Carlos Alcaraz v Novak Djokovic: Semifinal Prancis Terbuka 2023 – langsung | Prancis Terbuka 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -14 views

Peristiwa penting

Untuk ini menjadi pertandingan turnamen, itu pasti spesial, karena Muchova v Sabalenka sangat sensasional. Tapi di sini kita pergi, Djokovic untuk melayani. Bermain.

Tentu saja, pertandingan ini baru terjadi sekarang karena Daniil Medvedev memenangkan Roma, mendorong Djokovic turun ke peringkat tiga dunia. Namun, meskipun saya mengerti mengapa mereka menarik braket – untuk memastikan itu bukan pemain yang sama yang bermain satu sama lain setiap turnamen – di jurusan, saya selalu melakukan 1v4 dan 2v3 di semifinal.

“Saya hanya ingin menanggapi poin William”, email Upender, “dan mengatakan bahwa sementara Nadal harus muncul dan menantang Federer di puncak dominan absolutnya, Djokovic harus menyeret dirinya sendiri – dari posisi nomor 3 dunia yang cukup jauh – dan mengalahkan Nadal di puncaknya. Dia juga melihat beberapa periode kebangkitan dari Federer, 2015 contohnya.”

Cara saya melihatnya, yang terbaik dari Federer lebih baik daripada yang terbaik dari Nadal – selain di lapangan tanah liat – dan Djokovic adalah pemain yang paling sulit untuk dikalahkan.

Alcaraz baru saja bersinar dengan keyakinan tak tergoyahkan dan kedamaian batin. Itu konyol.

Pemain kami siap tampil, dan inilah mereka datang!

Mac, yang tampil gemilang dengan kaus Strokes, bersandar pada Alcaraz – Saya suka betapa dia sudah mencintainya, terutama mengingat betapa mudahnya bagi seseorang dengan kecemerlangan zamannya untuk mengendus – tetapi saya, sekarang Anda bertanya, condong ke Djokovic. Anda hanya bisa bersiap untuk melawan Djokovic di slam dengan memainkan Djokovic di slam, dan meskipun Alcaraz memenangkan satu-satunya pertemuan mereka sebelumnya dan di lapangan tanah liat, itu berakhir (5)6-7 7-6 7-6(5). Saya kira kita mungkin berpendapat Alcaraz telah meningkat lebih banyak sejak saat itu, tetapi sampai kita melihatnya di luar sana dalam situasi ini, kita tidak dapat membaca banyak tentangnya.

“Saya berharap hari ini menjadi titik balik dalam tenis putra,” cuit Shane Thomas, “Tapi saya merasa sulit untuk membayangkan Djokovic tersingkir di Grand Slam sampai seseorang menjatuhkannya.”

Yup, tidak ada yang mengalahkan Djokovic dengan mudah, dan dia belum pernah dikalahkan di turnamen besar – selain Rafa di Paris – sejak final Australia pada tahun 2021. Memang benar dia hanya bermain dua kali sejak saat itu, tetapi dia juga memenangkan tiga pertandingan sebelumnya. untuk saat itu, seperti yang Anda katakan, membuatnya sulit untuk berpikir dia akan dipukuli sampai dia.

Jadi bagaimana pertandingan ini akan berlangsung? Untungnya, Calv Betton, pelatih residen kami, pesan dengan analisis yang akan saya anggap sebagai milik saya: “Saya pikir ini tergantung pada keyakinan. Alcaraz tidak memiliki jaringan parut karena dibohongi oleh Djokovic selama setengah dekade seperti yang dilakukan oleh semua generasi terakhir. Dia pikir dia bisa mengalahkannya. Secara taktik Alcaraz akan menjadi agresor. Djokovic akan berusaha membuat bola dan menggerakkannya. Itu akan tergantung pada apakah Alcaraz bisa menembusnya.”

