Sevilla v Manchester United: Perempat final Liga Europa, leg kedua – langsung | Liga Eropa | KoranPrioritas.com

oleh -10 views

Peristiwa penting

19 menit: Ocampos melakukan umpan silang dari kanan. Dalot tepat di sebelahnya. Bola memotong tangan Dalot dan keluar menjadi sepak pojok … tapi sekali lagi wasit dan hakim garis memberikan angka pada tuan rumah. Mereka tidak mendapatkan sepak pojok atau penalti (yang terakhir akan sangat keras karena kedekatan) dan itu hanya tendangan gawang. Hati yang bersatu akan ada di mulut sebentar di sana.

17 menit: Umpan panjang di tengah menyebabkan lebih banyak kebingungan antara De Gea dan Maguire. Mantan ras keluar dari kotaknya berniat untuk membersihkan; yang terakhir mengait dengan biaya lemparan. Serangan Sevilla gagal setelah itu, tetapi United tidak bisa terus seperti ini, atau tidak akan lama sebelum gol lain tercipta.

16 menit: Antony hares di kanan dan memenangkan tendangan bebas dari Acuna, yang melakukan handball saat mencoba menghentikan bola keluar menjadi sepak pojok. Pengiriman Eriksen tidak menyebabkan Sevilla masalah apapun.

15 menit: Sevilla ping bola di sekitar. Rakitic mencoba untuk memainkan Ocampos di sisi kiri dalam, hanya untuk dipotong dari belakang oleh Wan-Bissaka. Tidak perlu untuk tantangan itu, dan ini adalah tendangan bebas dalam posisi yang sangat berbahaya … tapi United lolos begitu saja, Rakitic melesat tanpa sadar ke dinding.

14 menit: Di BT Sport, rekan komentator Robbie Savage menyalahkan De Gea sebagai penyebab terbanyak. “Di dunia apa Anda bermain di bagian tengah Anda, yang posisi tubuhnya salah, dikelilingi oleh pemain?” Wan-Bissaka melebar adalah pilihan yang lebih baik, sarannya. Sulit untuk berdebat.

12 menit: Rakitic menyalurkan batinnya David Beckham, mengirim bola dari tengah melewati kepala De Gea dan masuk ke gawang. Tapi itu tidak akan dihitung. Peluit sudah berbunyi, Antony telah kehilangan kepemilikan terlalu kuat. United, bagaimanapun, tiba-tiba melihat ke seluruh toko.

10 menit: Tidak tahu mengapa De Gea melakukan umpan berbahaya di tengah. Maguire langsung ditempatkan di tempat, dan gagal secara mengejutkan karena salah kendali. Kegagalan total. Penyelesaian yang keren dari En-Nesyri.

SASARAN! Sevilla 1-0 Manchester United (En-Nesyri 8); ag 3-2

Serikat memukul catatan gelandangan di sini baik-baik saja. De Gea bermain untuk Maguire, yang dengan cepat dikelilingi oleh Lamela dan En-Nesyri. Blok pertama, yang terakhir mengambil pantulan, membuka tubuhnya, dan masuk ke kiri bawah. Sederhana seperti itu. Benar-benar kesalahan yang fatal oleh kiper dan bek tengah.

Youssef En-Nesyri melakukan selebrasi di depan pendukung tuan rumah. Foto: Paul Childs/Action Images/Reuters
Harry Maguire memberikan bola di tepi kotak dan Youssef En-Nesyri menerkam untuk membuka skor bagi Sevilla.
Harry Maguire memberikan bola di tepi kotak dan Youssef En-Nesyri menerkam untuk membuka skor bagi Sevilla. Foto: Paul Childs/Action Images/Reuters

7 menit: Pers bersatu Sevilla kembali, tapi tim tuan rumah memegang bentuk perusahaan. Antony mencoba mengalihkan permainan dari kanan ke kiri, tetapi operan menyapunya menghindari Sancho dan melayang ke tribun. Inilah Justin Kavanagh: “Otobiog terbaru Bono adalah Menyerah. Rilis terakhir Antony (sebelumnya Antony and the Johnsons) disebut Keputusasan. Membaca daun teh musik yang satu ini menunjukkan banyak nada gelandangan di depan malam ini.

5 menit: Eriksen mengayunkan tendangan bebas ke dalam mixer. Bono meninjunya dengan jelas, sejauh enam yard, tanpa tekanan apa pun. Aneh bahwa tidak ada orang berbaju merah yang bereaksi terhadap pengiriman yang berbahaya.

4 menit: Bahu Marcao mendobrak Sabitzer dengan penuh semangat sehingga gelandang United itu terbang ke kursi ruang istirahat. Dia membutuhkan sedikit perhatian. Maguire tidak senang dengan tantangan tersebut, yang memiliki peringkat nol yang tidak masuk akal, dan memberi tahu wasit sebanyak itu. Tidak ada pemesanan, meskipun.

2 menit: Izin yang diretas Bono langsung ke Eriksen, yang menempatkan Sancho di kiri. Sancho memiliki pilihan, tetapi menggulirkan bola untuk tendangan gawang, karena salah membaca lari Martial.

1 menit: Sevilla berada di kaki depan segera, Rakitic mengemudi di kiri dan memenangkan tendangan sudut dari Wan-Bissaka. Tim tuan rumah tidak mendapatkan hadiahnya, wasit salah memberi isyarat tendangan gawang. Rakitic tidak senang.

