Semifinal FA Cup dan Premier League: 10 hal yang harus diwaspadai akhir pekan ini | Piala FA | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

1) Brighton dapat mengakhiri 40 tahun luka

Pertemuan Manchester United dan Brighton di Wembley hanya bisa membangkitkan kenangan final Piala FA 1983. Kegagalan Gordon Smith/penyelamatan Gary Bailey, chip Ray Wilkins dan perayaan gila-gilaan, kembalinya Steve Foster yang naas dari skorsing untuk pertandingan ulang, Ron Atkinson menikmati momen kemenangan pertandingan ulang United. Hari-hari tenang tetapi 40 tahun berlalu, dua pelatih yang sangat mengesankan di musim pertama mereka di sepak bola Inggris bertemu untuk pertama kalinya. Dengan absennya Lisandro Martínez dan Raphaël Varane, Roberto de Zerbi, dengan Alexis Mac Allister di lini tengah, memimpin Erik ten Hag dalam jumlah pemenang Piala Dunia yang tersedia baginya. Tim dengan gaya serangan dan tekanan tinggi yang mirip dengan Brighton telah menyebabkan masalah tim Ten Hag musim ini. Dengan absennya Evan Ferguson, mantan Red Danny Welbeck akan memimpin barisan Brighton melawan pertahanan yang ditambal. Ten Hag harus berharap Brighton membeku seperti yang dilakukan Newcastle di final Piala Carabao musim ini. The Seagulls kembali ke tahap di mana mereka kalah tipis Manchester City pada 2019, tetapi merupakan proposisi yang berbeda dengan tim Chris Hughton, di mana Lewis Dunk adalah satu-satunya yang selamat. John Brewin

  • Brighton vs Manchester United, Piala FA semifinal, Minggu 16.30 (sepanjang waktu BST)

2) Pedang harus menumpulkan Kota yang tak tertahankan

Jika ada yang menipu diri mereka sendiri dengan berpikir bahwa bersaing di tiga front dapat menyebabkan kerusakan terminal di dalam mesin pemenang tanpa belas kasihan Manchester City, fatamorgana yang berkilauan telah memberi jalan bagi dunia bumi yang hangus, badai listrik, dan langit yang terbakar. Baru saja menyingkirkan Bayern Munich di Liga Champions seperti anjing yang menganiaya mainan kunyah, City kembali ke mode raksasa dan sekarang mencatatkan 15 pertandingan beruntun tanpa kekalahan. Untuk mengatakan Sheffield United, yang menutup promosi otomatis kembali ke papan atas, menghadapi tugas yang menakutkan di Wembley akan menjadi pernyataan yang sangat diremehkan, paling tidak mengingat City menghancurkan Burnley, pemenang Kejuaraan yang melarikan diri, di perempat final Piala mereka. Sisi Pep Guardiola memenangkan keempat pertemuan selama mantra terbaru Blades di Liga Premier, sehingga tim yang diunggulkan akan membutuhkan kinerja yang luar biasa untuk memiliki harapan akan kekecewaan yang mengakhiri tawaran treble Pep Guardiola. Akan Mage

3) Smith Rowe masih menunggu waktu untuk bersinar

Emile Smith Rowe berbagi lagu teras dengan Bukayo Saka untuk alasan yang bagus. Keduanya adalah pemain muda luar biasa yang, setelah lulus dari sistem pemuda Arsenal, telah menunjukkan diri mereka sebagai operator yang tangguh di level tertinggi. Tapi sementara Saka menjadi fundamental untuk perebutan gelar mereka, Smith Rowe belum memulai permainan sepanjang musim. Sebagian besar disebabkan oleh masalah cedera yang sudah berlangsung lama, tetapi dia sekarang sudah fit sepenuhnya dan kurangnya menit bermainnya mulai membuat heran. Di West Ham dia tidak dipanggil dari bangku cadangan meski jelas membutuhkan urgensi menyerang. Jika seorang pemain yang mencetak 10 gol liga musim lalu tidak diturunkan pada tahap itu, orang pasti bertanya-tanya kapan Smith Rowe akan mendapatkan kembali dukungannya. Tidak ada yang meragukan Smith Rowe memiliki kemampuan untuk membantu ambisi gelar Arsenal; Arteta mencari diskusi dengan pemain berusia 22 tahun baru-baru ini dan mengatakan dia “berada di tempat yang sangat baik”. Dia pasti akan menjadi lebih baik jika dia bisa memulai kampanyenya dengan kontribusi besar melawan Southampton pada Jumat malam. Nick Ames

Emile Smith Rowe sudah fit kembali tetapi Mikel Arteta enggan untuk memanggilnya. Foto: Stuart MacFarlane/Arsenal FC/Getty Images

