Tahun kesempatan menanti Katie Boulter meski kalah dari Elena Rybakina | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Katie Boulter meninggalkan Centre Court pada Sabtu malam setelah mengalami tingkat ketidaknyamanan yang terpaksa dialami banyak orang lain selama setahun terakhir kemunculan Elena Rybakina.

Tekanan yang diberikan Rybakina pada Boulter sepanjang 57 menitnya di lapangan sangat besar. Servisnya kejam, tepat, dan tidak dapat diganggu gugat. Bola melesat dari senarnya saat dia melakukan pukulan forehand dan backhand. Bahkan pada akhirnya, ketika tampaknya jelas tidak akan ada jalan kembali, Rybakina tidak melepaskannya, mematahkan servis pada penutupan. Dia pergi dengan pernyataan kemenangan saat mempertahankan gelarnya semakin meningkat.

Sementara kekalahan Boulter melawan Rybakina mengilustrasikan kesenjangan antara dirinya dan yang terbaik, itu seharusnya tidak meredupkan kepuasan musim lapangan rumput yang luar biasa bagi petenis Inggris itu.

Membangun kembali posisinya di dalam 100 besar setelah tersingkir pada tahun 2019 karena patah tulang punggung telah terbukti menjadi salah satu tantangan terbesar dalam karir Boulter, karena dia telah berjuang melalui cedera dan ketidakkonsistenan di acara tingkat rendah. . Akhirnya, selama musim rumput ini, dia telah mencapainya. Dengan gelarnya di Nottingham dan putaran ketiga Wimbledon kedua berturut-turut, petenis berusia 26 tahun itu akan naik dari peringkatnya dari No 125 sebelum musim lapangan rumput ke No 71, untuk sementara.

Cara dia mencapai terobosan ini sangat penting. Boulter mengalahkan enam pemain 100 teratas selama musim lapangan rumput tahun lalu, termasuk Karolina Pliskova, yang saat itu menduduki peringkat 7, dalam beberapa minggu berturut-turut. Tahun ini, bagaimanapun, kemenangan 100 besar pertamanya sepanjang musim datang padanya putaran kedua menang melawan No 99, Viktoriya Tomova.

Selama larinya di Nottingham, Boulter tidak menghadapi satu pun pemain yang berada di peringkat 130 Besar dan empat dari lima lawannya adalah orang Inggris. Tetapi kesuksesan dalam tenis sering kali bergantung pada pengambilan peluang, mengalahkan lawan yang lebih lemah, dan menangani tekanan yang datang dari pertemuan seperti itu. Boulter tampil sangat baik di final WTA pertamanya. Kemudian, dalam dirinya yang pertama Wimbledon sebagai Inggris No 1, dia menangani dua lawan berperingkat lebih rendah dengan otoritas.

Pukulan ground Katie Boulter memiliki kekuatan yang besar, tetapi dia perlu berupaya membuatnya kurang linier, datar, dan dapat diprediksi. Foto: Shaun Brooks/Action Plus/Shutterstock

Alih-alih memainkan pertandingan ITF dan sesekali babak kualifikasi WTA, seperti yang dia lakukan tahun lalu, peringkat Boulter akan memungkinkannya untuk melangkah ke Tur WTA dan bersaing dalam undian utama setiap minggu untuk mendapatkan poin dan hadiah yang lebih besar. Dia akan menghadapi intensitas bermain melawan pemain top minggu demi minggu, tetapi juga akan ada lebih banyak kesempatan.

Setelah berjuang dengan cedera selama sebagian besar tahun lalu, Boulter memainkan jadwal terbatas setelah Wimbledon, yang berarti bahwa meskipun dia naik ke peringkat tertinggi dalam karirnya di No. 71, dia masih memiliki ruang besar untuk berkembang. Dari 862 poin yang dia miliki setelah acara ini, Boulter hanya memiliki 119 poin untuk dipertahankan selama sisa tahun ini. 50 Teratas harus menjadi tujuan logis berikutnya.

“Ini adalah kesempatan yang sangat bagus bagi saya untuk terus meningkatkan peringkat saya dan benar-benar membuat pernyataan dan memainkan lebih banyak pertandingan seperti hari ini,” katanya. “Itu adalah pertandingan yang ingin saya mainkan. Saya ingin bersaing dengan yang terbaik di dunia, dan saya harus melakukannya minggu demi minggu.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Lebih dari segalanya, tujuan Boulter adalah menjadi pemain yang dapat bersaing di level tertinggi sepanjang tahun, di berbagai permukaan dan kondisi. Kemampuannya tak terbantahkan. Servis dan forehandnya cukup kuat sehingga dia dapat bertahan dengan sebagian besar top 100, yang telah dia tunjukkan dalam banyak kesempatan, tetapi masih ada ruang yang signifikan untuk ditingkatkan bersama pelatihnya, Biljana Veselinovic.

Terlepas dari kekuatan pukulannya, pukulan itu seringkali terlalu linier, datar, dan dapat diprediksi. Seperti yang diilustrasikan oleh striker bola hebat seperti Rybakina, yang dapat membuka pertahanan terbaik di dunia, bersaing di level tertinggi akan membutuhkannya untuk menyerang dengan kecerdasan dan kemampuan beradaptasi, dengan sabar membangun poin dan membuka lapangan dengan lebar.

Sejauh ini dalam karirnya, kesuksesan Boulter terlalu bergantung pada keadaannya. Bermain di depan penonton tuan rumah yang suportif di atas rumput atau lapangan dalam ruangan yang lebih cepat di Billie Jean King Cup selalu memberinya kesempatan untuk meraih kesempatan besar dan tampil sebaik mungkin. Tapi ada 40 minggu lagi di musim tenis ketika dia akan mencoba menghasilkan level tenis yang sama. Bulan-bulan mendatang akan mengungkapkan lebih banyak tentang dia.