Rumah ramah lingkungan dan bintang hijau Michelin: kehidupan berkelanjutan di semenanjung Djursland Denmark | hari libur Denmark | KoranPrioritas.com

oleh -1 views

Torang Swedia, dengan hutannya yang rimbun, dan orang Norwegia, dengan pegunungannya yang dramatis, suka bercanda tentang Denmark – bahwa itu adalah sisa makanan Skandinavia yang semuanya terhimpit dan diratakan oleh zaman es … beberapa lucunya. Tetapi bagian dari daya tarik besar Denmark dan orang-orangnya datang melalui filosofi mereka yang menghormati alam dan kelimpahan hygge mereka, terutama berbahagia untuk orang lain dan membiarkan mereka apa adanya.

Denmark

Di sebuah teluk luas di semenanjung Djursland di negara itu terdapat kota pesisir Ebeltoft yang cantik, dikelilingi perbukitan hijau dan gundukan pemakaman zaman perunggu di Taman nasional Mols Bjerge. Semua jalan berbatu dan rumah setengah kayu yang berderit dicat dengan warna pastel yang indah, ramai dengan keluarga pada liburan akhir pekan yang panjang. Ada kesempatan untuk berhari-hari bermain air di perairan sejuk Laut Baltik, jalan-jalan berangin di pelabuhan, mengunjungi kapal-kapal Viking yang tinggi, dan bersepeda di sepanjang banyak jalur bertanda. Ini adalah makanan liburan yang sempurna.

Ebeltoft di semenanjung Djursland dekat dengan Aarhus

Tetapi tepat di pinggiran kota Denmark yang menawan tanpa cela ini terdapat objek wisata lain yang kurang dikenal. Duduk dari jalan utama yang sibuk adalah komunitas yang berkelanjutan tanah bebas, sebuah komunitas ramah lingkungan di mana semua penduduknya telah membangun rumah mereka sendiri dengan harapan hidup tanpa hipotek. Idenya bermula sebagai eksperimen Big Brother di stasiun televisi nasional Denmark DR-TV dua dekade lalu. Ini menampilkan 13 keluarga yang meninggalkan kesibukan mereka dan mengubah sebuah desa kecil dengan kehidupan back-to-basic sebagai prasyaratnya.

Kenyataannya, tidak semua penghuni tinggal – beberapa tidak dapat menyelesaikan rumah mereka, yang lain tidak lagi ingin menjadi bagian dari percobaan – tetapi banyak yang berkembang. Rumah-rumah dibuat dari bal jerami, papan kayu, dan bahan alami dan daur ulang lainnya seperti kerang laut dan serbuk gergaji, dan program tersebut menjadi hit. Lama setelah kamera pergi, komunitas terus berkembang dan kini telah menjadi cetak biru untuk hidup sederhana dan kooperatif.

Sekitar 2.000 wisatawan berkunjung setiap tahun, dengan tur berpemandu yang dilakukan oleh penduduk dari Mei hingga Oktober menunjukkan bagaimana 45 keluarga itu hidup. Salah satu warga yang melakukan wisata ini adalah Nikolai, 44 tahun, mantan guru pesantren yang pindah ke komunitas tersebut lima tahun lalu bersama keluarganya. Dia sedang membangun rumah yang terinspirasi oleh arsitektur Afrika – organik dan menyenangkan, memiliki pohon beech di tengahnya dan akan dicat dengan campuran jeruk nipis dan yoghurt sebagai pengganti render.

“Saya tertarik dengan ide tersebut sekitar 10 tahun yang lalu – pemikiran untuk membangun rumah saya sendiri, hidup berkelanjutan dan tanpa hipotek adalah impian kami,” kata Nikolai. “Itu telah memberi kami kualitas hidup yang tidak pernah kami duga dapat kami miliki dan kami ingin membaginya dengan orang lain, untuk menunjukkan kepada mereka bahwa ini adalah sesuatu yang dapat dicapai semua orang.”

Friland adalah komunitas ramah lingkungan tempat orang-orang hidup tanpa hipotek.
Friland adalah komunitas ramah lingkungan tempat orang-orang hidup tanpa hipotek. Foto: Maria Halse

Peringatan untuk hidup bermasyarakat adalah warga tidak dapat memiliki KPR sehingga perlu menabung untuk membangun rumah sendiri. Seorang pria tinggal di karavan selama 13 tahun sebelum membangun rumahnya dan yang lain telah menemukan ide-ide inovatif untuk membangun dengan anggaran yang sangat kecil – termasuk sebuah rumah di komunitas yang sepenuhnya diisolasi dengan gabus anggur. Penduduk mencari nafkah dengan berbagai cara yang menarik. Satu pasangan memulai permakultur – atau pertanian hasil tinggi yang berkelanjutan – di lokasi dengan penduduk lain membayar mereka untuk bercocok tanam. Ada tukang keramik, tukang sambung, tukang sulam – semuanya menjual dagangannya.

“Di setiap keluarga biasanya ada satu orang yang membuat sesuatu atau menjalankan bisnis,” kata Nikolai. “Ini antara kolektif dan desa – kita semua memiliki keterampilan yang kemudian dapat kita bagikan.”

