Pertemuan terakhir Farrell dan Ford bisa menentukan nasib Inggris di Piala Dunia | Persatuan Rugbi | KoranPrioritas.com

oleh -15 views

TAturan pertama rugby final sama seperti sebelumnya. Tim yang mempertahankan ketenangannya saat tekanan mulai meningkat umumnya adalah tim yang unggul. Dan jika playmaker Anda dapat menunjukkan sentuhan yang pasti di kuarter terakhir, peluang Anda semakin berkurang.

Ada beberapa contoh bagus akhir pekan lalu, paling tidak dari Jack Crowley dari Munster. Ketika saatnya tiba untuk menaklukkan Leinster dengan drop-goal di Stadion Aviva, pemain berusia 23 tahun itu lebih dari cukup tantangan untuk memesan tempat timnya di final United Rugby Championship melawan Stormers di Cape Town. Itu menggarisbawahi mengapa beberapa juri yang baik yakin dia memiliki karir Tes yang panjang di depannya.

Namun, dalam kasus Owen Farrell dan George Ford, perdebatan yang lebih mendesak muncul kembali. Semua orang tahu Farrell dan Ford adalah fly-half kelas internasional; mereka sudah memiliki 190 caps Inggris di antara mereka dan berperan penting dalam mengarahkan, masing-masing, Saracens dan Sale Sharks ke Gallagher musim ini Liga Utama terakhir. Duel Twickenham mereka yang ditunggu-tunggu pada Sabtu pekan ini kini diangkut dengan makna ekstra. Siapa di antara mereka yang akhirnya akan dilempar kunci ke No 10 ketika Inggris memulai kampanye Piala Dunia Rugby mereka melawan Argentina pada bulan September?

Ini adalah pertanyaan yang akrab dengan sentuhan segar yang menarik. Karena baik Ford, 31, dan Farrell, 30, telah melalui periode turbulensi untuk menjadi pemenang pertandingan yang matang dan matang. Dalam kasus cedera Ford dan kemunculan Marcus Smith mengancam akan meminggirkannya di level Test. Farrell telah mengambil kapten Inggris darinya tahun lalu dan kehilangan mojo tendangan gawangnya. Sekarang, dengan Piala Dunia kurang dari empat bulan lagi, keduanya terlihat tenang dan berpengaruh di lapangan seperti yang pernah mereka lakukan.

Pelatih klub masing-masing membuat liris tentang mereka selama akhir pekan dengan alasan yang bagus. Pengambilan opsi Farrell – dan Saracen – sangat luar biasa melawan Northampton dan berbagai keterampilan menendangnya menjadi bukti yang luar biasa. Bahkan lebih baik daripada tendangan grubber kecil yang terampil yang membuat Sean Maitland untuk percobaan awal membangun momentum adalah “bom spiral” yang melonjak di babak kedua yang membuat George Furbank yang malang menggenggam udara segar. Meskipun akhirnya melambung ke sisi yang salah dari bendera sudut, tidak ada tendangan lepas tangan musim ini yang dilakukan dengan sangat manis. Farrell hanya berdiri di sana dan tersenyum, seperti pegolf yang baru saja menggiring lapangan hijau jauh hanya untuk melihat bolanya memantul dari tiang bendera dan masuk ke danau.

Kontribusi Ford, bagaimanapun, bahkan lebih jitu. Saat bek tengah muda Leicester semakin ketat di kuarter terakhir dan mulai membuat kesalahan yang merugikan, mantan pemain Tiger itu secara taktik tepat. Dia tidak memiliki kehadiran fisik Farrell tetapi hanya sedikit yang melihat permainannya dengan lebih jelas. Sementara percobaan kemenangan Sale, dicetak oleh Aaron Reed, datang dari umpan terburuk Ford hari itu, bola memantul yang dilakukan pemain sayap dengan cemerlang untuk dikumpulkan, sebaliknya dia hampir tidak melakukan kesalahan.