United mendapatkan bola menggelinding. Kebisingan, kebisingan! “Saya tidak peduli siapa yang benar-benar menang,” Charles Antaki memulai, “tetapi jika hadiahnya jatuh ke nama stadion dengan font terbaik, maka tulisan Hispano-Art Deco Sevilla mengalahkan ‘Old Trafford’ tua yang membosankan dengan satu mil estetika. Mungkin gunakan itu sebagai pengganti adu penalti?”

Tim keluar! Olahraga Sevilla berwarna putih dengan lis merah. Manchester United kenakan perlengkapan pilihan pertama mereka juga… nyaris, sebanyak kemeja merah dipasangkan dengan celana pendek hitam malam ini. Ramón Sánchez-Pizjuán memberikan atmosfer yang cukup, seperti yang Anda harapkan pada malam Eropa yang nyaman menjelang akhir musim bisnis. Kami akan berangkat beberapa menit lagi, tapi sementara itu, ini kiriman dari stadion atas izin Niall O’Keeffe. “Ambil tempat dudukku lebih awal. Tidak bisa mendapatkan tiket tandang jadi tetap diam di antara para penggemar Sevilla. Relatif. Ini 25 derajat celcius yang harus membantu tim tuan rumah. Semoga United menang dan Martial menampilkan performa epik di stadion kandang klub tempat dia dipinjamkan.”

Ten Hag juga merujuk pada segelintir botol yang jatuh dari atap pelatih United saat berhenti di Estadio Ramón Sánchez-Pizjuán malam ini. “Saya suka itu! Saya menjadi lebih lapar dan termotivasi. Anda tahu sesuatu sedang terjadi. Sebuah perkelahian. Itu yang Anda inginkan sebagai tim dan pemain.”

Menggelar karpet merah, ala Sevilla.
Menggelar karpet merah, ala Sevilla. Foto: Paul Childs/Action Images/Reuters

Erik ten Hag berbicara kepada BT Sport. “Jika 90 menit atau 120 menit kita harus sampai di sana … kita harus memainkan sepakbola terbaik kita … tidak ada yang berhak bermain, Anda harus pantas mendapatkannya dan sekarang mereka memiliki kesempatan untuk mendapatkannya … semua orang dalam ritme … beberapa pemain keluar dan beberapa mengambil alih dan ini adalah kesempatan besar bagi mereka … kami harus menyesuaikan tim karena cedera dan skorsing … kami harus mengalahkan lawan yang tangguh malam ini … mereka lebih seperti tim Inggris daripada tim Spanyol … Saya tenang dan tenang dengan semua orang yang saya bawa karena kami memiliki skuad yang kuat … masih ada enam minggu lagi, berikan semua yang Anda miliki, lalu Anda dapat mengumpulkan trofi … hanya itu yang Anda inginkan di bagian ini Musim ini, di posisi ini… ini semua tentang trofi… sekarang kami harus menyelesaikannya.”

Sevilla melakukan tiga perubahan pada starting XI yang dikirim pekan lalu di Old Trafford. Jesus Navas, Loic Bade dan Youssef En-Nesyri masuk menggantikan Oliver Torres dan Tanguy Nianzou, yang turun ke bangku cadangan, dan Gonzalo Montiel yang diskors.

Manchester United membuat empat perubahan pada susunan pemain mereka dari leg pertama. Tiga di antaranya dipaksakan, dengan Bruno Fernandes diskors, dan Raphael Varane serta Lisandro Martinez cedera; mereka digantikan oleh Christian Eriksen, Harry Maguire dan Victor Lindelof. Sementara di bek kiri Diogo Dalot menggantikan Tyrell Malacia yang turun ke bangku cadangan, dan Marcus Rashford kembali dari cedera tetapi tidak menjadi starter.

Tim

Sevilla: Bono, Navas, Bade, Marcao, Acuna, Gudelj, Fernando, Ocampos, Rakitic, Lamela, En-Nesyri.
Cadangan: Dmitrovic, Flores, Telles, Rekik, Suso, Mir, Nianzou, Torres, Gomez, Gil.

Manchester United: De Gea, Wan-Bissaka, Maguire, Lindelof, Dalot, Eriksen, Casemiro, Sabitzer, Antony, Martial, Sancho.
Cadangan: Butland, Vitek, Rashford, Malaysia, Fred, Shaw, Weghorst, Pellistri, Elanga, Iqbal.

Wasit: Artur Dias (Portugal)

Pembukaan

Ada cara untuk membuang keunggulan dua gol, dan ada cara untuk membuang keunggulan dua gol… dan upaya Manchester United melawan Sevilla pekan lalu adalah doozy.

Lebih baik mengingat prestasi mencetak gol Marcel Sabitzer daripada kejenakaan selanjutnya dari Tyrell Malacia dan Harry Maguire. Pemain Austria itu mencetak gol dua kali lebih awal, saat United mengancam untuk mengambil imbang Sevilla dalam waktu singkat. Tapi Spanyol adalah master masa lalu di turnamen ini, setelah memenangkan rekor enam kali, dan menggali sebelum memaksa perubahan momentum. Dan sekarang lihat: semuanya seimbang hampir sempurna untuk leg kedua yang menderu-deru. Semifinal melawan Juventus atau Sporting CP menanti pemenangnya. Kick off jam 9 malam di Seville, jam 8 malam BST. Sudah aktif!