Alex Sanderson dari Sale: ‘Orang-orang telah berkorban banyak untuk menjadikan ini spesial’ | Penjualan | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

MKebanyakan orang akan memberi tahu Anda bahwa menang adalah segalanya di final besar. Ada sedikit ruang untuk nuansa latar belakang di papan skor atau di buku rekor. Namun, kadang-kadang, ada pengecualian langka dan tahun ini Liga Utama final bisa dibilang salah satunya. “Apa yang telah kami bangun penting,” tegas Alex Sanderson, bersandar di dinding luar pusat pelatihan Sale Sharks minggu ini. “Banyak orang telah berkorban banyak untuk menjadikan ini spesial, penting, dan abadi. Itulah kuncinya.”

Sanderson yang berusia 43 tahun sama kompetitifnya dengan siapa pun, jika tidak lebih. Dia tidak menyarankan dari jarak jauh Penjualan bersikap ambivalen tentang mengalahkan Saracen dalam apa yang menjanjikan konfrontasi kecepatan penuh. Namun terkadang hidup benar-benar tentang perjalanan sebagai tujuan. Sanderson’s Sharks sedang dalam perang spiritual yang tidak akan hanya ditentukan oleh hasil grand final Twickenham pertama mereka dalam 17 tahun.

Karena sejak Sanderson pulang ke klub lamanya lebih dari dua tahun lalu, dia memimpin sesuatu yang lebih penting. Kelahiran kembali? Kebangkitan kembali? Di bawah bendera “Northern Rugby Matters”, Sale berkomitmen penuh untuk menghidupkan kembali wilayah yang tidak selalu menerima cinta yang adil dari permainan mandarin yang berbasis di selatan.

Sanderson, di atas segalanya, berusaha membangun klub yang benar-benar peduli. Tidak hanya tentang kemenangan tetapi tentang satu sama lain. Antara lain, klub telah meminta nasihat dari ahli neuropsikolog terkemuka tentang kekuatan kebersamaan dan telah memasang “mind gym” di lokasi untuk membantu para pemain menjadi lebih tangguh secara mental. Individu didorong untuk berbicara secara bebas dan terbuka. Sanderson bahkan pergi hiking bersama Manu Tuilagi untuk membantu pusat Inggris merasa diperhatikan dan mengakar di komunitas lokalnya. Bisakah tim olahraga profesional menyerupai komune zaman baru? Sale tampaknya akan mencobanya.

Prinsip utamanya sangat sederhana: pemain yang bahagia, positif, dan tidak egois akan tampil lebih baik. Ini adalah variasi pada lingkungan yang Sanderson bantu ciptakan selama 17 tahun bertugas di Saracen, di mana penekanannya (selain masalah batas gaji) adalah menciptakan kenangan indah sekaligus mengumpulkan trofi. “Bagian paling menarik dari peran saya adalah untuk terus mendapatkan tujuan bersama dan melihat melampaui imbalan materi yang jelas untuk menang,” kata Sanderson. “Itu pasti tentang sesuatu yang lebih besar.”

Alex Sanderson, asisten pelatih Saracen saat itu, dihujani bir setelah final Liga Utama 2018. Foto: Matt Impey/Shutterstock

Setelah terpaksa pensiun dari bermain karena cedera pada usia 26 tahun, Sanderson selalu berjanji pada dirinya sendiri bahwa jika dia pernah menjadi pelatih, dia tidak akan mengikuti kawanan. “Saya berkata pada diri saya sendiri: ‘Benar, jika saya mendapat kesempatan, saya ingin melakukannya dengan cara ini.’ Karena apa ruginya aku? Jika saya tidak mendapatkan kepuasan dari pembinaan, saya hanya akan hidup bahagia melakukan sesuatu yang lain.

“Pelatihan pada awalnya bukanlah apa yang saya pikir akan saya lakukan. Saya memiliki peluang lain yang lebih menguntungkan – tetapi menurut saya tidak ada peluang yang lebih berharga. Kakak saya bekerja di Kota, mengendarai Porsche dan memiliki kolam renang. Saya berada di townhouse tahun 1960-an di Knutsford dengan lantai bawah yang perlu diubah. Ada cara yang lebih mudah untuk menghasilkan uang tetapi dia agak iri dengan situasi yang saya alami.”

