Djokovic dan Alcaraz siap menyajikan pesta Prancis Terbuka untuk selamanya | Prancis Terbuka 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Carlos Alcaraz tiba di Madrid Mei lalu masih dengan banyak bukti. Kecepatannya bergabung dengan elit telah menjadi salah satu kisah yang menentukan musim ini, tetapi Alcaraz masih belum menghadapi ujian terakhir, sebanding dengan Rafael Nadal atau Novak Djokovic.

Pada akhir minggu, dia menandai keduanya dari daftar. Alcaraz menyelesaikan Madrid Terbuka dengan menjadi pemain pertama yang mengalahkan Nadal dan Djokovic secara berurutan di lapangan tanah liat dan dia berangkat dengan judul.

Dalam 13 bulan sejak itu, Alcaraz masih naik lebih tinggi. Dia memenangkan grand slam pertamanya di AS Terbuka tahun lalu, yang terakhir dia mainkan saat dia absen di Australia Terbuka karena cedera. Ia menjadi petenis nomor 1 dunia remaja pertama ATP. Ia memiliki empat gelar Masters 1000.

Pada saat yang sama Alcaraz memantapkan dirinya di puncak, Djokovic membangun kembali penampilannya setelah jatuh dari peringkat No 1 terutama karena statusnya yang tidak divaksinasi membebaskan jadwalnya. Djokovic telah memenangkan dua turnamen grand slam terakhir yang diikutinya dan memiliki tujuh gelar sejak Mei lalu.

Alcaraz dan Djokovic telah menjadi yang terbaik di dunia melawan lapangan yang mereka hadapi, tetapi selama periode yang sama mereka berhasil menghindari satu sama lain. Dalam satu-satunya pertemuan mereka, semifinal Madrid Terbuka tahun lalu, Alcaraz mengalahkan Djokovic untuk menang 6-7 (5), 7-5, 7-6 (5) setelah tiga jam 36 menit. Ini Prancis Terbuka menandai kedua kalinya mereka berada di undian yang sama tahun ini.

Pada hari Jumat mereka akan bertemu di semifinal Prancis Terbuka, pertandingan antar generasi sejati dan salah satu pertandingan yang paling dinantikan dalam beberapa tahun terakhir.

Jika bentuk adalah satu-satunya faktor, akan ada sedikit keraguan tentang favorit. Alcaraz telah mengobrak-abrik lapangan sepanjang musim tanah liat, memenangkan Barcelona dan Madrid. Di Paris, unggulan teratas telah menaikkan standar lebih tinggi. Penghancurannya atas Stefanos Tsitsipaspenantang empat besar lainnya, pada Selasa malam sangat menakjubkan dan indikasi lebih lanjut tentang betapa mencekiknya kekuatan gabungan dari kemampuan menyerang dan bertahannya.

Carlos Alcaraz menjelaskan bahwa dia ingin menghadapi Novak Djokovic setelah memenangkan perempat finalnya di Prancis Terbuka. Foto: Clive Mason/Getty Images

“[He] membawa banyak intensitas di lapangan. Mengingatkan saya pada seseorang dari negaranya yang bermain dengan tangan kiri,” kata Djokovic sambil tersenyum. “Dia pantas mendapatkan kesuksesannya, tidak diragukan lagi. Dia bekerja keras dan dia sudah menjadi pemain yang sangat lengkap dan baru berusia 20 tahun.”

Di luar tenis, salah satu kualitas penting di balik kesuksesan Alcaraz adalah bagaimana dia mencari momen-momen besar daripada menyerah di bawah tekanan. Setelah kemenangannya di perempat final, dia menegaskan bahwa dia ingin menghadapi Djokovic.

“Sejak undian keluar, semua orang mengharapkan pertandingan itu, semifinal melawan Novak,” katanya. “Aku juga. Saya sangat ingin memainkan pertandingan itu. Sejak tahun lalu saya sangat ingin bermain lagi melawan Novak.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Saat ia memperebutkan semifinal Prancis Terbuka ke-12, persiapan Djokovic jauh kurang membantu. Unggulan ketiga tiba di sini setelah bekerja keras melalui salah satu musim tanah liat terburuknya, gagal mencapai satu pun semifinal dan kalah dari pemain seperti Dusan Lajovic dan Lorenzo Musetti. Ia mundur dari Madrid karena cedera siku yang terus-menerus.

Sementara dia hanya kebobolan satu set di Paris, Djokovic lebih puas dengan peningkatan yang dia buat daripada levelnya. Dia berusia 36 tahun dan meskipun dia masih bergerak seperti embusan angin, setiap tahun mempertahankan fisik dan bentuknya menjadi lebih menantang.

Tetap saja, dia telah membangun karir yang legendaris dengan naik ke kesempatan dan meningkatkan permainannya saat momen, dan lawan, menuntutnya.

Seiring bertambahnya usia, perbedaan antara mengalahkannya dalam tiga set terbaik dan bertahan lebih lama darinya dalam lima set menjadi semakin mencolok. Banyak lagi pemain yang bisa memenangkan dua set akhir-akhir ini, tetapi Djokovic bangga akan betapa sulitnya memenangkan tiga set.

Untuk semua kekuatannya, Alcaraz terkadang bisa tersesat, membuat keputusan yang terlalu bersemangat dan kesalahan sendiri. Meskipun servisnya telah meningkat secara signifikan tahun ini, servisnya masih rentan, dan dia sekarang akan menghadapi salah satu pengembalian terbaik di dunia. Tidak ada yang lebih cocok untuk menguji toleransi tembakan, pengambilan keputusan, dan konsistensi Alcaraz hingga batasnya.

Bahwa pertemuan seperti itu akan berlangsung pada kesempatan yang begitu penting adalah suatu keberuntungan tetapi juga mencerminkan keunggulan mereka. Sama seperti belum pernah terjadi sebelumnya di ATP untuk pemain berusia 20 tahun memimpin turnamen grand slam sebagai unggulan teratas dan favorit, jarang ada pemain berusia 36 tahun yang masih bisa menjadi hebat.

Mereka adalah dua pemain di titik yang sangat berbeda dalam karir mereka yang sempat saling melewati satu sama lain, tetapi pada hari Jumat mereka akan memasuki pertarungan secara setara.