Elina Svitolina membawa ‘kebahagiaan’ ke Ukraina dalam kemenangan mendebarkan atas Azarenka | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Hasil selalu penting tetapi terkadang, hasil berarti segalanya. Dalam suasana paling luar biasa di Lapangan No 1 pada hari Minggu, Elina Svitolina, didorong oleh keinginan untuk membawa sedikit kebahagiaan bagi bangsanya di masa perang, menghasilkan kemenangan yang menakjubkan, berani, dan penuh emosi atas Victoria Azarenka Belarus untuk mencapai perempat final Wimbledon.

Kurang dari sembilan bulan setelah menjadi seorang ibu, petenis Ukraina berusia 28 tahun itu tumbang di lapangan setelah kemenangannya 2-6, 6-4, 7-6 (9), hampir tidak percaya dengan pencapaiannya. Berdiri sendirian, dia menyerap tepuk tangan dari kerumunan yang terpikat yang telah disuguhi kontes yang brilian. Tie-break yang menentukan adalah cara yang tepat untuk menentukan pertandingan dengan kualitas seperti ini, tetapi ini sebenarnya bukan tentang tenis.

“Saya pikir setelah melahirkan putri kami, ini adalah momen paling bahagia kedua dalam hidup saya,” kata Svitolina berseri-seri, yang harus menunggu lebih dari satu menit saat kerumunan memberinya tepuk tangan meriah.

“Itu adalah pertandingan yang sangat sulit. Ketika saya tertinggal 2-0 di set kedua, saya mendengar kalian bersorak untuk saya dan saya hampir ingin menangis. Saya benar-benar berjuang dan saya ingin benar-benar menang hari ini. Saya hanya berusaha untuk berjuang dan mencari cara untuk memenangkan pertandingan. Kalian memberiku begitu banyak kekuatan hari ini.

“Saya berpikir di rumah, ada banyak orang yang menonton dan bersorak untuk saya,” lanjutnya sambil menahan air mata. “Saya tahu betapa berartinya bagi mereka dan setiap momen di mana mereka dapat berbagi kebahagiaan… Saya hanya berpikir ada masa-masa sulit di Ukraina, saya bermain di sini di depan orang-orang Anda, saya tidak bisa mengeluh, saya hanya harus bermain dan berjuang dan mencoba memenangkan setiap poin dan pada akhirnya, inilah saya, saya memenangkan pertandingan.

“Saya juga merasakan tanggung jawab. Jadi jika saya akan memainkan pertandingan ini melawan Rusia, Belarusia, saya tentu saja merasakan lebih banyak tekanan yang saya butuhkan untuk menang. Itulah mengapa sangat berarti untuk mendapatkan kemenangan seperti ini. Dengan cara saya sendiri, membawa kemenangan ini, kemenangan kecil, ke Ukraina.”

Setelah dua jam, 46 menit tenis yang paling intens dan fantastis, tidak ada jabat tangan di antara keduanya, sesuatu yang biasa dalam tur ketika pemain Ukraina bersaing dengan pemain Rusia atau Belarusia.

Azarenka mengangkat tangannya sebagai tanda ucapan selamat kepada Svitolina, tetapi ketika dia meninggalkan pengadilan, dia dicemooh oleh sebagian penonton, yang tampaknya salah paham tentang apa yang telah terjadi, mengira Azarenka-lah yang menolak jabat tangan itu. Mantan petenis nomor 1 dunia itu menghentikan langkahnya ketika dia mendengar ejekan, sebelum menawarkan gerakan ofensifnya sendiri, menyatukan dua kepalan tangan dan dengan cepat memisahkannya.

Victoria Azarenka dicemooh oleh beberapa penonton. Foto: Shaun Brooks/Action Plus/Shutterstock

Sudah jelas sejak dia kembali bahwa Svitolina, mantan petenis nomor 3 dunia yang sekarang dipastikan akan kembali ke 40 besar, bermain untuk sesuatu yang lebih besar dari dirinya sendiri. Bukan hanya untuk keluarganya – suaminya, Gaël Monfils, kembali ke rumah merawat putri mereka – tetapi untuk negaranya. Setiap pagi, Svitolina memeriksa berita dari semalam, terkadang mengubah waktu latihannya jika pertarungan di rumah sangat berat.

Bagi sebagian orang, tanggung jawab bermain lebih dari diri sendiri bisa menjadi beban; bagi Svitolina, itu membebaskan. Svitolina, yang pernah menjadi pemain yang berjuang untuk bertahan di akhir grand slam, adalah pemain yang berubah, dengan lebih banyak kekuatan, lebih banyak agresi daripada sebelumnya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Apa yang dia juga miliki adalah hati dunia di sisinya dan dia diminta kembali ke pertandingan yang tampak seperti terlepas dari puasanya. Azarenka telah memenangkan kelima pertandingan mereka sebelumnya dan pada satu set dan 2-0, dia terlihat hampir di rumah dan kering. Tapi saat Svitolina memegang servis untuk 1-2, dia memberikan pukulan keras dan penonton merespon. Pertandingan kemudian menjadi klasik, dengan kualitas tertinggi mutlak.

Svitolina membalas, menyamakan kedudukan dan unggul 3-0 di kuarter ketiga, sebelum dipatok kembali menjadi 3-3 saat Azarenka memaksakan masalah itu sekali lagi. Tepatnya itu menjadi tie-break pertandingan penentuan, dan saat tertinggal 7-4, dia benar-benar dalam masalah lagi. Tapi keyakinan batin dan dukungan dari para penggemar membawanya kembali. Pada kedudukan 9-8, dia memiliki match point hanya untuk Azarenka yang melakukan smash yang bagus. Pada 10-9, Svitolina mendapat yang lain. Dia menarik napas dalam-dalam dan melepaskan ace kedelapannya, sebelum ambruk di lapangan karena sangat gembira.

Svitolina akan melawan petenis nomor satu dunia, Iga Swiatek, di perempat final. Ini adalah pertandingan yang di atas kertas, juara grand slam empat kali itu akan difavoritkan untuk menang, meski lapangan rumput bukanlah permukaan terbaiknya. Rumput juga bukan permukaan terbaik Svitolina, tapi dia sedang dalam misi.