Kekalahan Leeds hari Senin tidak hanya terkenal karena kualitas penampilan Liverpool begitu mereka memimpin – yang terbaik musim ini menurut Jürgen Klopp – tetapi juga karena pengaruh yang diberikan Trent Alexander-Arnold dan jelas dinikmati dalam peran barunya yang disesuaikan. Klopp memaksimalkan kekuatan Alexander-Arnold dalam dua laga terakhir dengan memberikan lisensi bek kanan untuk berkeliaran di lini tengah saat Liverpool memiliki kepemilikan dan telah dilunasi dengan bantuan berharga melawan Arsenal dan Leeds. Di Elland Road, itu menghasilkan 153 sentuhan, 124 operan sempurna dan mencatatkan assistnya yang ke-50 di Premier League dengan bola indah untuk serangan terakhir Darwin Núñez. Kunjungan tim Nottingham Forest tanpa kemenangan dalam 10 pertandingan liga memberikan kesempatan lebih lanjut bagi Alexander-Arnold untuk menunjukkan keserbagunaan yang memberi Klopp opsi ekstra, tepat waktu, dengan pembangunan kembali lini tengah diperlukan musim panas ini. Andy Pemburu

5) Ketergantungan Newcastle pada Bruno

Eddie Howe akan mengharapkan jawaban positif menyusul apa yang dia gambarkan sebagai “kinerja terburuk musim ini” timnya saat mereka kalah 3-0 di Vila Aston Sabtu lalu. Newcastle tetap di urutan keempat, unggul tiga poin dari Tottenham dengan satu pertandingan tersisa, tetapi pertemuan calon Liga Champions hari Minggu bisa terbukti sangat penting. Jika finis empat besar tetap menjadi tujuan utama Newcastle, masalah Howe adalah jatuhnya tempat di Liga Europa juga jauh dari jaminan. Dengan Villa, Brighton, dan Liverpool semuanya masih berjalan, mungkin ada ketegangan di Tyneside di minggu-minggu mendatang. Bruno Guimarães saat ini dibatasi oleh cedera pergelangan kaki yang dideritanya selama beberapa minggu ini. Ketika pemain Brasil itu bermain bagus, selalu, lakukan Newcastle tetapi keputusan untuk menunda perawatan penuh pada pergelangan kaki sebagian besar diinformasikan oleh kurangnya pemain pengganti berkaliber tinggi di departemen yang kekurangan staf. Tidak heran jika dua gelandang baru – salah satunya dengan gaya Declan Rice No 6 – berada di puncak daftar belanja musim panas Newcastle juga termasuk bek kiri, bek tengah sisi kanan dan penyerang lainnya. Louise Taylor

6) James membantu Leeds saat dipinjamkan ke Fulham

Tanggapan Marco Silva terhadap hilangnya bentuk Fulham mengatakan. Penangguhan delapan pertandingan Aleksandar Mitrovic tampaknya telah memakan korban selama kekalahan kandang yang lemah dari West Ham awal bulan ini. Carlos Vinícius yang berbobot ringan membuat dampak kecil setelah diminta untuk memimpin lini depan saat Mitrovic absen dan Silva menggunakan pendekatan yang berbeda saat Fulham mengunjungi Everton akhir pekan lalu. Keputusan untuk bermain tanpa No 9 tradisional terbukti menginspirasi. Dan James bermain di tengah dan kecepatannya membuat Fulham jauh lebih sulit diprediksi. Everton tidak mampu merespon ketika James menciptakan ruang untuk Harry Wilson, Andreas Pereira dan Willian. Pemain internasional Wales, yang kurang tenang di sepertiga akhir, bahkan mencetak gol terakhir dalam kemenangan 3-1 yang mengesankan. Pasukan Leeds asuhan Javi Gracia telah kebobolan 11 gol dalam dua pertandingan dan akan merasa lega bahwa James, yang dipinjamkan dari Elland Road, tidak dapat melukai mereka seperti yang dia lakukan terhadap rival degradasi mereka. Silva, sementara itu, harus mengubah opsi serangannya lagi. Jacob Steinberg

lewati promosi buletin sebelumnya

Daniel James merayakan golnya untuk Fulham di Goodison Park.
Daniel James terkesan dengan peran penyerang tengah Fulham di Goodison Park, tetapi tidak memenuhi syarat untuk bermain melawan klub induk Leeds. Foto: Marc Atkins/Getty Images