George Ford beraksi untuk Dijual melawan Leicester. Visi dan kejelasannya bisa menjadi apa yang dibutuhkan Inggris di Prancis. Foto: Tom Sandberg/PPAUK/Shutterstock

Seperti yang sudah diketahui oleh pembaca kolom ini, Smith juga merupakan pemain dengan bakat langka dan energik. Menonton Ford dalam beberapa minggu terakhir, bagaimanapun, tidak mungkin untuk tidak bertanya-tanya tentang potensi implikasi jangka pendek untuk tim nasional. Pada akhirnya, ini bukan masalah siapa dari tiga amigos mawar merah yang merupakan pemain individu terbaik sebagai siapa yang paling cocok saat ini untuk tim Inggris yang berkinerja buruk yang membutuhkan lebih banyak arahan. Dan jika Ford yang angkuh entah bagaimana menavigasi Sale melewati Farrell dan Saracen pada Sabtu pekan, pelatih kepala Inggris, Steve Borthwick, mungkin tidak punya banyak pilihan selain memercayai bukti dari matanya sendiri.

Karena Inggris yang lebih terkontrol dan bermata jernih akan langsung menjadi proposisi yang berbeda. Dan jika Ford, yang Borthwick kenal baik dari hari-hari Leicester pasangan itu, bisa menjadi katalisator yang melihat semuanya, mengapa manajemen tidak memilihnya? Di masa lalu argumennya adalah bahwa tendangan gawang Ford sedikit kurang dapat diandalkan dan bahwa dia adalah bek yang kurang memukul keras. Sekarang dia melakukan hampir setiap tendangan – perhatikan berapa lama dia sekarang menatap ke bawah ke rumput bahkan saat bola membagi dua tiang yang jauh – dan menampilkan kejernihan dan tujuan serba yang pernah membuatnya dinobatkan sebagai pemain junior dunia tahun ini .

Jadi jika Inggris ingin mem-boot ulang sendiri tanpa memasukkan semuanya ke dalam mixer lagi (tidak ada lagi waktu yang cukup untuk itu) solusinya adalah menatap langsung ke wajah mereka. Dalam acara itu satu-satunya masalah adalah apakah Farrell harus kembali ke nomor 12 bersama rekan baiknya atau duduk di bangku cadangan. Keduanya melibatkan sedikit memalsukan masalah – Farrell lebih baik 10 daripada dia 12 dan jika ada fly-half cadangan yang dilengkapi dengan sempurna untuk menyulap sesuatu yang istimewa melawan pertahanan yang melelahkan di kuarter terakhir, itu pasti Smith.

lewati promosi buletin sebelumnya

Namun jelas, tidak mungkin Inggris akan menghilangkan Farrell dari skuad Piala Dunia mereka, yang membuat Smith sebagai yang paling rentan dari ketiganya. Tiga spesialis fly-half akan menjadi kemewahan – terutama dengan istirahat seminggu yang sekarang menjadi fitur tahapan pool – dan Henry Slade menawarkan nilai utilitas yang lebih besar dengan kemampuannya untuk bermain di fly-half, tengah atau, dalam keadaan darurat, full-back. . Fakta bahwa turnamen diadakan tepat di seberang Channel di Prancis juga memudahkan untuk memanggil pemain pengganti jam ke-11 jika diperlukan.

Jadi, ya, satu orang saja tidak akan memenangkan final Liga Utama minggu depan. Jika penyerang Sale, dengan beberapa masalah cedera yang tidak tepat waktu, tidak dapat membangun momentum apa pun, fly-half mereka akan terlihat sama mematikannya dengan orang lain. Inggris juga masih memiliki banyak pilihan di scrum-half. Tapi Ford sekarang tinggal satu tampilan bintang lima lagi untuk mengubah lanskap Piala Dunia musim gugur ini. Bagaimana Farrell bereaksi terhadap tantangan itu akan sama menariknya. Pemenangnya adalah rugby Inggris.