Sevilla menghadapi ‘final terberat Liga Europa’ setelah musim yang bermasalah | Liga Eropa | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

“Atim lain akan melepaskannya, ”kata Pepe Castro, tetapi Klub Futbol Sevilla bukanlah tim lain, tidak dalam hal Liga Eropa. Bukan hanya mereka telah menemukan cara melewati Manchester United dan Juventus, “klub yang memiliki anggaran empat kali lipat dari kami”, untuk mencapai final Liga Europa ketujuh mereka yang begitu luar biasa, menurut presiden klub, atau bahkan mereka memiliki melakukannya di musim terburuk mereka selama 20 tahun, di mana mereka memiliki tiga manajer dan berisiko degradasi. Itu adalah bahwa mereka bahkan mencoba.

Ketika José Luis Mendilibar mengambil alih sebagai pelatih pada bulan Maret, dia datang untuk misi penyelamatan, situasi di Sevilla sangat menyedihkan sehingga direktur olahraga bahkan tidak meninggalkan tempat kekalahan terakhir mereka sebelum menelepon. Sevilla tertinggal dua poin dari zona degradasi, kalah tiga kali dari empat pertandingan sebelumnya dan terpuruk. Mendilibar adalah lemparan dadu terakhir mereka, seorang pria yang telah memimpin lebih dari 400 pertandingan divisi satu selama karir yang berlangsung selama 27 tahun tetapi tidak di klub seperti ini; sebaliknya, katanya, dia telah menghabiskan karirnya “berjuang untuk hal-hal yang berbeda”. Bertahan hidup, kebanyakan.

Itulah sebabnya mereka menelepon, tapi itu bukan satu-satunya hal yang penting, meskipun seharusnya begitu. Mereka baru saja selamat dari pertarungan leg kedua dari PSV Eindhoven dan Fenerbahce di Liga Europa tetapi, dengan keadaan mereka saat ini, tidak mungkin mereka akan bertahan lebih lama lagi. Apalagi saat mereka kemudian diundi dengan Manchester United. Selain itu, situasi di dalam negeri sangat buruk sehingga banyak yang mengira mereka harus membuang Eropa, lebih merupakan penghalang daripada yang lainnya. “Sevilla tidak akan pernah bisa melakukan itu,” kata Castro.

Sevilla adalah Liga Europa, seluruh identitas mereka dibangun di sekitarnya, sesuatu yang hampir ajaib tentangnya. “Tidak ada yang menyukainya seperti kita,” kata mereka dengan senang hati. “Bagi kami, itu dibuat untuk mengukur, tempat di mana kami dapat melakukan hal-hal luar biasa, mengalahkan tim yang luar biasa, dan tidak hanya sekali, tetapi berulang kali,” kata Castro. “Semua orang yang datang ke sini diberi tahu tentang Liga Europa, tentang apa yang kami lakukan; mereka diberitahu bahwa ini adalah segalanya bagi kami, sesuatu yang kami rasa adalah milik kami.”

Itu termasuk Mendilibar. “Ada momen ketika Sevilla berada dalam kondisi buruk,” kata Castro. “Ketika kami berbicara dengannya, dia memberi tahu kami bahwa dia pikir dia memiliki penawar untuk memperbaiki posisi yang kami miliki. Hal-hal yang tidak baik di liga dan tim lain mana pun akan mengesampingkan Liga Europa karena kami berada di dekat dasar klasemen, melawan degradasi, tetapi Sevilla tidak pernah melakukan itu – dan sekarang lihat, kami berada di final lainnya. Ini adalah final tersulit yang pernah kami capai, karena datang di saat yang buruk tapi kami tidak akan meninggalkannya.

“Tentu saja kami memberi tahu Mendilibar itu, tetapi di Sevilla Anda tidak perlu memberi tahu dia karena Anda masuk ke ruang ganti dan semua piala ada di sana. Kitman, fisio, staf: mereka semua berbicara tentang apa artinya ini bagi kami. Para penggemar membicarakannya terus menerus. Kita semua berbicara tentang apa artinya bagi kita. Dia melihat bahwa itu adalah prioritas dan terlepas dari hasil di liga, kami selalu berusaha memenangkan Liga Europa.”