7) Penurunan Vardy mencerminkan kesengsaraan Leicester

Ketika Jamie Vardy ditarik keluar pada babak pertama di Manchester City akhir pekan lalu, itu adalah penanda terbaru dalam pelambatan yang menyedihkan. Striker yang dulunya produktif telah ditumpulkan musim ini; Gol terakhir Vardy datang melawan MK Dons di Piala Carabao pada bulan Desember. Pemain berusia 36 tahun itu kini telah menjalani 532 menit tanpa mencatatkan tembakan tepat sasaran, sebuah catatan kering yang dimulai pada Januari. Brendan Rodgers kehilangan kepercayaan pada Vardy tetapi striker itu dikembalikan ke starting lineup awal bulan ini oleh manajer sementara, Adam Sadler, dan dipertahankan oleh Dean Smith di Etihad. Tapi Smith harus tergoda untuk memulai Kelechi Iheanacho, yang mencetak gol hiburan dalam kekalahan melawan mantan klubnya, atau Patson Daka menggantikan Vardy ketika mereka menjamu Wolves pada hari Sabtu. Satu-satunya gol liga Vardy musim ini datang dalam kemenangan 4-0 yang komprehensif di Wolves pada bulan Oktober. Bagaimana Vardy dan Leicester bisa melakukannya dengan pengulangan. Ben Fisher

8) Hodgson hari ini tapi pergi besok

Kebangkitan yang diilhami oleh Roy Hodgson dari Crystal Palace telah menciptakan kisah yang menyenangkan untuk musim Liga Premier ini, tetapi gambaran yang lebih besar lebih mengkhawatirkan. Di tengah kesibukan pemecatan manajer baru-baru ini, tidak ada yang menggambarkan jangka pendek dari papan atas seperti mempekerjakan seorang berusia 75 tahun untuk menggantikan bakat manajerial yang sedang naik daun seperti Patrick Vieira. Tiga kemenangan beruntun di bawah Hodgson tampaknya memastikan keselamatan dari degradasi musim ini, tetapi apa yang akan terjadi selanjutnya? Bukankah sepakbola akan berada di tempat yang lebih baik jika manajer muda diberi ruang bernapas untuk berkembang, daripada diberhentikan begitu ancaman degradasi mulai terlihat? Ini bukan pertama kalinya jangka pendek diidentifikasi sebagai masalah untuk Liga Premiertetapi pemulihan Hodgson menunjukkan masalahnya semakin memburuk setiap musim, dengan tim takut mengambil risiko penurunan keuangan yang menakutkan ke Kejuaraan. Lukas McLaughlin

9) Pertempuran Inggris Toney dan Watkins

Laju terburuk Brentford musim ini terjadi saat Aston Villa mencapai performa terbaiknya. Di mana dulu tim Thomas Frank disebut-sebut sebagai pesaing Eropa, sekarang Unai Emery disebut-sebut sebagai manajer Liga Europa (di mana lagi?) Musim depan. Jika mereka menang di London barat, Villa bahkan mungkin merasa berani untuk mengarahkan pandangan mereka lebih tinggi. Sub-plot datang dalam pertemuan skor bebas masa lalu dan sekarang Brentford striker. Ivan Toney akhirnya membuat terobosannya di Inggris bulan lalu dan hanya sedikit yang bisa berdebat dengan performa lima golnya dalam 10 pertandingan liga. Ollie Watkins, yang memudar dari foto tim nasional selama setahun terakhir, mencetak 11 gol dalam 12 pertandingan terakhirnya dan tampak bangkit kembali di bawah Emery. Kelanjutan dari pukulan itu mungkin akan membuat api Villa tetap menyala, meskipun Toney akan mengharapkan pendapatnya sendiri. Siapa pun yang menang, Gareth Southgate akan menikmati fakta bahwa dua calon wakil Harry Kane berada dalam kondisi yang sangat baik. ITU

Ollie Watkins mencetak gol untuk Aston Villa melawan Newcastle.
Bentuk pencetak gol Ollie Watkins mungkin telah memindahkannya kembali ke urutan kekuasaan Inggris. Foto: Simon Davies/ProSports/Shutterstock

10) Bournemouth membalas kepercayaan O’Neil

Gary O’Neil telah menjadi sosok yang mengesankan dalam kampanye ini. Selama masa-masa ketika hasil akan bertentangan Bournemouth – kekalahan tipis di mana keputusan wasit marjinal atau pukulan nasib buruk lainnya merugikan timnya – dia sering menguraikan keyakinannya bahwa peningkatan yang konsisten terlihat jelas dalam grup permainan, meskipun mereka berjuang dari segi hasil. Beri kami lebih banyak waktu dan kami akan menunjukkan apa yang bisa kami lakukan, adalah argumen manajer ketika kemenangan langka. Pengulangan yang sudah usang untuk setiap manajer yang terancam degradasi yang perhatian utamanya adalah bertahan pada pekerjaan mereka daripada terlibat dengan kenyataan. Tapi untungnya bagi Bournemouth, ada substansi pada kepositifan O’Neil di bawah tekanan. Kemenangan melawan Fulham, Leicester dan Tottenham bulan ini telah mengangkat tim promosi ke urutan ke-14; kemenangan lain di kandang melawan West Ham dan keamanan akan terjamin. LMc