Petualangan Arktik: kayak di negara Viking | Liburan Norwegia | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

We tiba pada malam hari, angin dan hujan menerpa pelabuhan Svolvaer, perhentian terakhir dalam perjalanan feri selama 3½ jam dari daratan utama Bodø melalui perairan Arktik yang hitam pekat di ujung utara Norway ke Kepulauan Lofoten. Pacar saya dan saya datang ke sini untuk berkayak di beberapa pemandangan paling dramatis dan terpencil di dunia – tanah kuno puncak gigi gergaji, pantai karang seputih hantu, dan keindahan terpencil yang tidak seperti tempat lain di planet ini.

peta

Kami bangun untuk hujan deras keesokan paginya: unsur-unsur, dengan kekerasan yang mirip dengan palu Thor, terus mencap otoritas mereka di pulauDi siang hari yang berkabut, Svolvaer, pusat pemukiman dan transportasi utama, mengungkapkan drama alam yang mencengangkan dari vertiginous pegunungan yang menjulang tinggi di atas perpaduan warna merah yang rendah pondok nelayan (pondok nelayan kayu) berdampingan dengan hotel Lego modernis. Dia sebaiknya sumbang secara arsitektur, tetapi kota kecil, dengan konpeksi galeri, toko suvenir, dan kafenya memiliki pesona lo-fi yang dengan cepat tumbuh pada kita.

Pondok nelayan ‘Rorbuer’ di Nusfjord” Foto: Richard Waters

Bukan hanya manusia seperti kita yang tertarik dengan perairan ini: bagi beberapa karnivora terbesar di lautan, di antaranya paus sperma dan orca, kepulauan Lofoten adalah bagian tetap dalam buku harian migrasi mereka. Dan jangan lupakan alasan mengapa ada pondok pemancingan merah kemerahan di setiap belokan: penangkapan ikan cod adalah yang membangun Norwegia, dan di sinilah awalnya. Setiap musim dingin selama berabad-abad, raksasa teriak (cod) telah bermigrasi dari Laut Barents ke Kepulauan Lofoten untuk bertelur. Dengan tidak adanya garam untuk mengawetkannya, orang-orang Viking yang cerdik mengeringkan ikan cod yang sudah dimusnahkan kompor, rak kayu segitiga yang dibangun di pantai, dan biarkan udara dingin dan angin mengubahnya menjadi ikan. Ikan kering dikemas dengan nutrisi, dan kualitas pemeliharaannya memungkinkan orang Viking berlayar jauh; itu adalah salah satu alasan utama, selain kecemerlangan pelayaran mereka, bahwa mereka “menemukan” Amerika 500 tahun sebelum Christopher Columbus.

Kami mencoba kayak pertama kali di sini dengan pemandu cerewet yang memperkenalkan dirinya sebagai Ganjil. “Kau menarik kakiku,” kataku. “Tidak, sungguh,” dia tersenyum. Odd benar-benar penduduk pulau, manusia air yang tahu setiap pulau dan bongkahan batu di sini. Setelah menjelaskan cara membalikkan badan dengan anggun, dia berkata: “Lofoten berarti ‘kaki lynx’ dalam bahasa Norse – begitulah orang Viking menyebutnya. Dan jangan khawatir tentang cuaca: ada iklim mikro di sini, jadi meskipun di sini kita berkabut dan hujan hari ini, cuaca lebih jauh ke utara bisa cerah. Ayo, kita punya jendela kecil untuk menipu cuaca.”

Setengah jam perjalanan kemudian – dan dengan kelicikan Loki (dewa kenakalan) – Odd telah membawa kami dari kabut yang ada di mana-mana ke langit yang cerah. Dia bahkan menyulap elang laut yang terbang rendah ke dalam campuran. Kami berhenti di samping pantai karang yang menghadap ke pegunungan bergerigi dan naik ke pakaian kering neoprene. Segera kami berkayak melintasi lanskap berair yang diangkat dari halaman saga Islandia, pegunungan berusia 3 juta tahun yang terbungkus es, langit cerah berubah menjadi kanopi rendah awan yang bersinar. Saat kami mendayung di sudut pulau kecil ke pantai karang putih lainnya, seekor anak anjing laut berwarna jet muncul untuk menyapa, dan segera bergabung dengan berang-berang. Cahaya lincahnya luar biasa, dengan poros emas mengalir secara alkitabiah melalui awan, hinggap di perairan dangkal berpasir dan menembakkannya dengan verdigris yang kaya; tidak heran seniman dari seluruh dunia tertarik ke sini untuk melukis.

