Visi Right to Dream membantu anak-anak mencapai potensi dalam sepak bola dan seterusnya | sepak bola klub Eropa | KoranPrioritas.com

oleh -9 views
Visi Right to Dream membantu anak-anak mencapai potensi dalam sepak bola dan seterusnya |  sepak bola klub Eropa
 | KoranPrioritas.com

TLiga Super Denmark akan berakhir dengan mendebarkan, dengan FC Copenhagen dan FC Nordsjælland bersaing untuk memenangkan liga. Jika Nordsjælland mengamankan gelar, mereka akan melakukannya sebagai tim termuda yang bersaing di divisi teratas Eropa. Mereka menjamu Kopenhagen pada hari Senin.

Obsesi saya baru-baru ini dengan Superliga dimulai ketika saya mulai mengeksplorasi peran yang lebih luas yang dapat dimainkan sepak bola di masyarakat. Saya ingin belajar dari organisasi olahraga terbaik dan paling fokus pada tujuan, mungkin dunia, adalah kelompok Right to Dream (RTD), yang memantapkan dirinya di Ghana pada tahun 1999 dan membeli Nordsjælland pada tahun 2015. Baru-baru ini telah diperluas ke Mesir, di mana ia membangun sebuah akademi, berkat kemitraan dengan keluarga Mansour.

Manifesto RTD menyatakan bahwa jika kondisi untuk berkembang diatur dengan benar dan pengembangan karakter diprioritaskan, setiap orang dapat berjuang untuk menjadi yang terbaik, terlepas dari latar belakang mereka. Sepak bola adalah kendaraan untuk perubahan yang ingin dilihatnya di dunia. Visinya memadukan hasil pendidikan dan pengembangan sepak bola dengan keseimbangan yang nyata.

FC Nordsjælland menikmati kemenangan bulan lalu melawan Brøndby di Right to Dream Park. Foto: Lars Ronbog/FrontzoneSport/Getty Images

Kesempatan mengenal Tom Vernon, pendiri visioner Right to Dream, membawa saya dan empat teman ke Ghana tahun lalu. Lebih dari 20 tahun sebelumnya Tom yang berusia 19 tahun telah melakukan perjalanan ke Ghana untuk mencari petualangan dan bekerja sebagai asisten pelatih di Hearts of Oak di Liga Utama Ghana. Dia tinggal di pinggiran distrik Nima di Accra, di mana dia berteman dengan pesepakbola muda dengan impian besar tetapi tidak memiliki tim untuk bermain. Tom dan istrinya yang sama visioner dan ulet, Helen, terinspirasi oleh pemuda ini untuk memulai tim lokal. Ketika mereka melihat bahwa banyak anak menghadapi tantangan dalam mengakses semua kebutuhan mereka sebagai atlet pelajar, mereka membuka rumah mereka untuk 16 pemuda dan mulai menyulap tugas profesional mereka dengan akademi dan sekolah darurat baru mereka.

Apa yang paling luar biasa bukan hanya altruisme yang mengejutkan dalam cerita awal Tom dan Helen tetapi fakta bahwa dari 16 anak itu, lima berakhir dengan beasiswa ke perguruan tinggi divisi satu AS, enam menerima kontrak profesional di Eropa, dua bermain untuk Ghana dan sebagian besar tetap terhubung dengan apa yang menjadi kisah Hak untuk Bermimpi. Lulusan baru-baru ini termasuk Mohammed Kudus di Ajax, Kamaldeen Sulemana di Southampton dan Kathrine Kühl, salah satu pemain wanita muda dengan peringkat tertinggi di dunia, yang pindah ke Arsenal pada bulan Januari.

Katherine Kühl beraksi untuk Arsenal melawan Manchester City pada bulan Februari
Katherine Kühl beraksi untuk Arsenal melawan Manchester City pada bulan Februari. Foto: NurPhoto/Getty Images

Kami juga mendapat hak istimewa untuk menghabiskan waktu di Ghana bersama Dr Pippa Grange. Pippa keluar dari RTD pada akhir tahun 2022 tetapi berperan penting dalam membantu Tom mengartikulasikan visi evolusi budaya mereka untuk mendukung rencana pertumbuhan ambisius mereka. Pippa, seorang psikolog olahraga terkenal di dunia dengan pengalaman puluhan tahun, dikreditkan dengan membantu Gareth Southgate menciptakan budaya baru “keamanan psikologis” di tim pria Inggris dan itu agak tidak nyata saat kami bertemu di bawah naungan 600 tahun. – pohon baobab tua dalam cuaca 32C yang kalimat pembuka Pippa adalah: “Identitas kita terbentuk di tempat, lanskap, dan sejarah.”

