Muchova mengejutkan Sabalenka untuk menyiapkan final Prancis Terbuka melawan Swiatek | Prancis Terbuka 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Iga Swiatek akan berusaha memenangkan gelar Prancis Terbuka ketiganya dalam empat tahun ketika petenis Polandia itu menghadapi Karolina Muchova dari Republik Ceko di final hari Sabtu. Pada hari Kamis, hari semifinal putri yang dramatis di Roland Garros diakhiri dengan Muchova yang tidak diunggulkan mengalahkan Aryna Sabalenka, unggulan kedua, menghilangkan harapan pertandingan ulang antara dua pemain teratas.

Di semifinal putri pertama, Muchova bangkit dari defisit 2-5, 30-40 pada servisnya, memenangkan lima game terakhir dari pertarungan spektakuler untuk mencapai final grand slam pertamanya dengan skor 7-6 (5), 6 -7 (5), menang 7-5 atas Sabalenka.

Swiatek, unggulan teratas, kemudian melewati Beatriz Haddad Maia, unggulan ke-14, 6-2 7-6 (7), menyelamatkan satu set poin dalam dua set yang intens untuk mencapai set ketiganya Prancis Terbuka terakhir.

Selama lebih dari tiga jam, Sabalenka dan Muchova berjuang keras, menghasilkan kontes berkualitas tinggi yang diakhiri dengan terobosan yang telah lama ditunggu untuk salah satu pemain paling berbakat alami dalam tur tersebut. Muchova, mantan pemain 20 besar dan semifinalis Australia Terbuka 2021, kariernya terus dilanda cedera dan peringkat No 43 pemain berusia 26 tahun itu memungkiri statusnya dalam tur.

Setelah itu, dia berkata dia diberitahu oleh dokter tahun lalu bahwa dia mungkin tidak dapat kembali. “Ada banyak momen, banyak momen terendah, menurut saya, dari satu cedera ke cedera lainnya,” kata petenis Ceko itu.

“Yang pasti ketika saya melewatkan Australia Terbuka tahun lalu, dan saya dalam kondisi yang sangat buruk dari segi kesehatan, saya banyak berolahraga untuk mencoba kembali. Kau tak pernah tahu. Beberapa dokter mengatakan kepada saya: ‘Mungkin Anda tidak akan berolahraga lagi.’ Tapi saya selalu menyimpannya dalam pikiran positif dan mencoba untuk bekerja dan melakukan semua latihan untuk bisa kembali.”

Sejak awal pertandingan, Muchova menggunakan toolbox tembakannya yang dalam untuk menjaga keseimbangan Sabalenka. Sementara Muchova berusaha untuk menyamai daya tembak Sabalenka dengan servis dan forehand pertamanya yang keras, ia juga menyapu net kapan pun memungkinkan sambil menghujani petenis Belarusia itu dengan pukulan rendah dan drop shot.

Pasangan itu berjuang melalui dua set brutal sebelum Sabalenka akhirnya tampaknya telah memenangkan pertandingan untuknya. Namun, setelah memimpin 5-2 pada set ketiga dan mencapai match point melalui servis Muchova, Sabalenka kalah bahkan saat petenis Ceko itu mengalami kram.

“Saya pikir semuanya memiliki waktunya sendiri,” kata Muchova. “Dulu, itu tidak mudah. Itu sebenarnya yang membuat saya lebih menghargai hasil ini sekarang, karena saya tahu apa yang telah saya lalui di masa lalu. Untuk sekarang berada di final grand slam, itu pasti impian saya.”

Setelah paruh pertama musim yang luar biasa, kekalahan tersebut menandai kekalahan grand slam pertama juara Australia Terbuka musim ini. Sabalenka yang pesimis mencoba untuk fokus pada aspek positif dari dua minggunya di Paris karena sebelumnya tidak pernah melewati putaran keempat. Dia bersumpah untuk belajar dari kekalahan dan kembali lebih kuat.

Iga Swiatek merayakan setelah mengalahkan Beatriz Haddad Maia di semifinal. Foto: Clive Mason/Getty Images

Sabalenka berkata: “Saya pikir apa yang saya lakukan dan mudah-mudahan saya akan terus melakukannya musim ini, itu luar biasa, level berikutnya. Saya tidak melihat turnamen ini sebagai turnamen negatif. Saya pikir saya melakukan peningkatan besar di lapangan tanah liat, dan ini adalah hasil terbaik saya di sini.”

Terlepas dari aura Swiatek yang berkembang di Paris, Haddad Maia memainkan semifinal besar pertamanya tanpa rasa takut saat ia menekan pemain Polandia itu sejak awal. Petenis Brasil itu mendorong pemain nomor satu itu ke tie-break set kedua yang intens dan memaksanya untuk menghasilkan tenis terbaiknya di saat-saat penting.

Seperti yang sering dia lakukan di Paris, petenis berusia 22 tahun itu menjawab panggilan tersebut, bangkit dari set-point untuk mencapai final Prancis Terbuka lainnya.