Rute kereta api bulan ini: keindahan perjalanan yang lembut dari Hamburg ke Denmark | Perjalanan kereta api | KoranPrioritas.com

oleh -35 views
Rute kereta api bulan ini: keindahan perjalanan yang lembut dari Hamburg ke Denmark |  Perjalanan kereta api
 | KoranPrioritas.com

Wapa yang membuat perjalanan kereta api yang baik? Kita semua memiliki ide kita sendiri tentang hal ini, tetapi menurut saya yang terbaik adalah tidak terburu-buru dan mempertahankan unsur spontanitas, mengambil kesempatan untuk berhenti di sana-sini di sepanjang jalan. Jadi, bulan lalu saya menghabiskan waktu tiga hari untuk perjalanan kereta api hanya sejauh 200 mil.

Anda dapat melakukan perjalanan dari Hamburg ke Esbjerg dengan kereta api dalam waktu empat hingga lima jam dengan satu kali pergantian kereta api di Niebüll, sebuah kota kecil di Jerman utara tidak jauh dari perbatasan Denmark. Namun, dengan cuaca awal musim panas yang cerah, ini adalah kesempatan untuk berlama-lama. Kecuali untuk bentangan listrik pendek di kedua ujungnya – untuk 40 mil pertama dari Hamburg dan kemudian lagi pada beberapa mil terakhir ke Esbjerg – rute ini mengandalkan kereta diesel dan sebagian besar jalannya memiliki semua karakter kereta api sekunder yang jarang digunakan. . Daya tarik perjalanan ini terletak pada keindahan dataran datar dan kota-kota kecil yang indah di sepanjang jalan.

Kereta Api Marsh

Kereta menuju Esbjerg berhenti di Ribe. Foto: Eropa Tersembunyi

Kereta lambat ke Niebüll dimulai di stasiun Altona di Hamburg. Ini adalah terminal yang tidak disukai, sekarang dijadwalkan untuk dibangun kembali sebagai bagian dari skema pembaruan kota besar. Berderak melalui pinggiran utara Hamburg, kami dengan cepat mendapatkan negara terbuka dengan padang rumput yang subur dan ladang minyak lobak berwarna kuning cerah. Ada banyak air juga, mengingatkan bahwa daerah ini dikeringkan oleh pemukim Belanda di abad pertengahan yang tinggi. Kereta api dari Hamburg ke perbatasan Denmark ini disebut Marschbahn (Kereta Api Marsh).

Kami berhenti di stasiun pedesaan dengan jalinan vegetasi awal musim panas yang berjatuhan di atas peron. Menyeberangi Sungai Stör di Itzehoe, kami berbelok ke barat melewati rawa-rawa Wilster, secara bertahap naik ke tanggul tinggi yang memberikan pemandangan lanskap Holstein yang tampak dua dimensi. Bagi pelancong yang tidak menyadari apa yang ada di depan, lintasan ke langit ini adalah salah satu teka-teki besar perjalanan kereta api Eropa. Kenaikan ketinggian yang besar diperlukan oleh perlintasan kereta api di kanal Kiel, yang membawa kapal-kapal laut dengan tiang-tiang tinggi. Ini sedekat Anda bisa terbang dengan kereta api, dan sangat menarik untuk menatap ke bawah ke mobil feri yang bolak-balik melewati kanal jauh di bawah.

Sekarang, kami berada di negara ternak Holstein, dengan pajangan gorse yang riuh di dekat jalur kereta api, sesekali kincir angin, dan barisan pohon poplar yang indah. Matahari terbit saat kami meluncur di atas Sungai Eider yang dikelilingi alang-alang dan, untuk pertama kalinya sejak meninggalkan Hamburg, pemberhentian stasiun diumumkan dalam dua bahasa, pertama dalam bahasa Jerman dan kemudian dalam bahasa Frisia. “Friedrichstadt, Fräärstää.”

Saya menyukai keragaman linguistik dan menganggapnya sebagai pertanda bahwa kota kecil di tepi Eider ini mungkin perlu dikunjungi. Melewati parit drainase dan melewati jembatan kanal, saya berjalan ke pusat kota padat Friedrichstadt, yang tampaknya merupakan tempat paling ramah di Bumi.

Kanal di Friedrichstadt.
Kanal di Friedrichstadt. Foto: Eropa Tersembunyi

Pada pandangan pertama, ini adalah fragmen dari Belanda dialihkan ke Jerman utara, tetapi kisah Friedrichstadt sebagai tempat toleransi dan perdamaian melampaui awal masyarakat Belanda. Ada lebih dari sekadar anggukan sekilas pada warisan kota di Friedrichstadt modern. Banyak sekali pai apel, dengan nama hotel dan restoran yang memainkan kartu Belanda.

