Waspadalah, Inggris: Steve Smith terlihat seperti batting immortal lagi | Tim kriket Australia | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

FDari waktu ke waktu di sekitar kotak pers Oval, rintihan kecil beraksen Inggris terdengar dari keheningan. “Ya Tuhan. Aduh, terjadi lagi.” Steve Smith adalah penyebabnya, selama dua hari pertama Final Kejuaraan Tes Dunial. Melalui jendela berwarna yang ditempatkan tepat di belakang lengan pemain bowling di Vauxhall End adalah pemandangan sempurna dari dirinya, bola demi bola: mengatur tunggul kaki luar, melangkah ke seberang, menyenggol bantalannya untuk berlari menuju 121.

Untuk juru tulis Inggris yang meliput abu rumah terakhir mereka pada tahun 2019, itu hanya diambil oleh Smith di mana dia tinggalkan. Mereka melihat Smith melakukan persis seperti itu pada nada 774 berjalan terakhir kali, dan setiap kali penghitungan Anda sama dengan tanda panggilan radio ABC, Anda melakukannya dengan baik. Mereka tidak percaya bahwa Smith antara seri itu dan sekarang kembali ke dunia batting fana. Mereka dapat melihat angka-angka – 28 Tes, empat abad – tetapi mereka tidak dapat mempercayai apa yang tidak mereka lihat di sana.

lewati promosi buletin sebelumnya

Sungguh mengejutkan betapa miripnya seratus Smith di Oval dengan yang dari kunjungan terakhirnya ke Inggris. Ada pikiran berdarah yang sama, tekad yang terwujud sepenuhnya bahwa dia tidak akan menerima apa pun yang kurang dari waktunya di tengah. Ada tingkat pemogokan skor yang menghabiskan sebagian besar hari pertama di usia 30-an sebelum akhirnya mendorong hingga 41. Ada 19 batas, hanya setengah lusin yang melewati off-side antara mid-off dan point. Yang terpenting, ada pengembalian ke teknik yang bekerja sangat baik terakhir kali.

Untuk sementara, Smith telah berubah, menjaga lebih terpusat di depan tunggul dan lebih diam di lipatan sambil menunggu pemain bowling tiba. Itu berhasil untuknya di Sri Lanka pada tahun 2022, dengan 145 gol tak terkalahkannya di Galle. Babak itu terasa signifikan. Selama rentang enam tahun antara 2013 dan 2019, dia menghasilkan 26 ratusan. Setelah Manchester 2019, itu adalah satu abad dalam hampir tiga tahun, terlepas dari pandemi. Kemudian datanglah Galle, dan segera setelah itu satu abad melawan Afrika Selatan dan ganda melawan Hindia Barat.

Selama tiga terakhir Smith menggunakan teknik baru, di mana dia mencoba untuk tetap lebih dekat dengan bola dan tidak bergerak. Bagian dari penjelasannya adalah menjaga tubuhnya ke sisi kaki bola, membuka sisi off-side sehingga dia bisa mencetak gol lebih agresif melalui cover. Terutama melawan Afrika Selatan yang secara umum lebih cepat, yang membantu pilihan mencetak golnya. Dan dengan lebih sedikit pergerakan dari permukaan di Australia, itu juga merupakan metode yang aman.

Steve Smith, yang membersihkan ‘metode bahasa Inggrisnya’ untuk final Kejuaraan Tes Dunia, beraksi melawan India. Foto: Steven Paston/PA

Inggris, bagaimanapun, adalah situasi yang berbeda, jadi metode bahasa Inggrisnya telah terhapus. Banyak didiskusikan, diperiksa, diparodikan, ketakberakhirannya yang mania sama mencoloknya dengan formasinya yang tidak biasa. Smith mulai dengan berjalan menuju kaki persegi saat pemain bowling berjalan mundur. Dia mengetuk pad kiri, pad kanan, kotak. Kiri, kanan, kotak. Menghadap ke atas dengan kaki hampir di luar tunggul kaki. Ketuk kelelawar sekali, lalu dua kali dengan cepat. Celupkan lutut. Mengetuk. Mencelupkan. Kemudian langsung menyeberang ke tunggul yang berdiri hampir di luarnya sebelum pemain bowling tiba.

Implikasi teknisnya adalah bahwa langkah melintasi memberinya momentum dan mengaktifkannya untuk setiap pengiriman, sementara pemosisian akhirnya membantu melindungi dari ayunan yang terus-menerus dan kemudian yang dapat ditawarkan oleh bola Dukes. Begitu kakinya mencapai garis off-stump, dia tahu bahwa apapun yang berayun akan meleset dari balok, dan dia bisa memainkan garis sambil membiarkan bola menjauh jika perlu. Apa pun yang berayun kembali menjadi bola di bantalan daripada yang mengancam gerbang, dan dia membelakangi matanya untuk bisa memainkan bola itu seperti yang dia lakukan pada bola lurus.

Pertanyaan utamanya adalah apakah permainannya masih seketat sebelumnya, jika James Anderson dan kawan-kawan dapat menemukan gerakan yang cukup baik dengan set Dukes yang berguna. Hingga 2019, dia tampak hampir kebal terhadap pemecatan lbw ketika bola bergerak ke dalam dari seamers medium-fast lengan kanan. Sejak saat itu, hal itu tampaknya lebih sering terjadi, termasuk selama tugas daerahnya baru-baru ini bersama Sussex.

India memang mencobanya di Oval, serta rencana yang digunakan orang lain untuk menyerang tulang rusuk Smith dengan slip kaki di tempat untuk membuatnya menangkis tangkapan saat bergerak menyeberang. Tidak ada yang berhasil kali ini, karena dia membantu Australia ke 469. Bahkan dengan tim tuan rumah yang tidak memainkan pertandingan ini, Anda dapat mengantisipasi mereka merasakan gentar menjelang Ashes. Untuk menghentikan Smith kembali ke masa depan, Inggris perlu melakukan lebih dari sekadar mencapai 88 mph.