Edin Dzeko: Pertandingan besar Inter, Tuan Reliable yang terus menantang waktu | Liga Champions | KoranPrioritas.com

oleh -14 views

edin Dzeko sudah lama belajar untuk tidak mengkhawatirkan musim kemarau. Striker Bosnia menjalani 19 pertandingan tanpa gol untuk Internazionale tahun ini, kemudian menginterupsi urutan itu dengan tiga pertandingan dalam seminggu, mencetak dua gol saat mengalahkan Verona sebelum mencetak gol pembuka di Liga Champions semi-final melawan Milan: tendangan voli brilian dari sepak pojok.

“Kadang-kadang Anda mengalami saat-saat sulit ketika bola tidak mau masuk,” katanya saat itu. “Tapi kesabaran dan kerja keras selalu membuahkan hasil.”

Mereka pasti memiliki Dzeko, bersiap pada usia 37 untuk bermain di final Liga Champions pertamanya. Berdiri di antara dia dan trofi adalah Manchester Citytim yang dia cetak 72 gol antara 2011 dan 2015. “Klub saya,” begitu dia menyebutnya minggu ini.

Dzeko menggunakan framing serupa ketika dia berbicara tentang orang lain yang pernah dia bela: Wolfsburg, yang dia tembak untuk gelar Bundesliga pertama ketika dia berusia 23 tahun, atau Roma, di mana dia menikmati rekor Liga Champions terbaiknya sebelumnya, mencapai semifinal setelah menginspirasi kemenangan. comeback epik tiga gol melawan Barcelona. Mereka semua memiliki sepotong hatinya. Namun, dia sangat ingin mengunjungi kembali Manchester sejak dia pergi.

“Saya belum pernah ke sana selama delapan tahun,” kata Dzeko kepada mantan rekan setimnya Joleon Lescott dalam sebuah wawancara dengan BT Sport minggu ini. “Saya berdoa agar pada suatu saat di Liga Champions saya mendapatkan kesempatan untuk bermain melawan City di Stadion Etihad, tetapi sayangnya saya tidak pernah mendapatkan kesempatan itu.

‘Kita tidak boleh membuat kesalahan’: Simone Inzaghi menerima ujian berat yang dihadapi Inter di final – video

“Saya tahu bahwa kami adalah bagian besar dari awal era City yang paling penting. Jadi sekarang ketika saya melihat City, saya selalu senang. Saya tahu bahwa saya sangat berarti bagi klub dan para penggemar.”

Bagaimana mungkin mereka tidak mengingatnya dengan sayang? Dzeko memainkan peran penting dalam gelar Premier League pertama City, 19 golnya di musim penuh pertamanya termasuk gol penyeimbang di menit akhir yang membuat kemenangan atas QPR mungkin di hari terakhir. Gol pemenang Sergio Agüero dari umpan Mario Balotelli lebih ikonik tetapi itu tidak akan pernah terjadi tanpa sundulan Dzeko dari sepak pojok terlebih dahulu.

Dia mengklaim gelar kedua di City pada 2014 tetapi pergi untuk bergabung dengan Roma setahun kemudian, setelah mendapati dirinya terjepit di tengah serangan yang padat. Menengok ke belakang, dia percaya Liga Premier adalah tempat tersulit bagi seorang pesepakbola untuk berhasil, namun juga bahwa dia telah meningkat sejak datang ke Italia, di mana dia menemukan para pelatih lebih bersemangat untuk menggali detail tentang bagaimana mendekati situasi tertentu di lapangan.

Ada sesuatu yang bisa dikatakan juga, untuk luasnya pengalaman. Dzeko, yang kembali bergabung dengan Inter pada 2021, menjadi pemain pertama yang mencapai 50 gol di tiga dari lima liga top Eropa. Pemahamannya tentang pendekatan berbeda yang diperlukan melawan lawan yang beragam adalah bagian besar dari mengapa Simone Inzaghi memainkannya dalam 10 pertandingan Liga Champions, termasuk setiap pertandingan sistem gugur, terus memilihnya di depan Romelu Lukaku bahkan saat pemain Belgia itu menemukan performa terbaiknya.

Manajer bersikeras pada hari Senin bahwa dia belum memutuskan siapa yang akan menjadi starter bersama Lautaro Martínez melawan City. “Saya juga belum puas dengan lini tengah atau pertahanan saya,” katanya. “Saat ini, saya memiliki kemewahan untuk memilih dan bagi seorang manajer, itulah hal terbaik yang dapat Anda miliki.”

Lukaku juga akan menikmati kesempatan itu. Dia kembali dengan status pinjaman ke Inter, hanya setahun setelah mereka menjualnya ke Chelsea seharga €115 juta (£99 juta), memulai dengan awal yang tidak menguntungkan, cedera membatasi dia untuk lima penampilan sebelum Piala Dunia pada bulan November. Namun dia mengakhiri musim Serie A dengan tujuh gol dan empat assist dalam tujuh pertandingan terakhirnya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Edin Dzeko scores against QPR in 2012, making Manchester City’s first Premier League title a possibility. Photograph: Tom Jenkins/The Guardian

“I knew from the start we could reach a Champions League final,” said Lukaku this week. “I texted it to the [club] Presiden [Steven Zhang] setelah saya mengetahui bahwa saya seharusnya kembali ke Inter. Dia menjawab dengan emotikon.”

Lukaku berharap untuk bertahan musim depan, meski kenyataan finansial membuatnya rumit. Inter membukukan kerugian €140 juta (£120 juta) di akun mereka untuk 2021-22 dan tahun depan harus membayar kembali pinjaman darurat €275 juta yang mereka ambil dari Oaktree Capital untuk menutupi biaya operasional setelah pendapatan berkurang selama pandemi Covid-19.

Itu adalah kekhawatiran untuk hari lain. Saat ini, semua pikiran tertuju pada final hari Sabtu. Ditanya bagaimana pilihan Dzeko atau Lukaku akan mempengaruhi permainannya, Martínez menjawab: “Mereka adalah dua pemain yang sangat berbeda. Edin suka menjaga bola, kembali dan mencari rekan satu tim. Romelu cenderung menyerang ruang dan membawa bek bersamanya. Saya sangat senang dengan keduanya.”

Dalam praktiknya, tampaknya pasti keduanya akan bermain, satu-satunya pertanyaan adalah siapa yang berbaris sejak awal. Dzeko tampaknya pilihan yang lebih mungkin, dipilih untuk Supercoppa dan final piala Italia, yang masing-masing berakhir dengan kemenangan Inter. Dia mencetak gol dan man of the match di pertandingan pertama, a Mengalahkan Milan 3-0.

Dia bercanda dengan seorang reporter setelah pertandingan bahwa setiap orang memiliki usia yang salah, dan dia akan berusia 22 tahun. Dzeko tidak dapat benar-benar memutar kembali waktu, tetapi dia berharap pada hari Sabtu untuk menghadapi masa lalunya sendiri.