Panduan tim Piala Dunia Wanita 2023 bagian ketiga: Filipina | Piala Dunia Wanita 2023: Jaringan Ahli Wali | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Tartikelnya adalah bagian dari Guardian Jaringan Pakar Piala Dunia Wanita 2023, kerjasama antara beberapa organisasi media terbaik dari 32 negara yang lolos kualifikasi. theguardian.com menjalankan pratinjau dari dua negara setiap hari menjelang turnamen dimulai pada 20 Juli.

Ringkasan

Sepak bola di Filipina selalu berada di bawah bayang-bayang bola basket dan tinju, tetapi dalam dekade terakhir, tim internasional wanita, Filipina, terus meningkat dan nyaris lolos ke Piala Dunia 2019 di Prancis.

Tahun lalu, terobosan akhirnya terjadi. Filipina mencapai semifinal Piala Asia AFC 2022 dengan soliditas pertahanan, ketahanan, dan ciri khas sikap pantang menyerah yang diperlihatkan sepanjang turnamen, dan itu cukup untuk lolos ke Piala Dunia pertama negara itu.

Sama seperti rekan pria mereka, diaspora Filipina telah memberi negara itu pilihan di seluruh dunia, dan khususnya di Amerika Serikat. Kunci kesuksesan, bagaimanapun, adalah perekrutan mantan pelatih berpengalaman Australia Alen Stajcic pada tahun 2021, ketajaman taktisnya dan manajemen tim turnamen berperan penting dalam membawa Filipina ke level berikutnya.

Pemain baru juga bergabung dengan skuad, seperti Sara Eggesvik kelahiran Norwegia dan Jackie Sawicki kelahiran Kanada, dan mereka tidak memiliki masalah untuk menyesuaikan diri dan menjalin ikatan dengan pemain berpengalaman dalam tim, seperti pemain bertahan utama Hali Long dan kapten Tahnai Annis.

Mereka kemudian mengamankan medali pertama mereka dalam 37 tahun di Pesta Olahraga Asia Tenggara, mengalahkan Myanmar untuk memenangkan perunggu, sebelum mengakhiri perjalanan luar biasa mereka dengan trofi besar pertama beberapa bulan kemudian dengan memenangkan Kejuaraan Wanita AFF 2022 yang diadakan di Filipina. Namun, kemenangan terbesar dari mereka semua adalah lolos ke Piala Dunia, momen yang digambarkan Stajcic sebagai “mungkin pencapaian terbaik sejauh ini dalam karir kepelatihan saya”.

Di Grup A mereka menghadapi tim berperingkat lebih tinggi Swiss, Selandia Baru dan Norwegia, tetapi mereka tidak pergi ke Piala Dunia untuk menambah angka. “Kami sangat senang berada di sana. Kami senang, kami bangga dan kami menghargai setiap momen,” kata Stajcic. “Kami bersyukur telah mendapatkan hak atas kesempatan ini dan kami menghormati acara yang mempertemukan atlet wanita terbaik di planet ini. Kami juga telah menaikkan standar begitu tinggi dalam 18 bulan terakhir sehingga tidak ada dari kami yang akan menetapkan batas atas seberapa tinggi standar itu bisa dicapai.