Surel! “Saya yakin Anda akan mendengar dari orang lain tentang ini,” William Prudham memulai, “tetapi menurut saya bermasalah bagi Anda untuk menyatakan begitu saja dalam pembukaan pertandingan Anda hari ini bahwa Novak Djokovic adalah petenis pria terhebat yang pernah hidup. Saya yakin Anda dapat menebak bahwa saya tidak setuju tetapi intinya adalah bahwa ini adalah masalah debat nyata berdasarkan statistik pertandingan dan pencapaian karir. Dan perdebatan belum selesai, seperti yang Anda tahu. Tidak perlu melakukan itu dan itu tidak menghormati Nadal khususnya yang harus muncul dan menantang Federer ketika Federer berada di puncak Federer.”

Itu hanya, seperti, pendapat saya, kawan. Saya pikir tidak sopan untuk mengatakan bahwa saya menganggap Djokovic lebih hebat daripada Nadal, meskipun saya yakin orang besar itu bisa mengatasinya, tetapi saya pikir Federer lebih membenci memainkan Djokovic daripada dia membenci memainkan Nadal.

Foto: Gramercy Pictures/Sportsphoto/Allstar

Pembukaan

Salut! Dan selamat datang di Roland-Garros 2023 – hari ke-13!

Olahraga individu adalah hal yang lucu: kita mungkin memiliki favorit pribadi kita, tetapi pemain utama datang dan pergi saat kita melanjutkan. Tentu saja, ada orang yang mendukung, seringkali karena mereka datang untuk mewakili sesuatu yang lebih besar dari diri mereka sendiri – Billie Jean King, Arthur Ashe, Martina Navratilova – atau kualitas yang sangat menarik – Roger Federer, Rafael Nadal, Andy Murray – tetapi yang utama, kami obsesi adalah dengan benda itu sendiri, jadi apa pun yang menambah kemuliaan keseluruhannya membuat kita maju.

Ambil semifinal pertama hari ini, misalnya. Sebagian besar dari kita yang menonton tidak akan terlalu peduli siapa yang menang, namun kita semua yang menonton dengan malu-malu tertarik pada bagaimana kemenangan itu terjadi, berdengung pada prospek dan menggunakan semua sisa otak kita yang lemah untuk mencoba dan memprediksi bagaimana kelanjutannya.

Novak Djokovic adalah petenis pria terhebat yang pernah hidup. Dia mungkin tidak memiliki perasaan John McEnroe, servis Pete Sampras, kecantikan Roger Federer, atau pukulan forehand Rafael Nadal, tetapi jika Anda bertanya kepada salah satu dari mereka yang merasa paling tidak percaya diri untuk dikalahkan, kemungkinan besar mereka akan menjawabnya. Tidak ada obat penawar untuk kombinasi elastisitas, konsistensi, dan ketenangannya, yang merupakan salah satu alasan dia akan mengakhiri karirnya sendiri – berpotensi keluar sendiri – sebagai, eh, paling menang manusia sepanjang masa.

Tapi mungkin tidak lama, karena – dan ya saya tahu persis betapa konyolnya hal ini Carlos Alcaraz. Benar, salah satunya memiliki 22 jurusan dan yang lainnya hanya satu, diambil dalam turnamen tanpa Djokovic. Tapi jangan salah, kami sedang menyaksikan pertumbuhan pemain hebat sepanjang masa, dan seseorang tidak mungkin menghabiskan sebagian besar karirnya melawan dua pemain hebat sepanjang masa lainnya dan satu lagi pemain hebat sepanjang masa untuk empat Slam yang ditawarkan setiap tahun.

Bahkan di usia 20 tahun, Alcaraz adalah pemain yang lengkap – jauh lebih baik daripada Djokovic, yang memenangkan biggun pertamanya di usia 21 tahun tetapi tidak meraihnya secara reguler hingga usia 27 tahun. Dia tahu persis seberapa bagus permainan all-court-nya dan menyerang setiap pertandingan seperti dia berharap untuk menang, tetapi juga seperti dia harus pantas untuk menang, kombinasi yang indah antara keunggulan dan intensitas. Dia adalah lelucon.

Dan itu baru pertandingan pertama kami! Kemudian setelah selesai, kita bisa menikmati Casper Ruud v Alexander Zverev, dalam pertarungan untuk memutuskan siapa yang kalah di final. Kecuali olahraga tidak bekerja seperti itu – dan begitu pula individu yang memainkannya. Di y va!

Putar: tidak sebelum 14:45 lokal, 13:45 BST