Lena Oberdorf dari Jerman: ‘Orang tua berteriak: jangan ditabrak perempuan’ | Piala Dunia Wanita 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

‘Tdi sini adalah kata-kata yang biasa seperti ‘Kembali ke dapur’ tetapi bagian yang paling menyedihkan adalah ketika orang tua mereka berteriak: ‘Jangan ditabrak seorang gadis, jangan digiring oleh seorang gadis,’” kata Lena Oberdorf sebagai dia ingat reaksi yang dia hadapi hampir setiap akhir pekan. Oberdorf akan menjadi satu-satunya gadis di liga sepak bola pemuda Jerman tempat dia bermain, sebagai kapten timnya TSG Sprockhövel, dan anak laki-laki yang menentangnya menjadi semakin putus asa.

“Mereka mulai menyerang saya dengan keras dari belakang dan saya berkata: ‘OK, ini agak berbahaya sekarang,’” kata Oberdorf sambil mengangkat alis mengingatnya. Jerman Gelandang bertahan berusia 21 tahun akan memulai Piala Dunia sebagai salah satu pesepakbola wanita paling mengesankan di dunia. Oberdorf memenangkan pemain muda terbaik dari turnamen di Euro tahun lalu dan peringkat kelima dalam Wali100 pesepakbola wanita terbaik di dunia. Tapi sampai bergabung dengan tim wanita Essen pada usia 16 tahun, dia bermain secara eksklusif di sepakbola anak laki-laki.

“Itu membuat saya menjadi pemain yang lebih baik karena anak laki-laki lebih besar dan lebih kuat dan Anda harus melewati mereka entah bagaimana caranya,” katanya dalam bahasa Inggrisnya yang sangat bagus saat kami bertemu di Nuremberg. “Saya juga belajar membuang bola dengan sangat cepat karena saya tidak ingin melakukan tekel yang buruk. Tapi aku sudah terbiasa dengan itu dari kakakku [Tim who now plays for Fortuna Düsseldorf] dan saudara perempuan. Kapan Anda bersama saudara Anda di taman, Anda mendapatkan tekel itu karena begitulah dengan keluarga. Kamu marah pada kakakmu dan menjegalnya sama kerasnya.”

Dia dan Tim sekarang “mengirim SMS hampir setiap hari atau mengirim gulungan Instagram tempat kami tertawa terbahak-bahak. Jadi kami sangat dekat.”

Pertarungan di taman itu memberi Oberdorf keuletan dan ketenangan yang menentukan dirinya. Ini akan menjadi Piala Dunia keduanya karena, saat masih sekolah, dia bermain di turnamen 2019. Pada usia 17 tahun, lima bulan dan 20 hari ia menjadi pemain Piala Dunia termuda Jerman, memecahkan rekor yang dipegang oleh Birgit Prinz yang hebat. Dengan caranya yang singkat, Oberdorf menyarankan dia tidak terlalu stres bermain di Piala Dunia daripada harus mengikuti ujian sekolah selama turnamen.

“Mungkin saya bisa melakukannya lebih baik jika saya lebih banyak di sekolah tetapi, secara keseluruhan, itu bagus. Game pertama [against China] sangat luar biasa untuk datang dan memecahkan rekor. Tapi saya juga mendapat kartu kuning dan itu melekat di kepala saya.

“Kami mengadakan pertemuan tim dan [Germany’s manager] Martina [Voss-Tecklenburg] bertanya kepada saya berapa banyak kartu kuning yang saya miliki. Itu di depan seluruh tim dan saya berkata: ‘Maksud Anda dalam pertandingan itu atau secara umum?’ Saya sangat gugup sehingga semua orang mulai tertawa.”

Oberdorf menyeringai tetapi kegemarannya akan tekel diimbangi oleh visinya yang patut dicontoh, kemampuannya untuk mencegat gerakan, dan distribusinya yang terampil yang mendorong Jerman maju. Dia sekarang anggota termuda ketiga dari skuad Jerman tetapi Oberdorf mengatakan: “Kami tidak menghitung tahun. Kami menghitung tutupnya.

Dia akan memenangkannya yang ke-39 dalam pertandingan pembukaan Jerman melawan Maroko dan kepentingannya kemungkinan akan lebih nyata daripada selama Euro yang tak terlupakan. Melawan Austria di perempat final, dengan skor 0-0, Oberdorf memenangkan serangkaian tekel lalu memukul dadanya seolah baru saja mencetak gol.

