup mereka, akhirnya pecah dan mati.

lewati promosi buletin sebelumnya

Pertahankan Seratus di rumah, dan entitas tetap utuh. Mungkin Leicestershire tidak dipromosikan. Mungkin mereka akhirnya menjadi tim pengumpan de facto ke Trent Rockets. Tetapi bahkan di sini ada ekosistem dengan tempat bagi mereka, di mana setiap orang terhubung dan tidak ada yang dilupakan. Anda pikir Delhi Capitals akan membangun rumah besar Anda? Anda pikir tangan jinak pasar akan mengurangi separuh harga tiket dalam krisis biaya hidup?

Untuk semua kekurangan dan kelemahannya, Leicestershire CC adalah hal yang nyata. Itu ada, dengan cara yang tidak dimiliki Trent Entertainment Vehicle. Itu memiliki misi yang lebih dari sekadar mengguncang orang untuk apa pun yang dapat mereka bayar. Ini menghasilkan pemain kriket: yang membingungkan leg-spinner menarik Rehan Ahmed terbaru. Pemikiran liar: mungkin itu bisa mencapai lebih banyak lagi jika orang-orang di puncak permainan tidak terus berusaha menghapusnya dari peta.

Apa yang kita inginkan dari olahraga? Barang konsumen murni, pelarian sesuai permintaan, debit langsung yang lupa Anda batalkan? Atau bisakah itu menjadi sesuatu yang lebih? Bisakah itu menyatukan orang, memberikan rasa bangga dan kepemilikan, memberi orang saham di kota mereka dan kota mereka saham dalam sesuatu yang lebih besar? Anda tidak harus menjadi penggemar Leicestershire, atau bahkan sangat menyukai kriket, untuk menyadari bahwa ini adalah visi olahraga yang layak diperjuangkan.