Populasi Papua Nugini berlipat ganda dalam semalam | KoranPrioritas.com

oleh -2 views

Raksasa di depan pintu kami: Populasi resmi Papua Nugini berlipat ganda SEWAKTU MALAM: Para peneliti menemukan bahwa negara ini memiliki 17 juta, bukan 9,4 juta

  • Populasi Papua Nugini bisa hampir dua kali lipat dari angka sebelumnya
  • Total populasi Papua Nugini diperkirakan sekitar 17 juta
  • Ini hampir dua kali lipat dari perkiraan sebelumnya, total yang diremehkan sebesar 9,4 juta

Pejabat pemerintah Papua Nugini dibuat bingung setelah sebuah penelitian mengungkapkan bahwa populasi negara itu bisa hampir dua kali lipat dari angka resmi sebelumnya.

Perdana Menteri Papua Nugini James Marape harus mengakui bahwa dia tidak tahu berapa banyak orang yang tinggal di negara pulau Pasifik yang dia perintah sebagai sebuah studi dari Persatuan negara-negara bertentangan dengan total pemerintah sebelumnya.

United Nations Population Fund mengatakan total populasi Papua Nugini bisa mencapai 17 juta – sebelumnya diperkirakan sekitar 9,4 juta.

Negara pulau kecil, yang terkenal dengan alamnya yang menakjubkan, terletak di selatan garis khatulistiwa, berbatasan darat dengan Indonesia. Tetapi negara ini juga merupakan salah satu negara paling berbahaya dan penuh kekerasan di dunia, dengan wilayah yang luas diperintah oleh geng-geng suku.

Perdana Menteri Papua Nugini James Marape harus mengakui bahwa dia tidak tahu berapa banyak orang yang tinggal di negara pulau Pasifik yang dia perintah. Dia digambarkan pada November 2022

Kesalahan dalam penghitungan populasi dapat menimbulkan implikasi seismik bagi perekonomian negara.

Dengan angka baru yang hampir dua kali lipat dari jumlah populasi sebelumnya, pendapatan per kapita negara itu dipotong setengahnya, membuat gaji rata-rata sekitar £930.

Ini sekarang menjadikannya salah satu negara termiskin di dunia – setara dengan standar hidup di negara-negara seperti Sudan dan Senegal.

Salah perhitungan itu memalukan bagi pemerintah Papua Nugini, dan khususnya Marape yang baru-baru ini memenangkan pemilihan kembali dengan janji bahwa dia akan meningkatkan taraf hidup.

Pemerintah bahkan sampai menolak publikasi studi tersebut di Papua Nugini.

Negara tetangga Australia saat ini memberikan sekitar $600 juta setiap tahun kepada tetangga utaranya. Jika perkiraan baru ini benar, program bantuan internasional menjadi lebih tidak efektif dari perkiraan sebelumnya.

Implikasi dari hasil baru ini juga berarti hanya ada satu dokter untuk setiap 10.000 orang.

Perkiraan populasi baru menjadikannya salah satu negara termiskin di dunia.  Bagian Barat Tropis Papua Nugini digambarkan.

Perkiraan populasi baru menjadikannya salah satu negara termiskin di dunia. Bagian Barat Tropis Papua Nugini digambarkan.

Perdana Menteri Marape membalas klaim studi tersebut, menolak perkiraan tersebut dan mengatakan itu terlalu tinggi.

Dia memberi tahu Orang Australia surat kabar: ‘Apakah itu 17 juta, atau 13 juta, atau 10 juta, faktanya ekonomi formal negara saya sangat kecil, ketersediaan lapangan kerja sangat kecil, amplop sumber daya sangat kecil, saya tidak dapat mendidik secara memadai, menyediakan jaminan kesehatan , membangun infrastruktur dan menciptakan lingkungan hukum dan ketertiban yang memungkinkan [that the country needs].’

United Nations Population Fund melakukan penelitian bersama University of Southampton. Dengan menggunakan informasi satelit dan data perumahan, mereka dapat mengoreksi perkiraan populasi yang salah dilaporkan.

Salah satu pemikiran mengapa populasinya begitu diremehkan adalah peningkatan jumlah orang yang tinggal di dataran tinggi terpencil di pulau itu. Masyarakat hidup melalui pertanian subsisten, menyediakan untuk diri mereka sendiri dan tidak terhitung.

Ini juga sangat berbahaya di daerah dataran tinggi, dengan sebagian besar tanahnya dianggap tidak dikuasai dan dikendalikan oleh geng suku.