“Kami tidak memulai dengan baik dan hal-hal kecil itu menyulut api,” katanya. “Saat Anda melakukan tekel itu, itu adalah cara yang baik untuk mengatakan: ‘Hei, teman-teman, bangun.’”

Lena Oberdorf dari Jerman menangani Rachel Daly dari Inggris selama final Euro 2022 di Wembley. Foto: John Sibley/Reuters

Jerman menang 2-0 dan kemudian mengalahkan Prancis di semifinal sebelum nyaris memenangkan turnamen. Oberdorf tertawa ketika saya bertanya bagaimana dia bisa mengatasi kekalahannya final dalam perpanjangan waktu untuk Inggris. “Saya minum banyak vodka. Saya hanya minum untuk menghilangkan rasa sakit karena kami kalah di menit-menit akhir.

“Di kepala kami, kami siap untuk adu penalti dan kemudian Inggris mendapat sepak pojok. Biasanya kami tidak kebobolan setelah tikungan jadi itu sangat menyakitkan. Tapi, sungguh, kami memiliki malam yang baik karena keluarga saya ada di sana. Kami menari, kami minum dan kami keluar. Anda menyadari bahwa Anda kalah di final tetapi Anda mencapai lebih banyak lagi.”

Oberdorf percaya bahwa turnamen tersebut mewakili titik balik bagi sepak bola wanita karena popularitasnya yang meningkat belum pernah terjadi sebelumnya. “Sangat membantu berada di Inggris karena orang Inggris menonton setiap olahraga dan mereka terbuka untuk segalanya. Terkadang orang Jerman seperti: ‘Kami memiliki sepak bola pria dan tidak ada lagi yang penting.’ Tetapi banyak hal berubah bahkan di negara ini. Ketika kami kembali ke Jerman, sungguh menakjubkan berapa banyak penggemar yang ada di sana, merayakan kami.”

Jerman bisa melawan Inggris lagi di perempat final Piala Dunia tetapi Oberdorf mengingatkan saya bahwa, pertama, mereka harus menghadapi Prancis atau Brasil dalam pertandingan babak 16 besar yang menuntut. “Brazil memiliki tim yang luar biasa. Kami baru saja bermain melawan mereka dan mereka secara teknis sangat bagus. Mereka juga punya Rafaelle [Souza] yang melakukan pekerjaan luar biasa di belakang untuk Arsenal. Brasil adalah salah satu favorit saya untuk meraih gelar meskipun saya berharap kami lolos.”

Mampukah Jerman menjadi juara dunia? “Saya kira demikian. Kami memiliki semangat dan disiplin Jerman dan kami akan menjadi lebih baik. Kami tidak menunjukkan sepak bola terbaik kami di Euro karena kami mencetak lebih banyak gol dari serangan balik. Kami memainkan sepak bola menyerang yang bagus sekarang.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Germany and Wolfsburg midfielder Lena Oberdorf
Lena Oberdorf chose not to watch the men’s World Cup in Qatar. Photograph: Frank Bauer/The Guardian

Oberdorf describes herself as “a very easy person. I get along with so many different kinds of people.” She is certainly an engaging interviewee – and also fiercely principled. When I ask if she watched the men’s World Cup in Qatar, she shakes her head. “Not really. I was not into it after all the news about Qatar. The conditions were not good so I decided: ‘OK, I’m not going to watch.’”

Was she proud the German men covered their mouths in protest before their first game? “It was a good gesture but in Germany we laughed about it because it did not change anything. At least they did something because of the ban on the captain’s armband [supporting LGBQT+ rights]. Tapi terlalu banyak berita buruk tentang Piala Dunia itu jadi saya tidak benar-benar menontonnya.”

Oberdorf marah karena itu Arab Saudi akan menjadi sponsor Piala Dunia Wanita sampai FIFA mundur. “Saya mendengar wawancara dengan Alex Morgan [of the USA] mengatakan betapa dia tidak menginginkan negara di mana mereka tidak menghormati atau menerima saya. Saya merasakan hal yang sama karena saya punya pacar dan saya tidak akan menyukainya. Tentu saja itu uangnya [that attracts Fifa] tetapi, dengan nilai-nilai yang saya miliki, saya tidak akan menyukainya. Ada hal yang lebih penting daripada uang.”

Sudahkah tim wanita Jerman membahas membuat pernyataan menentang sponsor Saudi di masa depan? "Belum. Tapi saya pikir, ketika itu muncul, kita akan membicarakannya.