Érik Lamela dari Sevilla merayakan gol di perpanjangan waktu melawan Juventus di leg kedua semifinal mereka. Foto: Marcelo del Pozo/Reuters

Selain itu, mengapa memilih? Jika Mendilibar datang karena dia memiliki pengalaman yang sangat dibutuhkan dalam pertarungan yang dihadapi Sevilla, dia hanya memimpin dua pertandingan Eropa – di Piala Intertoto pada 2005, ketika tim Athletic Bilbao-nya disingkirkan oleh Cluj. Pertandingan Eropa pertamanya yang tepat adalah bulan lalu di Old Trafford, tempat yang belum pernah dia kunjungi. Besok malam hanya akan menjadi yang kelima. Di dalam negeri juga, segalanya membaik. Sangat tumpul, sekolah yang sangat tua, seorang pria yang mengatakan dia merasa seperti “brengsek” ketika orang-orang tiba-tiba mulai menemukannya, mereka telah kalah dua kali dalam 15 pertandingan di bawahnya.

“Dia memiliki banyak pengalaman tetapi memang benar dia lebih sering bersama tim yang lebih kecil dari Sevilla,” kata Castro. “Dia telah mengubah kami seperti kaus kaki, seperti yang kami katakan di Spanyol. Dia datang, dia memberi kami ketertiban, ketenangan, optimisme. Tim bermain dengan cara yang berbeda: lebih langsung, lebih menyerang, mereka tidak mengambil banyak resiko di belakang. Dia melakukan semua hal yang perlu kami lakukan mengingat posisi kami saat ini. Dia memberi tahu kami bahwa dia telah menonton dan mengatakan dia tahu. Kami tidak terkejut tapi kami bersyukur. Setelah bertahun-tahun, kesempatan di Sevilla ini adalah hadiah baginya – dan bagi kami juga, karena semua pengalaman dan kebijaksanaannya sekarang digunakan di sini, dan mudah-mudahan kami dapat mengatakan bahwa dia juga memenangkan Liga Europa bersama kami.”

Setelah awal yang buruk Sevilla memecat Julen Lopetegui, pelatih yang membuat mereka lolos ke Liga Champions tiga tahun berturut-turut, tetapi keadaan semakin memburuk di bawah Jorge Sampaoli. Kebingungan terekam paling baik pada saat Sampaoli mengirim selembar kertas dengan instruksi hanya untuk melihat Marcos Acuña, bek kiri, mengacaukannya dan membuangnya. “Bukan karena para pemain memiliki hubungan yang buruk dengannya secara pribadi; itu adalah sistemnya, ”klaim Castro. “Terus-menerus mencoba bermain dari belakang. Kami kebobolan banyak gol karena itu. Kami mengambil begitu banyak risiko; para pemain merasa tidak nyaman dengan sistem itu.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Disederhanakan, dipreteli, Sevilla berkembang di bawah Mendilibar, segera meninggalkan zona degradasi. Mereka maju di Eropa juga, bukan karena selalu mudah. Di Old Trafford, Mendilibar mengakui, mereka “bisa saja kebobolan empat”, tapi itu berakhir 2-2. “Ketika kami mendapatkan United dalam undian, kami pikir itu adalah nasib buruk: bukan hanya karena potensi ekonomi tetapi karena mereka telah mengalahkan Betis, Atlético, Real Sociedad, dan Barcelona,” kata Castro. “Ada kebanggaan ekstra dalam hal itu, menjadi satu-satunya tim yang bisa menjadi trofi kembali ke Spanyol. Ada tanggung jawab juga, tapi kami suka tanggung jawab itu.

“Ketika United mencetak dua gol di awal, saya berpikir bahwa jika mereka mendapatkan sepertiga atau keempat pertandingan berakhir. Tapi bukan itu masalahnya. Kami bermain sangat baik di babak kedua, dan bahkan bisa memenangkannya. Saya tahu bahwa di rumah dengan para penggemar kami, dengan sesuatu yang istimewa yang kami miliki, kami dapat mengalahkan tim yang hebat. Itu tidak hanya membuat mereka pingsan; itu menang 5-2.

Jadi, melalui Juventus, ke final ketujuh. Sevilla telah memenangkan semua final utama Eropa mereka; begitu juga dengan José Mourinho. “Jika dia memenangkan lima dari lima, kami memenangkan enam dari enam,” kata Castro. “Ini akan menjadi final yang hebat dan insya Allah pada akhirnya Sevilla membawa pulang medali perak. Sulit, kami telah mengalahkan empat tim yang sangat kuat. Ini bukan musim yang bagus tetapi Sevilla memiliki perasaan khusus untuk kompetisi ini, di mana kami berubah.”