Cincin penyiksaan monyet melecehkan dan membunuh bayi monyet di depan kamera untuk pelanggan di Inggris dan AS | KoranPrioritas.com

oleh -51 views

Cincin penyiksaan monyet yang secara sadis menyalahgunakan dan membunuh bayi monyet di depan kamera untuk pelanggan di Inggris dan AS telah terungkap.

Setahun BBC Investigasi menemukan cincin yang membentang dari Indonesia ke AS.

Dugaan distributor video kunci di AS, yang dikenal sebagai ‘Raja Penyiksaan’, membahas jajak pendapat di salah satu kelompok yang memberikan opsi palu atau tang untuk digunakan dalam penyiksaan, menambahkan: ‘Itu berubah dari menggoda botol bayi ke jari dipotong.’

World Service menemukan ratusan pelanggan di Inggris, AS, dan negara lain membayar orang Indonesia untuk menyiksa dan membunuh bayi kera ekor panjang dalam video.

Cincin penyiksaan dimulai di YouTube, sebelum pindah ke grup pribadi di Telegram.

Dalam video yang direkam diam-diam itu, M Ajis Rasjana berbicara dengan wartawan yang menyamar. Dia mengatakan bahwa jika dia ‘sangat, sangat marah’ dia membenturkan mereka ke dinding

Rasjana juga mencatat bahwa sekitar seminggu yang lalu dia membenturkan kepala monyet ke dinding dan darah keluar dari mulutnya, yang menurutnya 'sangat keren', sambil tertawa.

Rasjana juga mencatat bahwa sekitar seminggu yang lalu dia membenturkan kepala monyet ke dinding dan darah keluar dari mulutnya, yang menurutnya ‘sangat keren’, sambil tertawa.

Dalam video yang direkam diam-diam, M Ajis Rasjana menceritakan kepada wartawan yang menyamar bahwa ketika dia ‘sangat-sangat marah’ dia memukul monyet-monyet itu ke tembok.

Dia juga mencatat bahwa sekitar seminggu yang lalu dia membenturkan kepala monyet ke dinding dan darah keluar dari mulutnya, yang menurutnya ‘sangat keren’, sambil tertawa.

Polisi sekarang mencari pembeli dan sejumlah penangkapan telah dilakukan.

Wartawan BBC menyamar di salah satu kelompok utama penyiksaan Telegram, di mana ratusan orang berkumpul untuk merencanakan ide-ide penyiksaan dan menugaskan orang-orang di Indonesia dan negara lain di Asia untuk mempraktikkannya.

Kelompok itu bertujuan untuk membuat video khusus yang menunjukkan pelecehan, penyiksaan, dan terkadang pembunuhan bayi monyet kera ekor panjang.

BBC menemukan para penyiksa di Indonesia, dan pembeli serta distributor di AS. Mereka juga berhasil mengakses upaya penegakan hukum internasional agar mereka dihukum atas tindakan mereka.

Setidaknya 20 orang sekarang sedang diselidiki di seluruh dunia, termasuk tiga wanita yang tinggal di Inggris yang ditangkap oleh polisi pada tahun 2022 dan dibebaskan dalam penyelidikan, dan satu pria di Oregon, AS, yang didakwa minggu lalu.

Mike McCartney, yang diduga sebagai distributor video utama di AS, yang disebut ‘Raja Penyiksaan’ dalam video tersebut, menjelaskan kepada wartawan BBC saat dia bergabung dengan grup penyiksaan monyet Telegram pertamanya.

McCartney, yang menurut BBC pernah menjadi anggota geng motor dan menjalani hukuman penjara sebelum dia bergabung dengan jaringan penyiksaan monyet, berkomentar: ‘Mereka mengadakan jajak pendapat. Apakah Anda ingin palu terlibat? Apakah Anda ingin tang terlibat? Apakah Anda ingin obeng?’

Dia mengatakan video yang muncul darinya adalah ‘hal paling aneh yang pernah saya lihat’.

McCartney datang untuk menjalankan sejumlah grup Telegram yang melihat para penggemar penyiksaan mendistribusikan video.

“Ini tidak berbeda dengan uang narkoba,” katanya. ‘Uang narkoba berasal dari tangan kotor, uang ini berasal dari tangan berdarah.’

BBC juga mengidentifikasi dua tersangka utama lainnya yang sedang diselidiki oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS): Stacey Storey, seorang nenek dari Alabama berusia 40-an yang dikenal sebagai ‘Sadistic’ antara lain dalam jaringan, dan seorang biang keladi yang dikenal sebagai ‘Mr Ape ‘, yang nama aslinya tidak diungkapkan oleh penyiar karena alasan keamanan.

Di akhir video, reporter bertanya kepada Rasjana apakah dia boleh mengambil foto salah satu monyet tersebut

Di akhir video, reporter bertanya kepada Rasjana apakah dia boleh mengambil foto salah satu monyet tersebut

‘Mr Ape’ mengatakan dalam sebuah wawancara dengan publikasi bahwa dia telah menyebabkan kematian setidaknya empat monyet dan menyiksa beberapa lainnya. Dia mengatakan dia telah menugaskan video ‘sangat brutal’.

Agen Departemen Keamanan Dalam Negeri mengambil telepon Storey, menemukan hampir 100 video penyiksaan, bersama dengan bukti bahwa dia telah mendanai pembuatan beberapa video paling mengerikan yang diproduksi.

Storey terlibat dalam kelompok penyiksaan awal bulan ini, menurut sumber polisi. Didekati oleh BBC di Alabama pada bulan Januari, Storey mengatakan dia telah diretas dan tidak akan mengomentari tuduhan tersebut secara mendalam.

‘Mr Ape’, Mike McCartney dan Stacey Storey adalah tiga dari lima target utama dalam penyelidikan Homeland Security, yang sedang berlangsung. Mereka belum didakwa, tetapi bisa menghadapi hukuman tujuh tahun penjara jika dituntut dan terbukti bersalah.

Investigasi DHS dipimpin oleh Agen Khusus Paul Wolpert. Dia mengatakan semua penegak hukum yang terlibat sangat terkejut dengan dugaan kejahatan tersebut.

“Saya tidak tahu apakah ada orang yang siap menghadapi kejahatan seperti ini,” katanya. ‘Sama dengan para pengacara dan juri, dan siapa pun yang membaca bahwa ini sedang terjadi. Ini akan mengejutkan saya pikir.’

Dia menambahkan bahwa siapa pun yang mengambil bagian dalam mendistribusikan atau membeli video penyiksaan monyet harus ‘mengharapkan ketukan di pintu di beberapa titik’. Dia berkata: ‘Kamu tidak akan lolos begitu saja.’

Polisi di Indonesia telah menangkap dua tersangka penyiksaan. Asep Yadi Nurul Hikmah, yang didakwa dengan penyiksaan hewan dan penjualan spesies yang dilindungi, yang berujung pada hukuman tiga tahun penjara. M Ajis Rasjana divonis delapan bulan, maksimal untuk penyiksaan hewan.