Jude Bellingham membuat awal yang sempurna untuk petualangan epik di Real Madrid | Real Madrid | KoranPrioritas.com

oleh -7 views
Jude Bellingham membuat awal yang sempurna untuk petualangan epik di Real Madrid |  Real Madrid
 | KoranPrioritas.com

Mark Bellingham tidak menangis, jujur. Ada saat saat presentasi Jude Bellingham di Real Madrid, tidak lama setelah dia berdiri dan mengucapkan kata-kata singkat pertamanya dalam bahasa Spanyol, ketika kamera menunjukkan wajah ayahnya dan ada sedikit air mata, yang mungkin saja terjadi. menjadi.

Putranya, bagaimanapun, tidak begitu yakin. “Saya tidak tahu apakah itu hanya keringat, untuk bersikap adil: dia tidak sering menangis,” kata pria berusia 19 tahun itu, senyum lain merayap di wajahnya di pagi hari ketika ada banyak dari mereka. “Aku harus menontonnya kembali dengan cermat dan mungkin memberinya olok-olok.”

Jika dia menontonnya kembali, dia akan melihat penampilan pertamanya sebagai pemain Real Madrid sempurna; dampak pada semua orang di sini langsung. Dan jika ayahnya menangis, mengapa tidak? Itu putranya di atas sana memegang nomor punggung 5 yang pernah dikenakan oleh Zinedine Zidane, menikmati apa yang disebutnya sebagai hari terpenting dalam hidupnya. “Itu sangat berarti bagi mereka karena itu sangat berarti bagi saya,” kata Bellingham. Denise dan Mark juga telah melihat semuanya, ini adalah puncak dari pekerjaan mereka dan juga pekerjaannya. Ada juga diskusi dengan rekan tim Inggris yang mencoba meyakinkannya untuk bermain di Liga Premier, dengan Gareth Southgate, Carlo Ancelotti dan bahkan sempat dengan Zidane, ungkapnya, tetapi sekarang sudah selesai.

Semuanya dimulai 15 bulan yang lalu. “Saya selalu mengetahui minat dari Inggris, jadi itu cukup normal,” kata Bellingham. “Tapi agak mengejutkan ketika Ayah mendudukkan saya dan memberi tahu saya tentang Madrid. Aku merinding, jantungku hampir berhenti. Itu hanya sesuatu yang tidak Anda harapkan, bisa bermain untuk tim seperti ini. Jadi ketika itu benar-benar memanifestasikan dirinya, itu adalah perasaan yang luar biasa.”

Ketika Anda benar-benar muncul, terlebih lagi. Ditanya apa yang paling mengejutkannya pada hari pertamanya, Bellingham menjawab: “Kamar tempat saya menandatangani kontrak memiliki semua 14 dari [European Cup] piala. Mereka menatap Anda dan Anda tidak sabar untuk mendapatkannya.

Bellingham memamerkan nomor bajunya, dipilih sebagai gaung sejarah. Foto: Pedro Castillo/Real Madrid/Getty Images

“Banyak tim yang tertarik dengan Anda,” lanjutnya. “Saya tidak memikirkan uang: tidak pernah, tidak akan pernah. Saya bermain untuk cinta murni. Saya menyukai perasaan yang saya dapatkan dari klub, saya langsung memberi tahu mereka dan saya ingin itu terjadi dengan cepat. Bukan berarti tim lain jelek, hanya saja Real Madrid adalah yang terbesar. Anda tumbuh dewasa, menonton pertandingan, dan itulah yang menarik bagi saya. Ini memiliki sejarah yang hebat dan Anda ingin menjadi pemain yang menambahkannya. Ketika mereka menyampaikan visi tim, saya setuju. Bukan hanya fakta bahwa itu adalah Real Madrid – meskipun itu sudah cukup – tetapi ide-ide yang mereka miliki, rasa hormat yang mereka berikan kepada keluarga saya. Itu mulus. Sangat menyenangkan.”

Bukan berarti keputusan itu tidak tertandingi, tentu saja. “Di Piala Dunia, dengan tim nasional, itu sulit,” kata Bellingham. “Mereka semua ingin saya kembali ke Inggris dan bermain untuk tim mereka, tetapi saya menyukai gagasan untuk keluar dari zona nyaman saya. Mungkin lebih mudah untuk kembali ke Premier League tapi saya tidak bisa menolak Madrid. Saat yang tepat itu dilakukan sulit untuk dikatakan, tetapi saya mengadakan pertemuan ketika mereka datang ke rumah saya dan saya dijual [on the idea], sejujurnya. Itu [2022] final ketika mereka mengalahkan Liverpool adalah faktor yang sangat besar tetapi ada banyak hal yang harus diambil untuk membuat keputusan.”