Pantai karang putih di utara Svolvaer
Pantai karang putih di utara Svolvaer

Malam itu kami mencari perlindungan dari hujan di tempat yang sangat baik Museum Peringatan Perang Lofoten, dengan seragam militer, persenjataan, dan foto-foto perang dunia kedua. Untuk waktu yang singkat, perlawanan Norwegia yang berani beroperasi melawan Nazi di kepulauan Lofoten dan sebagian daratan terdekat.

Dengan tangan yang sakit karena mengayuh kemarin, kami melompat dengan mobil sewaan dan berangkat ke ujung selatan nusantara. Melewati fyord hitam di pulau Vestvågøya, saya membayangkan armada berhaluan naga sendok (kapal perang) berangkat ke pantai yang jauh. Tepat pada saat itu, sebuah kapal besar yang terbalik muncul di atas bukit. Ini sebenarnya adalah rumah mantan kepala suku, digali pada tahun 1983. Sekarang telah dipugar sepenuhnya, ini adalah rumah panjang terbesar di dunia Viking yang dikenal. Museum Viking Lofotr, yang duduk di sampingnya, menampilkan orang-orang terkenal ini dengan cara yang sama sekali berbeda: Viking mengikir gigi mereka, memproduksi perhiasan kerawang yang bagus, merayakan wanita itu sebagai seorang pejuang dan bahkan menyetrika pakaian mereka dengan batu panas. Ya, mereka menggunakan halusinogen dan memperkosa serta menjarah dalam misi penyerbuan, tetapi mereka juga navigator dan pelaut yang terampil, petani dan, untuk saat itu (abad kesembilan hingga ke-11), cukup higienis: mandi setiap minggu dan merawat anyaman mengkilap mereka dengan hati-hati.

lewati promosi buletin sebelumnya

Senja saat kami tiba Resor Arktik NusfjordDi mana pondok nelayan meringkuk di sekitar pelabuhan es di pinggiran gunung telah diubah menjadi apartemen yang menggabungkan minimalis Scandi-chic dengan kenyamanan rumah. Chris Hemsworth memfilmkan bagian dari serial TV Limitless-nya di sini, terjun ke perairan sedingin es di bawah pengawasan penjelajah Ross Edgley – pria yang berenang 100 km di Karibia menarik batang kayu. Sebagai gantinya, kami memilih untuk mengasinkan di hot tub outdoor spa mereka di bawah jaring bintang, berpura-pura tidak ingin melihat cahaya utara.

Wanita pirang dengan kayak dan dayung
Pemandu kayak dan pengelola hotel Runhild Olsen di desa Reine

Keesokan paginya kami menuju ke Reine, 45 menit berkendara ke barat. Dengan kabinnya yang kaku dan teluk biru kehijauan yang dikelilingi pegunungan berbentuk taring, desa ini dikenal sebagai salah satu desa paling fotogenik di dunia. Pemandu kayak kami hari ini adalah Runhild yang bersemangat, yang berlari Reine Mendayung keluar dari hotel butiknya, Catogården. Air mengalir dan menjadi gelap saat kami menuju ke arah Sakrisøy, desa mungil tempat serial TV Kembar difilmkan. Di luar pelabuhan, cuaca berkedut dan angin menerpa perairan yang sekarang gelap gulita saat kami mendayung, dan Runhild membicarakan masa lalunya sebagai aktor dan nelayan: “Saya biasa memancing dengan ayah saya, tetapi laut membawanya.”

Ada sesuatu yang tabah dan menerima dalam pengungkapannya, karena, dengan segala keindahannya, untaian permata yang jauh di ujung dunia ini adalah tempat yang dapat dengan mudah diambil dan juga diberikan. Hanya ada satu bos di sini, dan Viking menyebutnya mengalir (laut).
Perjalanan ini diselenggarakan oleh Tujuan Lofoten. Itu kapal ekspres dari Bodø ke Svolvaer Lofoten mengambil 3½ jam dan biaya £63 sekali jalan. Thon Hotel Svolvær memiliki dua kali lipat dari £120 B&B; Resor Arktik Nusfjord memiliki dikonversi kabin nelayan mulai £184 untuk dua. Perjalanan kayak setengah hari dari Svolvaer dengan Pengalaman Lofoten biaya £76pp, dan dari Reine dengan Lofoten Aktif £10pp. Informasi lebih lanjut dari lofoten.info