Bodhi Mani Risby-Jones muncul di konferensi pers Aceh setelah penangkapan Indonesia karena amukan telanjang | KoranPrioritas.com

oleh -129 views

Tradie Australia yang dituduh mengamuk telanjang di Indonesia membuat penampilan aneh dalam balutan jumpsuit oranye dan balaclava hitam saat dia diarak untuk membuat permintaan maaf yang merendahkan: ‘Saya sangat, sangat menyesal’

A Queensland peselancar yang telah ditangkap karena diduga mabuk mengamuk di Indonesia telah membuat penampilan yang aneh setelah diarak dengan balaclava hitam untuk meminta maaf kepada publik.

Bodhi Mani Risby-Jones, 23, menghadapi hukuman maksimal lima tahun penjara Indonesia dan hukuman cambuk di depan umum jika pihak berwenang mendakwa dan menghukumnya karena diduga melanggar hukum di sebuah provinsi ultra-konservatif.

Risby-Jones sedang dalam liburan selancar selama tiga minggu di pulau Simeulue, lepas pantai Sumatera, ketika dia diduga minum vodka di provinsi Aceh, di mana alkohol dilarang.

Polisi menuduh tepat setelah tengah malam Kamis lalu, pria berusia 23 tahun itu meninggalkan hotelnya dalam keadaan mabuk, meninju leher seorang penjaga keamanan dan menjatuhkan nelayan lokal Edi Ron dari sepeda motornya.

Bodhi Mani Risby-Jones digiring ke konferensi pers dengan mengenakan borgol, baju terusan jingga, dan balaclava (atas) pada hari Sabtu

Tuan Ron mengalami patah pergelangan kaki dan membutuhkan 50 jahitan.

Cuplikan penampilan Risby-Jones pada konferensi pers pada hari Sabtu menunjukkan dia digiring oleh polisi ke panggung dengan borgol sambil mengenakan pakaian oranye dan balaclava hitam.

“Saya sangat menyesal atas tindakan saya dan rasa malu yang saya timbulkan dan rasa malu yang saya sebabkan bagi kami orang Australia di luar negeri, khususnya Indonesia,” katanya dalam konferensi tersebut.

‘Saya sangat menyesal dan ya, saya berharap apa yang saya lakukan tidak pernah terjadi. Saya benar-benar ingin pulang.’

Ketika ditanya apakah dia tahu alkohol dilarang di Aceh, warga Queensland itu berkata: ‘Saya tidak sadar, tidak, saya tidak sadar. Saya mengerti sekarang.

“Itu di bandara bebas bea. Itu murah dan teman saya benar-benar membelinya.

‘Saya sebenarnya tidak biasanya minum sebanyak itu di rumah. Jika saya minum, biasanya itu adalah bir.’

Tuan Ron dan keluarganya menuntut ganti rugi sebesar AUD$60.000 untuk luka-luka nelayan dan hilangnya pendapatan.

Mr Risby-Jones (atas) dituduh menyerang seorang nelayan saat mengamuk dalam keadaan mabuk di sebuah provinsi di mana alkohol dilarang

Mr Risby-Jones (atas) dituduh menyerang seorang nelayan saat mengamuk dalam keadaan mabuk di sebuah provinsi di mana alkohol dilarang

Bapak Risby-Jones (atas) menghadapi hukuman maksimal lima tahun di penjara Indonesia dan hukuman cambuk di depan umum jika pihak berwenang mendakwa dan menghukumnya

Bapak Risby-Jones (atas) menghadapi hukuman maksimal lima tahun di penjara Indonesia dan hukuman cambuk di depan umum jika pihak berwenang mendakwa dan menghukumnya

Tuan Risby-Jones dan keluarganya sejauh ini telah membayar Tuan Ron lebih dari $2.000.

Pengacara Risby-Jones berharap resolusi damai dapat dicapai dan Risby-Jones dapat dideportasi tanpa dakwaan.

Kapolres Jatmiko mengatakan, penyidik ​​memberikan keterangan kepada kejaksaan pada Jumat.

“Jika mereka memilih untuk mencabut laporan polisi mereka, atau jika mereka ingin menyelesaikan masalah ini secara damai di antara mereka sendiri, kita dapat membicarakannya,” katanya.

‘Tapi, jika tidak, maka kami akan melanjutkan (memproses kasusnya).’