Bellingham ditampilkan kepada media bersama Florentino Pérez, presiden Real Madrid
Bellingham ditampilkan kepada media bersama Florentino Pérez, presiden Real Madrid. Foto: Helios de la Rubia/Real Madrid/Getty Images

Hari itu di Paris, Bellingham berbicara dengan pria yang bajunya akan dia kenakan. Sebenarnya, itu tidak sepenuhnya benar. Seragam yang dia miliki adalah milik Jesús Vallejo, atau memang demikian – dan hampir hal pertama yang dia lakukan adalah mengucapkan terima kasih, salah satu dari banyak gerakan kecil yang dia tangani dengan baik di sini. “Saya menghubunginya untuk melihat apakah itu baik-baik saja dan dia sangat baik tentang itu,” kata Bellingham. “Dalam hati saya masih berusia 22 tahun, hanya mengenakan lima di belakang. Kita lihat nanti nomor berapa yang saya pakai.” Kemudian dia mengungkapkan: “Ada sedikit pertanyaan [asked of] Zidane di final. Aku tidak ingin membuatnya terlalu jelas. Jika dia membiarkan saya, saya akan berbicara dengan telinganya. Merupakan kehormatan besar untuk memakai nomornya.”

Tekanan besar juga? Jika demikian, itu tidak muncul. “Saya tahu tuntutannya besar, tetapi saya pikir itu adalah tanggung jawab yang brilian dan saya akan menerimanya. Ketika Anda bermain di lingkungan profesional dengan pria dewasa dari usia 15, 16 Anda belajar untuk tumbuh lebih cepat, ”katanya, dengan kehalusan, kepercayaan diri, kemudahan tentang dirinya, setiap nada respons sempurna. Ada antusiasme dan keterbukaan juga, seluruh petualangan ini dilihat bukan sebagai sesuatu yang ditakuti tetapi untuk dirangkul. Mungkin membantu secara internasional juga, Bellingham berbicara tentang bagaimana dia bisa memberi Inggris “budaya sepak bola yang berbeda, gaya yang berbeda”, sementara rekan satu timnya dapat membawa “tim Liga Premier”. Itu sesuai dengan Southgate: “Saya berbicara dengan Gareth baru-baru ini dan dia selalu sangat mendukung. Dia mengirimiku pesan pagi ini untuk mendoakanku dengan baik.

‘Hari paling membanggakan dalam hidup saya’: Jude Bellingham diresmikan oleh Real Madrid – video

“Saya telah melakukan sedikit kontak dengan Ancelotti dan dia adalah pelatih yang luar biasa: CV-nya, rekornya, berbicara sendiri. Ini adalah kesempatan brilian untuk bekerja dengan salah satu pelatih terhebat yang pernah ada dan saya sangat menantikannya. Saya seorang gelandang yang bisa melakukan segalanya, apa pun yang diminta manajer. Saya akan melakukannya tanpa repot, apa pun untuk membantu tim. Dan bekerja dengan [Luka] Modric dan [Toni] Kroos sangat berharga, luar biasa untuk pengetahuan mereka tentang permainan, pengalaman mereka, cara mereka bermain. Saya akan mencoba mencuri semua yang mereka punya. Mereka mungkin akan merasa terganggu dengan saya selama minggu pertama.”

Dia menggiring bola dengan rapi ke arah Harry Kane dan Kylian Mbappé. Itu “bukan urusan saya”, katanya, sambil menggambarkan orang Inggris itu sebagai “pemain kelas dunia, kapten saya dengan tim nasional; Saya mencintainya sebagai pemain dan pribadi”, dan menjawab pertanyaan yang tak terelakkan tentang keinginan untuk bermain dengan orang Prancis itu dengan sederhana: “Siapa yang tidak?” Dia berkata bahwa dia bahkan tidak tahu jumlah pasti yang dia keluarkan, dan juga tidak terlalu peduli: “Saya seorang pesepakbola, bukan pengacara atau akuntan dan tugas saya adalah membawa sepak bola saya ke lapangan.” Adapun No 5, yah, dia bersikeras: “Ini [Madrid] kemeja cukup tanggung jawab itu sendiri. Mungkin bagi kalian saya telah menempatkan diri saya dalam posisi yang tidak nyaman, tetapi bagi saya itu hanya sedikit penghormatan.”

“Saya hanya mencoba untuk menjadi Jude,” kata putra Mark dan Denise Bellingham, dan bukti ini akan sangat bagus.