Oberdorf memiliki pendekatan sederhana terhadap seksualitasnya dibandingkan dengan represi berat yang membuat pesepakbola pria sulit untuk tampil. “Kami sangat terbuka dan toleran,” katanya tentang sepak bola wanita. “Saya tidak tahu apakah ini karena gender atau lingkungan karena kita tidak memiliki layar besar di sekitar kita. Kalau ada yang bilang, 'Oh, kamu punya pacar?' itu bukan masalah besar.

“Dengan laki-laki itu adalah topik yang sangat besar karena seperti ini di masyarakat. Jika sebuah [male] pesepakbola keluar seperti: 'Pesepakbola gay? Hmm.' Saya berharap setiap pesepakbola gay bisa keluar dan diterima oleh semua orang. Masyarakat mempersulit para pria, tetapi jika Anda mewarnai rambut Anda menjadi hijau atau merah, saya tidak peduli. Ini hidupmu. Saya tidak keluar dan berkata: 'Teman-teman, saya punya pacar.' Dia ada di media sosial saya kadang-kadang sehingga orang bisa memikirkan apa yang mereka suka.”

Sementara Oberdorf menikmati kebangkitan sepak bola wanita, dia tidak menikmati ketenarannya yang meningkat selama liburan setelah final Liga Champions. Oberdorf dan Wolfsburg menderita sakit hati setelah kalah a Unggul 2-0 atas Barcelona dan dia “pergi berlibur ke Mallorca. Setiap orang Jerman pernah ke sana setidaknya sekali dalam hidup mereka, jadi inilah giliran saya. Tapi sepertinya semua orang mengenal saya karena ada banyak penggemar sepak bola di luar sana. Jadi saya [let down] rambut saya karena tidak ada yang mengenali saya seperti itu.

“Saya tidak punya masalah dengan orang-orang yang berbicara kepada saya dan kemudian meminta foto. Saya tidak suka jika mereka hanya mengambil gambar. Lalu saya merasa seperti binatang di kebun binatang.”

Kuda hitam dan juara berturut-turut: siapa yang bisa memenangkan Piala Dunia Wanita 2023? – video

Keinginan untuk kehidupan pribadi akan terpengaruh karena perhatian pada sepak bola wanita semakin intensif. Presiden FIFA, Gianni Infantino, tampak senang menerima kesepakatan Saudi, tetapi sejak itu dia mengklaim itu “badai dalam cangkir teh” dan mengatakan dia bertujuan untuk mendapatkan hadiah uang yang sama untuk Piala Dunia pria dan wanita pada tahun 2026 dan 2027. Oberdorf mengangkat bahu.

“Saya tidak tahu apakah itu realistis. Mari kita lihat berapa banyak orang yang menonton pertandingan karena Anda tidak dapat membelanjakan uang yang tidak Anda miliki. Saya ingin hadiah uang yang lebih tinggi di [women’s] Piala Dunia tetapi jika tidak memungkinkan saya tidak akan mengatakan: 'Oh, sial, itu tidak adil.' Saya seorang penggemar bekerja untuk [equality] dan banyak tim berusaha keras dan memainkan sepakbola yang bagus… Jika kami terus melakukan itu, kami akan mendapatkan orang-orang di stadion dan kemudian kami dapat berjuang untuk kondisi yang lebih baik di luar lapangan.”

Kami kembali ke tahun-tahun pembentukannya ketika dia adalah seorang gadis soliter di dunia anak laki-laki. Apakah orang tua oposisi pernah meminta maaf padanya? "Tidak terlalu. Hanya ada satu pemain yang datang baru ke tim kami. Ayahnya mendengar kapten kami adalah seorang gadis. Sang ayah kemudian mengatakan kepada saya bahwa dia khawatir: 'Mengapa seorang gadis menjadi kapten?' Tapi ketika dia mengenal saya dan bagaimana saya bermain, dia berkata: 'Hei, tidak apa-apa kamu kaptennya.'”

Apakah dia selalu menjadi kapten tim anak laki-lakinya? Wajah Oberdorf bersinar lagi saat dia menjawab dengan kepastian yang khas. Saat ini, saat dia mengatakan "ya" dengan tegas sambil tersenyum, Oberdorf terlihat seperti calon pemenang Piala Dunia bulan depan, kapten Jerman masa depan dan pemimpin sepak bola wanita yang pasti untuk tahun-tahun mendatang.