Kadang-kadang itu tidak mudah, terutama akhir-akhir ini. Detailnya sensitif tetapi, cukup untuk mengatakan, Sanderson telah berurusan dengan beberapa gangguan keluarga yang serius akhir-akhir ini. Bahkan sekarang, dengan Sale yang finis kedua di tabel musim reguler, pria yang berpotensi menjadi pelatih kepala Inggris berikutnya memilih untuk tidak merencanakan kariernya terlalu jauh ke depan. “Setiap musim – dan saya akan bertanya pada diri saya lagi setelah ini – saya bertanya pada diri sendiri: ‘Apakah itu layak?’ Dibutuhkan begitu banyak dari Anda dan begitu banyak waktu jauh dari keluarga Anda. Anda merasa Anda menginspirasi orang tetapi waktunya habis, setiap akhir pekan. Saat ini rasanya semuanya sepadan, tetapi saya masih menggunakan roda hamster.

“Saya pikir setiap orang perlu melihat kehidupan mereka secara umum dan berkata: ‘Apakah kamu bahagia?’ Bagi saya selalu ada periode refleksi dan dekompresi sebelum saya menguatkan diri untuk melangkah lagi. Anda tidak bisa setengah hati. Bahkan konsentrasi 99% sama dengan kegagalan 100%. 1% dari tidak sepenuhnya di dalamnya adalah kejatuhan Anda sebagai pelatih.

lewati promosi buletin sebelumnya

Konsentrasi, karenanya, telah menjadi kata kunci utama di kamp Penjualan sepanjang minggu. Itu adalah pesan kuncinya disampaikan oleh Sir Alex Ferguson ketika dia berbicara kepada pasukan pada hari Selasa. “Kami memiliki telepon merah khusus Man United, seperti Batphone, di sudut kantor untuk keadaan darurat,” canda Sanderson – tetapi, sampai sekarang, Pep Guardiola yang mengejar treble belum didekati. “Banyak pemain Blues di sini, jadi saya yakin mereka akan senang untuk memasukkannya, tetapi dunia kita adalah dunia yang jarang bertabrakan.” Apa yang paling dekat mereka datang untuk berpotongan? “Beberapa anak laki-laki berlarian di sekitar tempat latihan mereka, berusaha untuk tidak tersengat listrik oleh pagar mereka.”

Selain bercanda, Sale perlu menghilangkan sedikit pun rasa rendah diri untuk mengalahkan tim pengalaman Sarries. Sanderson, bagaimanapun, merasakan para pemain mudanya sekarang mulai menyadari apa yang bisa mereka lakukan. “Tidak ada yang benar-benar percaya pada mereka dan melihat potensi mereka. Percaya pada anak muda dengan bakat Joe Carpenter, Tom Roebuck dan Arron Reed tidaklah sulit. Setiap hari saya memberi tahu mereka apa yang saya pikirkan – yaitu bahwa orang-orang ini sebaik apa pun di luar sana. Saya pikir mereka semua bersaing untuk mendapatkan tempat internasional.”

Dan saat dia berkeliaran di touchline – dia menemukan dia memiliki perasaan yang lebih baik untuk alur permainan di level lapangan daripada di kotak pelatihan yang tertutup – Sanderson tidak akan membiarkan masa lalu Saracen menghalangi masa depan Sale yang cerah. “Saya masih memiliki kasih sayang yang mendalam untuk mereka dan itu memacu saya untuk ingin menang lebih banyak lagi. Mereka adalah orang-orang yang paling ingin Anda kalahkan, bukan? Orang-orang yang kamu cintai.”

Namun yang terpenting, dia berharap Hiu akan mendapatkan teman baru di luar jantung utara mereka sendiri. “Kami tidak akan pergi ke sana mencoba untuk tidak kalah. Itu bisa menjadi belter di banyak tingkatan. Apakah kita mampu, melalui itu semua, untuk mempertahankan intensitas emosi yang konsisten selama 80 menit? Pada tahap musim ini, karakterlah yang muncul.” Meski Sale berada di urutan kedua, kisah mereka yang menyenangkan semakin membangkitkan semangat.