Orang yang bekerja dengan AI lebih cenderung kesepian, menderita insomnia, dan mabuk | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Orang yang bekerja dengan AI lebih cenderung kesepian, menderita insomnia dan minuman keras setelah bekerja, demikian temuan studi

  • AI umumnya digunakan dalam industri pemasaran, keuangan, dan manufaktur
  • Karyawan yang bekerja dengan AI lebih cenderung kesepian dan mabuk setelah bekerja

Karyawan yang bekerja dengan kecerdasan buatan (AI) lebih cenderung kesepian, menderita insomnia dan minum setelah hari berakhir, menurut sebuah penelitian.

Para peneliti telah menemukan bekerja dengan AI – yang biasa digunakan dalam industri pemasaran, keuangan, dan manufaktur – dapat memiliki efek ‘merusak’ pada kehidupan pribadi karyawan.

Tim yang dipimpin oleh para peneliti di University of Georgia, melakukan empat percobaan di AS. Taiwan, Indonesia Dan Malaysia.

Dalam sebuah penelitian, 166 insinyur di perusahaan biomedis Taiwan yang bekerja dengan sistem AI disurvei selama tiga minggu tentang perasaan kesepian, kecemasan keterikatan, dan rasa memiliki.

Rekan kerja menilai masing-masing peserta tentang perilaku membantu mereka, dan anggota keluarga melaporkan tentang insomnia peserta dan konsumsi alkohol setelah bekerja.

Karyawan yang bekerja dengan kecerdasan buatan (AI) lebih cenderung kesepian, menderita insomnia, dan minum setelah hari berakhir, menurut sebuah penelitian (gambar stok)

Analisis mengungkapkan karyawan yang lebih sering berinteraksi dengan sistem AI lebih mungkin mengalami kesepian, insomnia, dan peningkatan konsumsi alkohol setelah jam kerja.

Tetapi mereka juga menemukan bahwa karyawan ini lebih cenderung menawarkan untuk membantu rekan kerja mereka – tanggapan yang mungkin dipicu oleh kebutuhan akan kontak sosial, kata tim tersebut.

Eksperimen lain di AS, Indonesia, dan Malaysia, yang melibatkan perusahaan manajemen properti dan perusahaan teknologi, membuahkan hasil yang serupa.

Peneliti utama Pok Man Tang dulu bekerja di bank investasi tempat dia menggunakan sistem AI, yang menurutnya menyebabkan minatnya untuk meneliti masalah tersebut.

Kemajuan pesat dalam sistem AI memicu revolusi industri baru yang membentuk kembali tempat kerja dengan banyak manfaat, tetapi juga beberapa bahaya yang belum dipetakan, termasuk dampak mental dan fisik yang berpotensi merusak bagi karyawan, katanya.

‘Manusia adalah hewan sosial, dan mengisolasi pekerjaan dengan sistem AI mungkin memiliki efek limpahan yang merusak ke dalam kehidupan pribadi karyawan.’

Analisis mengungkapkan karyawan yang lebih sering berinteraksi dengan sistem AI lebih mungkin mengalami kesepian, insomnia, dan peningkatan konsumsi alkohol setelah jam kerja (gambar stok)

Analisis mengungkapkan karyawan yang lebih sering berinteraksi dengan sistem AI lebih mungkin mengalami kesepian, insomnia, dan peningkatan konsumsi alkohol setelah jam kerja (gambar stok)

Mr Tang mengatakan bergerak maju, pengembang teknologi AI harus mempertimbangkan untuk melengkapi sistem mereka dengan fitur seperti suara manusia untuk meniru interaksi seperti manusia.

Pengusaha juga dapat membatasi jumlah waktu yang dihabiskan karyawan untuk bekerja dengan sistem AI dan menawarkan kesempatan bagi mereka untuk bersosialisasi, sarannya.

Program mindfulness dan intervensi positif lainnya juga dapat membantu menghilangkan rasa kesepian, tambahnya.

‘AI akan terus berkembang jadi kami perlu bertindak sekarang untuk mengurangi efek yang berpotensi merusak bagi orang yang bekerja dengan sistem ini.’

Temuan ini dipublikasikan di Journal of Applied Psychology.

APAKAH PEKERJAAN ANDA AKAN DIAMBIL OLEH ROBOT? PEKERJAAN FISIK ADALAH RISIKO TERBESAR

Pekerjaan fisik di lingkungan yang dapat diprediksi, termasuk operator mesin dan pekerja makanan cepat saji, kemungkinan besar akan digantikan oleh robot.

Perusahaan konsultan manajemen McKinsey, yang berbasis di New York, berfokus pada jumlah pekerjaan yang akan hilang akibat otomatisasi, dan profesi apa yang paling berisiko.

Laporan tersebut mengatakan pengumpulan dan pemrosesan data adalah dua kategori aktivitas lain yang semakin dapat dilakukan dengan lebih baik dan lebih cepat dengan mesin.

Ini dapat menggantikan tenaga kerja dalam jumlah besar – misalnya, dalam hipotek, pekerjaan paralegal, akuntansi, dan pemrosesan transaksi back-office.

Sebaliknya, pekerjaan di lingkungan yang tidak dapat diprediksi paling tidak berisiko.

Laporan tersebut menambahkan: ‘Pekerjaan seperti tukang kebun, tukang ledeng, atau penyedia pengasuhan anak dan orang tua – umumnya juga akan melihat lebih sedikit otomatisasi pada tahun 2030, karena secara teknis sulit untuk diotomatisasi dan seringkali memerintahkan upah yang relatif lebih rendah, yang membuat otomatisasi menjadi bisnis yang kurang menarik. dalil.’