Mirra Andreeva berterima kasih kepada teks Andy Murray atas kemenangan penting Prancis Terbuka | Prancis Terbuka 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Mirra Andreeva mengutip interaksi dengan Andy Murray sebagai jimat keberuntungan menyusul kemenangan seri utama grand slam pertama petenis berusia 16 tahun itu di Roland Garros pada Selasa.

Andreeva melanjutkan terobosan cepatnya saat ia melaju ke babak kedua dengan kemenangan mudah 6-2, 6-1 melawan Alison Riske-Amritraj. Kemenangan tersebut menandai kemenangan keempatnya berturut-turut di Paris setelah lolos ke undian utama grand slam pertamanya tanpa kehilangan satu set pun.

Bulan ini Andreeva mencapai babak keempat Madrid Terbuka, acara WTA 1000, setelah mengalahkan dua lawan 20 besar. Selama pelariannya di Madrid, percakapan tidak langsung antara Andreeva dan Murray menjadi viral di media sosial. Dia menggambarkan Murray, salah satu pemain favoritnya, sebagai “cantik”yang Murray menanggapi on Twitter: “Bayangkan betapa bagusnya dia ketika dia memperbaiki matanya.”

Andreeva mengatakan dia mengirim sms ucapan selamat kepada Murray setelah gelar ATP Challenger Aix-en-Provence miliknya bulan ini dan secara tak terduga menerima tanggapan. “Setelah dia memenangkan Challenger, saya mengirim sms kepadanya,” katanya sambil tertawa. “Saya berkata: ‘Selamat’. Dia benar-benar menjawab saya, jadi saya sangat senang karenanya.’ Dia berkata: ‘Terima kasih, dan semoga sukses di Roland Garros.’ Mungkin itu sebabnya saya bermain sebagus itu sekarang.”

Saat melawan lawannya di Madrid, Andreeva memilih Riske-Amritraj dengan permainannya yang menyeluruh dan pemilihan tembakan yang cerdas, secara konstan memvariasikan ketinggian dan putaran bola sambil juga menyerang dari dalam baseline. Andreeva telah memenangkan 21 dan kalah dalam dua pertandingan di semua level pro tahun ini dan telah meningkat dari No. 312 menjadi sekitar No. 114, peringkat langsungnya.

“Jujur, sekarang saya tidak punya tujuan apapun. Saya hanya bermain, ”kata orang Rusia itu. “Tapi sekarang tujuan pertama mungkin adalah menjadi mayor di US Open, tapi kita akan lihat apakah saya bisa melakukannya. Untuk saat ini saya kira itu saja. Saya hanya akan bermain, dan kita akan lihat apa yang akan terjadi.”

Iga Swiatek lambat melawan Cristina Bucsa tetapi akhirnya menang dengan straight set. Foto: Foto Olimpik/NurPhoto/Shutterstock

Tak lama kemudian, Coco Gauff, unggulan keenam, bangkit dari ketinggalan satu set untuk mengalahkan Rebeka Masarova 3-6, 6-1, 6-2. Petenis berusia 19 tahun itu mengatakan dia telah mencoba untuk “tidur” dari pikirannya saat berlari ke final tahun lalu. Gauff selanjutnya akan menghadapi Julia Grabher dari Austria sementara Andreeva akan menghadapi pertandingan berat melawan favorit tuan rumah berusia 20 tahun Diane Parry. Jika kedua remaja itu menang, mereka akan saling berhadapan selanjutnya.

“Saya pikir Anda belajar dari pertandingan Anda, dan setelah Anda selesai belajar dari pertandingan itu, tidak ada gunanya mengulangnya lagi,” kata Gauff. “Jadi bagi saya, saya merasa tidak ada gunanya saya meninjau kembali tahun lalu. Itu di masa lalu. Itu adalah turnamen yang hebat, tapi saya menantikan lebih banyak lagi minggu ini.”

Sedangkan dua favorit di paruh atas melaju tanpa masalah. Unggulan keempat Elena Rybakina mengalahkan petenis kualifikasi berusia 16 tahun lainnya, Brenda Fruhvirtova, 6-4, 6-2, untuk mencapai putaran kedua. Iga Swiatek, unggulan teratas dan juara bertahan, memenangkan delapan game terakhir untuk mengalahkan Cristina Bucsa 6-4, 6-0.