Hati-hati Inggris: Australia dalam performa terbaik ingin memperbaiki kesalahan Ashes 2019 | Abu 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

SAYAn jam dan hari setelah 2019 Ashes di Inggris selesai sebagai seri seri, kata-kata yang hati-hati dari negara tur adalah tentang retensi. Itulah fokus siaran pers ucapan selamat dari Cricket Australia. Orang-orang di sekitar kamp yang sebelum Tes kelima telah berbicara tentang kemenangan harus meredamnya dan menjelaskan bahwa tugas utama mereka adalah mempertahankan guci kecil, dan pada akhirnya mereka puas. “Retain” disisipkan untuk “menang”, dengan petunjuk yang terdengar dari tanda bintang yang tidak terlihat.

Banyak tentang upaya itu luar biasa. Dimulai dari 774 Steve Smith berjalan meskipun melewatkan Tes ketiga karena gegar otak, setelah 16 bulan ditangguhkan. Hanya Donald Bradman, Everton Weekes, dan Viv Richards yang melampaui penghitungan seri itu tanpa bermain lebih banyak babak. Australia telah bertahan dari hasil imbang Jofra Archer yang paling sengit di Lord’s, mengambil keuntungan pada babak pertama setelah bertahan dalam kondisi batting terberat musim ini di Headingley, kalah dalam pertandingan itu karena penampilan sekali seumur hidup, kemudian mengumpulkan diri untuk pulih dan menang di Manchester .

Namun Smith yang pertama kali mematahkan barisan. Ketika minggu menjadi bulan, mungkin muak dengan dipuja, dia menyarankan lebih dari sekali bahwa dia tidak mengambil banyak kepuasan dari 774 lari seperti yang diharapkan orang, mengingat mereka datang dengan skor yang sama. Dia benar-benar ingin karya terbaiknya menjadi kemenangan seri. Itu tidak pernah menjadi rahasia, lebih merupakan pengakuan atas realitas yang tidak sempurna, tetapi ketika perjalanan Inggris berikutnya semakin dekat, yang lain juga menjadi lebih jujur.

Pada saat kapten saat ini, Pat Cummins, berdiri di rumput Edgbaston menjelang seri akan dimulai, dia eksplisit. “Setelah beberapa hari yang lalu ada sedikit pembicaraan bahwa kami telah menandai Kejuaraan Tes Dunia, Piala Dunia T20, Piala Dunia satu hari, tetapi kami masih belum merasa telah menandai Ashes tandang. seri. Itu adalah tujuan kelompok kita kali ini.”

Jadi itu dimulai lagi. Apa pun semantik dan kepuasan seputar mempertahankan, tim putra Australia belum pernah memenangkan Ashes di Inggris sejak 2001. Dalam seri itu Glenn McGrath memantapkan garis bidik, Shane Warne menggerakkan bahunya saat tergelincir, Brett Lee berlari masuk, Steve Waugh melakukan solo penghancuran tim lain sambil memukul dengan satu kaki – sepertinya Inggris tidak akan pernah menang lagi. Sebaliknya, setidaknya di rumah, sebaliknya.

Tim Australia saat ini adalah versi yang jauh lebih baik daripada yang ada di tahun 2019. Saat itu, di urutan tengah, Travis Head tidak terbukti dan penjaga gawang yang tidak menjaga Matthew Wade mengisi celah. Sekarang mereka memiliki Head di dekat peringkat teratas dunia dan pelempar cepat dua meter dengan pertahanan maju pintu gudang di Cameron Green. Alex Carey telah menjaga gawang dengan bersih dan menawarkan lebih banyak dengan kelelawar daripada Tim Paine.

Travis Head telah muncul sebagai salah satu petarung paling berbahaya di dunia. Foto: David Davies/PA

Marnus Labuschagne telah berubah dari bangku pengendara ke puncak dunia. Usman Khawaja tetap tidak terbukti di Inggris tetapi telah mengubah masalahnya di tempat lain. Smith mungkin kurang totemik dibandingkan saat itu, tetapi tim dengan banyak kontributor pada level normal lebih kuat daripada tim dengan satu kontributor di level yang lebih tinggi. Dan jika Smith tidak mungkin tampil sebaik sebelumnya, David Warner tidak mungkin menjadi lebih buruk.

Tambahkan ke kemewahan memiliki tiga fast bowler garis depan yang sama yang melakukannya dengan baik terakhir kali. Cummins mungkin berada di puncak usia, kondisi, dan pengalamannya, dengan kemampuannya mencapai jarak yang sempurna. Mitchell Starc telah meningkat sebagai Test bowler seiring berlalunya waktu. Josh Hazlewood pendek berpacu tetapi memiliki silsilah. Scott Boland telah muncul sebagai cadangan yang sekarang menuntut tempat awal. Michael Neser dibangun untuk mangkuk di Inggris. Lalu ada Nathan Lyon, mengincar pencapaian 500 gawang Uji, seorang off-spinner dengan setidaknya beberapa cuaca hangat dan permukaan kering di depan.

Kontingen itu harus mampu mengatasi agresi batting Inggris. Tuan rumah juga lebih baik dari 2019, dan tentunya lebih menghibur, tetapi masih ada tanda tanya yang melayang di atas mereka. Dua pembuka belum membuktikan diri, drop pertama menemukan jalan di posisinya, serba bisa berjuang untuk melempar, penjaga gawang mengalami cedera mengejutkan yang pekerjaan terbaiknya sebelum itu datang tanpa sarung tangan, pemintal yang tidak melihat dirinya sendiri sebagai satu, dan grup kecepatan yang konfigurasi terbaiknya jarang jelas.

Itu semua bisa bersatu untuk Inggris – selama setahun terakhir hidup penuh petualangan. Jika mereka gagal tetapi efeknya menghibur, kredo mereka saat ini mengatakan itu sudah cukup. Ini menyegarkan, di dunia di mana pengejaran kemenangan yang suram adalah hal yang sakral. Tetapi orang Australia saat ini bermain tanpa kekurangan bakat, bahkan jika lebih dekat dengan konvensi. Kami adalah karena tontonan. Dan setelah semua pembicaraan ini, jika hari pertama adalah memo suram ke 190 untuk tiga tunggul, harapan kita yang ditumbangkan akan menjadi hiburan itu sendiri.