Novak Djokovic melawan kekuatan Hubert Hurkacz untuk membangun keunggulan dua set | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -2 views
Novak Djokovic melawan kekuatan Hubert Hurkacz untuk membangun keunggulan dua set |  Wimbledon 2023
 | KoranPrioritas.com

Novak Djokovic adalah petenis terbaik di dunia, namun tugas menghadapinya di lapangan tenis jauh lebih dari sekadar forehand dan backhand. Sebagai juara grand slam 23 kali yang telah pulih dari setiap kemungkinan defisit skor, hanya sedikit yang dapat menandingi tantangan untuk mempertahankan aura dan reputasinya.

Pada Minggu larut malam, saat jam malam diberlakukan dan waktu habis, Hubert Hurkacz kalah dalam pertarungan melawan aura Djokovic saat ia menghasilkan tiga set point sebelum membeku di saat-saat yang menentukan. Djokovic akan kembali pada Senin sore untuk menyelesaikannya Wimbledon pertandingan putaran keempat melawan Polandia sambil memimpin 7-6 (6), 7-6 (6) setelah satu hari lagi permainan dihentikan oleh jam malam ketat pukul 23:00 All England Club.

Djokovic dan Hurkacz muncul tepat sebelum jam 9 malam setelah hari maraton bermain di Centre Court, dengan Andrey Rublev nyaris bertahan dari Alexander Bublik dalam lima set sebelum Iga Swiatek, petenis nomor 1 putri, bangkit dari ketinggalan dua match point untuk mengalahkan Belinda Bencic. setelah tiga jam. Namun, ketidakmampuan turnamen untuk menyelesaikan permainan hari biasa akan menimbulkan kritik lebih lanjut terhadap keputusan All England Club untuk memulai pertandingan di Centre Court pada pukul 13:30.

Pertanyaan yang menentukan dari turnamen putra tahun ini adalah apakah ada yang benar-benar mampu mengalahkan Djokovic dalam undian. Hurkacz, pemain berusia 26 tahun yang telah mencapai peringkat 9 dan memenangkan gelar Masters 1000 di Miami Open pada tahun 2021, berada dalam daftar pemain paling pendek di paruh bawah yang mampu menyebabkan perselisihan Djokovic.

Dia tetap menjadi salah satu dari sedikit generasi muda yang permainannya terbukti cocok secara alami untuk rumput. Servis Hurkacz, salah satu yang terbaik di dunia, sangat menghancurkan di permukaan, pukulannya yang lebih datar sangat cocok untuk pantulannya yang lebih rendah dan kesediaan pemain Polandia untuk bergerak maju ke net secara alami dihargai di permukaan. Dua tahun lalu, Hurkacz mencapai semifinal Wimbledon, mengalahkan Roger Federer dalam apa yang terbukti menjadi pertandingan terakhir dalam karir Swiss.

Dijiwai dengan pengalaman kemenangan besar di lapangan yang sama, Hurkacz terbang keluar dari blok, dengan mudah melalui game servis pembukaannya sambil bermain tenis menyerang dengan pikiran jernih. Servisnya, yang mencapai 141 mph saat derak bola menggema di sekitar Lapangan Tengah, terkadang tidak terbaca oleh salah satu pemain pengembalian terbaik sepanjang masa.

Saat Hurkacz melambung tinggi, servisnya yang spektakuler membuat marginnya kecil. Pada kedudukan 3-3 pada tie-break, Djokovic melakukan kesalahan ganda, memberikan mini-break pertama. Hurkacz merespons dengan cepat, melepaskan dua ace berturut-turut yang membawanya ke tiga set point pada kedudukan 6-3.

Hubert Hurkacz gagal mengonversi tiga set poin di set pertama. Foto: Daniel Leal/AFP/Getty Images

Tapi kemudian semuanya terurai. Setelah Djokovic menarik kedua poin servisnya kembali, pada 6-5 Hurkacz melepaskan servis 130mph dan menampilkan dirinya dengan forehand mudah yang dia lemparkan ke net. Dua kesalahan sendiri segera menyusul dari Hurkacz, yang kembali ke kursi setelah melewatkan peluang besar.

Dengan satu set di belakangnya waktu terus berdetak, pengembalian Djokovic meningkat dan dia memberikan tekanan maksimum pada penantangnya, yang dengan berani bertahan dengan kekuatan servisnya. Pada kedudukan 2-1, Djokovic menghasilkan break point pada servis Hurkacz, yang ditanggapi oleh pemain Polandia itu dengan menahan tiga ace berturut-turut. Djokovic menerkam lagi, memaksa tiga break point pada kedudukan 0-40. Tiga servis yang tidak dikembalikan kemudian, petenis nomor 18 dunia itu bangkit untuk melakukan deuce sebelum menyelamatkan break point keempat dengan tendangan voli yang sangat beruntung yang melambung dengan canggung dan terbang kembali melewati sisi jaringnya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Kedua servis awalnya mendominasi tie-break set kedua setelahnya. Namun, pada kedudukan 5-5, Djokovic secara spektakuler merebut servis 136mph sambil menerjang dengan penuh, kemudian ia mengantisipasi pukulan forehand Hurkacz yang terbalik dan melepaskan pukulan backhand rendah ke kaki petenis Polandia itu yang menghasilkan kemenangan mudah. Meski tidak merebut set point pertama, Djokovic merebut dua poin terakhir dari tie-break untuk memimpin dua set.

Aura mencekik Djokovic tidak akan ada artinya tanpa kejeniusan di baliknya. Sepanjang pertandingan, pemain Serbia itu menyamai servis Hurkacz yang luar biasa dengan umpan akurat dan efektifnya sendiri. Bahkan ketika dia menyaksikan ace terbang melewatinya sepanjang dua set, di hampir setiap poin yang menentukan, Djokovic menemukan cara untuk melakukan pengembalian, untuk mengambil satu bola lagi dan untuk memastikan bahwa dia tidak memberikan apa-apa. Dia memaksa penantangnya yang lebih muda untuk maju dan mengalahkannya, dan di kedua set tersebut, pemain Polandia itu tidak bisa melakukannya.

Setelah merebut set kedua, Djokovic segera memberi isyarat bahwa pertandingan telah selesai untuk malam itu, melemparkan gelangnya ke penonton sebelum mengemasi tasnya dan meninggalkan lapangan bersama Hurkacz. Setelah memilih untuk tidak berkompetisi di lapangan rumput antara kemenangannya di Prancis Terbuka dan dimulainya Wimbledon, Djokovic dituntut untuk menemukan pijakan dan performa terbaiknya selama turnamen. Sejauh ini, semuanya berjalan lancar dan dia akan kembali pada Senin sore untuk menyelesaikan pekerjaannya.