Itu menginspirasi. Ini adalah Grand Designs tetapi tanpa uang tunai dan kemeriahan, dengan tujuan bersama yang sama di hatinya – terutama untuk hidup tanpa hutang, tetapi juga untuk menciptakan cara hidup yang berdampak sangat kecil terhadap lingkungan dan yang menyatukan orang. Ada toko kelontong dan kafe berbasis sukarelawan di lokasi; gudang berisi pakaian yang gratis; dan komunitas mengadakan malam sebulan sekali di mana mereka semua makan bersama. Ada juga rapat majelis umum tahunan di mana warga memutuskan proyek yang mungkin ingin mereka mulai untuk tahun berikutnya. Semua bahan yang sempurna untuk gaya hidup yang lebih berkelanjutan.

Restaurant Moment dijalankan oleh mantan penduduk Friland.
Restaurant Moment dijalankan oleh mantan penduduk Friland

Agak mengejutkan ada restoran mewah, Momen Restoran, di pintu masuk desa. Dikelola oleh mantan penduduk Rikke dan Morten Storm Overgaard, restoran ini ditampilkan dalam panduan Michelin dengan pelanggannya yang kaya membayar hingga £200 (termasuk minuman) untuk mencicipi menu.

Anda mungkin bertanya-tanya apakah kehadiran restoran Guci ini. Tetapi pasangan itu tinggal di komunitas itu selama sembilan tahun dan entah bagaimana itu cocok. Etosnya sama dengan komunitas, meski dalam skala yang sedikit lebih mahal.

Keduanya tidak memiliki latar belakang makanan – Rikke bekerja di bidang geologi dan Morten adalah seorang profesor di bidang ilmu saraf kognitif – tetapi pendekatan mereka ke restoran sebenarnya bukan tentang menciptakan masakan haute, itu lebih tentang mengatasi “masalah terbesar” dunia. menghadapi iklim dan keanekaragaman hayati.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Yang kami lakukan hanyalah mengeluh tentang politisi dan mengingat untuk membeli lemon organik di supermarket – maksud saya, rasanya seperti tidak melakukan apa-apa,” kata Morten. “Jadi kami berpikir bagaimana cara membuat dampak yang nyata dan kami memutuskan untuk melakukan sesuatu yang menurut saya gila pada saat itu – kami mengubah tempat parkir menjadi restoran.”

Menu di Moment berbahan dasar tumbuhan dan dipasangkan dengan anggur alami.
Menu di Moment berbahan dasar tumbuhan dan dipasangkan dengan anggur alami

Setelah berkeliling Friland, kami menuju ke Moment untuk makan. Ini adalah pergeseran persneling – lingkungan yang tenang dan pinggiran yang bersih dengan menu nabati yang dipasangkan dengan anggur alami dan jus fermentasi buatan sendiri untuk anak-anak. Ada bit yang diletakkan di atas hamparan saus hollandaise dengan dasar miso di atasnya dengan tuile gel kopi dan bunga mirabelle dari kebun; wortel yang telah difermentasi, diasamkan dan dibakar, dipisahkan daun orpine dengan emulsi ujung cemara; soba, dan krim asam dibelah dengan minyak bawang liar; hidangan asparagus lainnya disajikan dengan acar sandwort laut, bunga, dan beurre blanc. Dan piring-piring yang dilapisi dengan tangan terus berdatangan – masing-masing sangat lembut dan indah seperti yang berikutnya.

Kami kagum dengan apa yang telah dibuat pasangan itu. Beberapa tahun yang lalu, di luar jendela bergambarnya, di mana sekarang terdapat rumah kaca besar dan taman yang lengkap, terdapat tempat parkir mobil. Rikke dan Morten menghabiskan waktu bertahun-tahun mengolah tanah, dan kebun sekarang menyediakan banyak bahan untuk hidangan restoran. Ada panel surya untuk listrik, air hujan digunakan di rumah kaca dan ada sistem pemanas internal off-grid yang pintar.

Ketika saya akhirnya meninggalkan restoran dan Friland, saya merenungkan bagaimana mereka memiliki tujuan yang sama yaitu kemandirian dan perlindungan lingkungan kita yang semakin rapuh.

Ada banyak pemandangan laut yang indah di semenanjung Djursland.
Ada banyak pemandangan laut yang indah di semenanjung Djursland. Foto: Sarah Green

Pengalaman itu mengarah ke percakapan nanti di hari libur tentang negara mana yang “paling bahagia” dan pencarian Google cepat menegaskan naluri saya – Denmark berada di urutan kedua pada tahun 2023 Laporan Kebahagiaan Dunia.

Saat kami menuju hotel kami, Langhoff dan Juul (kamar keluarga mulai £ 241), kami melacak teluk Ebeltoft dan melihat rumah musim panas berlapis kayu yang sangat keren – tampaknya bersaing untuk mendapatkan tempat terbaik dan hasil akhir yang paling cerdas. Kami mengetahui bahwa banyak orang Denmark suka memiliki properti rumah musim panas untuk liburan domestik mereka sendiri dan untuk disewakan kepada turis … dan memutuskan untuk mulai menabung.

Sepanjang istirahat, kami menemukan penekanan pada alam, bersepeda, olahraga air, dan aktivitas ramah keluarga luar ruangan lainnya yang dilengkapi dengan garis pantai murni di sekitar wilayah Djursland, dihuni oleh orang-orang yang ramah dan ramah.

Perjalanan disediakan oleh Kunjungi Denmark