Remonstran, Mennonit, Unitarian, Yahudi, Katolik, dan Quaker semuanya menetap di Friedrichstadt, memanfaatkan piagam yang dikeluarkan pada tahun 1623, memberikan kebebasan berkeyakinan di kota kecil ini di wilayah yang sebaliknya seragam Lutheran. Begitu terpesona saya oleh Friedrichstadt sehingga saya akhirnya menginap (Pensiun Marktblick, dua kali lipat dari €80, kamar saja), dan kemudian pada pertengahan pagi hari berikutnya kembali naik kereta menuju utara. Saya berhenti sejenak untuk makan siang di Husum, sebuah komunitas yang dibentuk oleh pemancingan ikan haring dan dengan sambutan hangat dari kafe tepi sungai.

Sebuah kereta melintasi jembatan kereta api Hochdonn.
Sebuah kereta melintasi jembatan kereta api Hochdonn di atas Kanal Kiel. Foto: Image Professionals GmbH/Alamy

Menyeberang ke Denmark

Saya melanjutkan ke Niebüll di mana semua penumpang yang menuju Denmark harus berganti kereta. Musim panas melalui kereta api dari Hamburg ke Esbjerg sudah lama berlalu. Kereta selanjutnya melintasi perbatasan adalah gerbong modern yang nyaman yang dijalankan oleh Arriva. Kami berlayar ke utara melalui tanah rawa berawa, angsa menikmati sinar matahari sore dan berhenti di Denmark pertama kami di Tønder.

lewati promosi buletin sebelumnya

Tempat selanjutnya adalah Ribe dan, saat kami mendekat, terlihat sangat menarik dengan pohon willow dan hazelnya sehingga saya memutuskan untuk menghentikan perjalanan saya lagi. Ada jalanan berbatu dan jalur yang ditumbuhi rerumputan, segudang burung layang-layang dan burung jalak, jadi bagi saya Ribe menyenangkan. Gereja berukuran super adalah pengingat bahwa kota ini pernah menjadi pusat gerejawi yang penting. Hari ini, itu tidak lagi membuat gelombang seperti dulu. Pendangkalan saluran air telah mengubah lanskap setempat. Kesibukan perdagangan pelabuhan sudah lama berlalu, namun Ribe masih menjadi tempat yang berair. Percikan roda gilingan menandai lanskap suara Ribe.

Ribe, Denmark.
Ribe, Denmark. Foto: Pavel Dudek/Alamy

Ini adalah kota yang terlalu bagus untuk dilewatkan setelah satu atau dua jam, jadi saya berhenti semalam lagi (Hotel Ribe yang dikelola keluarga adalah wisma sederhana dengan tujuh kamar nyaman mulai € 75). Bepergian di luar liburan sekolah dan, di kota-kota kecil seperti Friedrichstadt dan Ribe, mudah untuk mampir tanpa banyak perencanaan terlebih dahulu dan mencari tempat di hotel kelas menengah.

Pada hari ketiga dan terakhir perjalanan saya ke Esbjerg, saya bangun pagi dan berjalan di jalanan Ribe yang sepi. Kemudian sarapan dan kunjungan ke Museum Viking (dewasa £12,60, di bawah 18 tahun gratis) tepat di stasiun. Dari sini hanya satu jam ke Esbjerg. “Hanya ke Esbjerg?” tanya manajer kereta saat dia memeriksa tiket Interrail saya. “Kereta ini langsung menuju ke Struer. Dengan izin Anda bisa pergi sepenuhnya.

Saya memeriksa jadwal dan melihat bahwa Struer berada di 33 stasiun lebih jauh dari Esbjerg dan membutuhkan waktu enam jam lagi. Saya tergoda, tetapi ketahuilah bahwa Esbjerg layak untuk menginap semalam. Ini adalah keputusan yang tidak saya sesali: karena di pelabuhan Denmark saya menemukan sebuah kota yang merupakan contoh bagus dari pembaruan perkotaan yang masuk akal dengan berbagai restoran yang bagus, yang bahkan pada hari musim panas memiliki meja dengan penerangan lilin dan menjanjikan kenyamanan dan keramahan Denmark. dikenal sebagai hygge.

Tarif sekali jalan yang sepenuhnya fleksibel dari Hamburg-Altona ke Esbjerg via Niebüll adalah €63,50beli online melalui Deutsche Bahn atau Rel Eropa. Ongkos sekali jalan yang lebih murah €42,50 hanya tersedia melalui pesanan telepon dari NAH. SH pada 0049 431 660 19 449 (Buka pukul 07.00 hingga 17.00 waktu Inggris, Senin-Sabtu). Tiket ini memungkinkan berhentis tetapi seluruh perjalanan harus diselesaikan tanpa bermalam tetap. Untuk fleksibilitas nyata, ikuti contoh penulis dan gunakan kartu Interrail.

Nicky Gardner adalah editor dari Majalah Eropa Tersembunyi dan rekan penulis Europe By Rail: The Definitif Panduan, tersedia dari guardianbookshop.com