Interpretasinya tentang biogeografi dan psikologi ekologi adalah pengingat penting akan tempat kita dalam sistem alam. Ajarannya bertentangan dengan narasi kemajuan individualistis dan linier yang cenderung kita tuju di dunia industri. Kami membahas bagaimana ide dari Charles Darwin tentang “tepian kehidupan yang kusut” dapat digunakan untuk memikirkan tempat kita di alam. Bagaimana mengenali dan merangkul kerumitan dan kekacauan hidup akan membantu kita lebih terbuka terhadap tantangan regenerasi dan ketahanan.

Tom Vernon, pemilik Nordsjælland dan pendiri Right to Dream, foto tahun 2020.
Tom Vernon, pemilik Nordsjælland dan pendiri Right to Dream, foto tahun 2020. Foto: Lars Ronbog/FrontzoneSport/Getty Images

Dengan Right to Dream, anak-anak mendapatkan kesempatan untuk memenuhi potensi pendidikan dan olahraga mereka, terlepas dari posisi awal mereka dalam hidup. Saya mengobrol dengan Tom tentang tantangan meningkatkan mobilitas sosial semacam itu di seluruh domain multikultural dan dia sangat bijaksana dan terbuka terhadap tantangan model internasional mereka.

Fondasinya kuat. Saya belum pernah berada di lembaga pendidikan yang begitu penuh dengan jiwa, cinta dan kegembiraan. Di ruang makan bersama di luar ruangan, kami berbagi makan siang dengan anak-anak, terutama anak-anak berusia 11 tahun dari Ghana dan Pantai Gading, yang bertanya tentang diri kami dan rumah kami. Mereka baru saja menyelesaikan kelas tentang etika dan karakter sebelum pergi ke lapangan dan mendemonstrasikan bagaimana praktik dan perjuangan untuk menjadi yang terbaik adalah standar di sana. Yang penting, anak laki-laki dan perempuan berlatih bersama dan tidak dapat dibedakan dalam keterampilan dan kemampuan mereka.

lewati promosi buletin sebelumnya

Bukan hanya siswa yang luar biasa. Saya memiliki percakapan yang menonjol dengan salah satu guru paling alami yang pernah saya temui. Folayemi Brown berusia awal 20-an dan bersemangat serta mengasyikkan saat dia berbicara. Lebih dari 6 kaki, mantan DJ dan koki ini berasal dari London selatan. “Yemi” adalah pelatih yang dilatih UEFA dan seorang guru bahasa Inggris dan dia membuat saya terpesona saat kami mengobrol tentang kecintaan kami pada karya Yaa Gyasi, Benjamin Zephaniah dan Simon Armitage langsung setelah sesi pelatihan. Dia adalah salah satu dari banyak pemimpin brilian yang kami temui selama empat hari kami. Para polymath yang mengisi organisasi ini adalah guru alam untuk dunia dengan kompleksitas yang hampir tak terbatas.

Hubungan dengan Tom, entah bagaimana, entah bagaimana membuktikan semua yang dikatakan Pippa. Betapa berkelok-kelok, berantakan, dan kebetulan hidup jika Anda membuka pikiran dan hati Anda untuk itu dan mengapa saya menemukan diri saya dengan teman-teman baru di Denmark dan Afrika. Bank kehidupan Darwin yang kusut tampak kongruen, intuitif, dan sepenuhnya jelas. Right to Dream unik dalam sepak bola dan saya belum pernah melihat organisasi dengan tujuan dan semangat seperti itu pada intinya: sebuah model yang memprioritaskan anak muda untuk mewujudkan impian mereka dan memenuhi potensi mereka di sepak bola atau di tempat lain.

Tampaknya jauh dari motivasi beberapa agen dan pabrik sepak bola yang saya temui di Inggris, di mana permainan tampaknya berputar di sekitar keuangan. Saat kami mulai mengeksplorasi potensi penuh Grimsby Town FC, saya yakin bahwa sepak bola memiliki peluang untuk menjadi lebih dari sekarang. Tom dan RTD adalah inspirasi bagi siapa pun yang mencoba melakukan sesuatu secara berbeda dan saya berharap impian mereka akan gelar Superliga terpenuhi. Either way orang akan mendengar lebih banyak tentang mereka selama beberapa tahun mendatang.

Jason Stockwood adalah ketua Grimsby Town