Wendell Sailor mengungkapkan bagaimana dia hampir mati dalam perjalanan ke Bali selama hari-harinya di NRL bersama Brisbane Broncos | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Footy Great Wendell Sailor mengungkapkan bagaimana dia hampir MENINGGAL dalam perjalanan anak laki-laki yang salah ke Bali selama hari-hari NRL-nya dengan Brisbane Broncos

  • Berbicara tentang tahun yang tak terlupakan di tahun 2000
  • Telah memenangkan gelar dengan Broncos dan menjadi raja dunia
  • Semua menjadi buruk dengan sangat cepat setelah mabuk malam

Mantan dual-internasional NRL Dan Walabi bintang Wendell Sailor telah mengungkapkan hari ketika dia menatap wajah maut dalam perjalanan anak laki-laki ke Bali.

Berbicara tentang Jam Sibuk Triple M dengan Wendell Sailor, Candice Warner dan Jude Bolton, mantan bintang footy ini mengenang saat dia bepergian ke Indonesia dengan kemenangan premiership Brisbane Rekan setim Broncos.

‘Izinkan saya memberi tahu Anda, pada tahun 2000 itu adalah perjalanan Bali yang sangat bagus. Skuad Broncos 2000 setelah kami memenangkan grand final dan sebelum Piala Dunia,’ katanya.

‘Jika kita berpikir kita adalah raja dunia, bayangkan apa yang saya pikirkan.

Bolton bertanya: ‘Dengan cepat berubah menjadi episode di luar negeri?’

Sailor berada di puncak kekuatannya pada tahun 2000 dan mengira dia antipeluru setelah memenangkan premiership NRL dengan Brisbane Broncos

Berbicara tentang Jam Sibuk Triple M¿s dengan Wendell Sailor, Candice Warner dan Jude Bolton, Sailor mengungkapkan bahwa dia mengetahui di Bali bahwa dia jelas tidak tahan peluru.

Berbicara tentang Jam Sibuk Triple M dengan Wendell Sailor, Candice Warner dan Jude Bolton, Sailor mengungkapkan bahwa dia mengetahui di Bali bahwa dia pasti tidak tahan peluru.

Saat ketiganya tertawa, Sailor mulai merinci petualangan mabuk yang dilakukan para pemain untuk merayakan gelar NRL mereka.

‘Jadi kami menghabiskan tiga atau empat hari di p ***, kami tidak banyak tidur, saya sekamar dengan Lote Tuquiri, itu luar biasa,’ katanya.

‘Kami menginap di Hard Rock Café. Bagaimanapun, kita berada di klub malam yang berubah menjadi klub siang hari. ‘Ini sekitar jam enam pagi dan aku berjalan keluar dengan anak laki-laki. Ada Ben Ikin, Darren Lockyer [and myself].’

Membutuhkan tumpangan kembali ke akomodasi mereka, para pemain menyarankan untuk mendapatkan tuk-tuk, taksi kecil beroda tiga karena kemampuan mereka untuk menavigasi melalui daerah perkotaan yang padat dan jalan-jalan sempit.

Tapi Sailor memiliki desain yang lebih megah.

‘Sobat, kita tidak mendapatkan tuk-tuk. Saya bilang anak laki-laki, serahkan pada saya,’ katanya.

‘Saya melihat Mercedes ini di sana. Saya berkata: “Oi sobat, apakah kamu tahu siapa kami? Ayo sobat, bawa kami”.

‘Jadi pria yang berdiri di sebelah Mercedes ini melihat ke arahku dan berkata ‘apa?’.

‘ Saya berkata: “Anda mendengar saya sobat”.

‘Saat dia berjalan, dia menodongkan pistol tepat ke kepalaku.

‘Dan pada tahap ini dapatkah saya memberi tahu Anda, saya mungkin telah mabuk selama empat hari tetapi saya sadar dengan cepat.’

Sailor akan bermain untuk Australia di Piala Dunia setelah perjalanan Bali yang terkenal dan tidak pernah kembali ke tujuan liburan Indonesia sejak itu.

Sailor akan bermain untuk Australia di Piala Dunia setelah perjalanan Bali yang terkenal dan tidak pernah kembali ke tujuan liburan Indonesia sejak itu.

Sailor juga merupakan pemain bintang untuk Queensland Maroons bersama rekan setimnya di Broncos Darren Lockyer, Ben Ikin dan Lote Tuquiri yang juga melakukan perjalanan ke Bali untuk perjalanan putra

Sailor juga merupakan pemain bintang untuk Queensland Maroons bersama rekan setimnya di Broncos Darren Lockyer, Ben Ikin dan Lote Tuquiri yang juga melakukan perjalanan ke Bali untuk perjalanan putra

Warner dan Bolton tidak dapat memutuskan apakah akan tertawa atau terkesiap mendengar pengungkapan itu.

Untungnya Ikin, yang baru-baru ini mengundurkan diri dari perannya di Broncos untuk menjadi kepala eksekutif Liga Rugbi Queensland, memiliki bakat mengobrol di usia yang sangat muda.

“Ben Ikin masuk dan pergi sobat, sobat, maaf sobat kami dari luar negeri, tidak bermaksud untuk tidak menghormatimu,” kata Sailor.

‘Kawan, bolehkah aku memberitahumu, aku belum pernah kembali ke Bali sejak itu.

‘Jadi ketika Anda berada di luar negeri, hormati saja budaya dan negaranya.