Never go to bed on a argument … dan 19 ‘aturan’ hubungan lainnya yang tidak dipilih oleh para ahli | Hubungan | KoranPrioritas.com

oleh -7 views


1

Ini tidak semua tentang seks

BENAR “Bagi kebanyakan orang, hubungan seksual yang memuaskan adalah bagian penting dari hubungan yang baik,” kata Susanna Abse, terapis psikoanalitik dan penulis Tell Me the Truth About Love: 13 Tales from Couple Therapy. “Sementara seks mungkin tidak itu hal yang paling penting, ini tentu merupakan indikator chemistry, dan itu penting – terutama di awal. Juga, jika Anda melakukan hubungan seks yang buruk dengan seseorang pada awalnya, mengapa Anda ingin melanjutkannya?”


2

Pasangan Anda harus tahu apa yang Anda rasakan/butuhkan

PALSU Ini adalah salah satu mitos sakarin yang telah kami jual melalui dongeng romantis. Betapapun dekatnya Anda dengan seseorang, kata Joanna Harrison, pengacara perceraian yang berubah menjadi terapis pasangan dan penulis Five Arguments All Couples (Need to) Have, Anda tidak akan pernah bisa menebak-nebak mereka dalam segala hal. “Dan kenapa kamu mau? Itu akan membosankan. Juga, orang berubah; kita semua berkembang.” Yang penting adalah Anda masing-masing berbagi apa yang Anda rasakan, Anda mendengarkan satu sama lain, dan Anda mencoba melihat sesuatu dari sudut pandang pasangan Anda.


3

Tidak ada hubungan yang bisa bertahan dari perselingkuhan

PALSU Ada banyak perselingkuhan, dan ini, kata Abse, adalah kuncinya. “Perselingkuhan bisa menjadi strategi keluar, tentu saja. Tapi itu juga bisa menjadi protes – cara menarik perhatian pasangan Anda pada sesuatu yang tidak berhasil untuk Anda dalam hubungan tersebut. Jika perselingkuhannya seperti itu, dan Anda dapat mengetahui mengapa hal itu terjadi dengan pasangan Anda, Anda dapat beralih darinya – asalkan permintaan maaf diberikan, perbaikan dilakukan, dan pengampunan segera datang.


4

Suatu hubungan lebih kuat jika Anda berbagi tempat tidur

PALSU Yang penting bukanlah apakah Anda berbagi tempat tidur – ini tentang Mengapa jika tidak, kata Harrison. “Baik karena mendengkur atau anak kecil, tidur di tempat tidur terpisah mengurangi waktu intim Anda bersama. Jadi, Anda perlu mendiskusikan bagaimana Anda dapat memberikan kompensasi.” Bercinta di sofa di malam hari saat anak-anak sudah tidur. Jika mendengkur telah mendorong Anda ke kamar terpisah, setidaknya minum teh pagi bersama di tempat tidur.


5

Jangan pernah tidur karena pertengkaran

PALSU Seringkali, kata Terrence Real, terapis keluarga dan penulis Us: Getting Past You and Me to Build a More Loving Relationship, pertengkaran terjadi karena salah satu atau kedua pasangan sedang minum, atau mereka sedang tidak enak badan, atau sudah larut malam dan Anda keduanya lelah. “Apa yang saya katakan adalah: Anda tidak akan menyelesaikan apa pun malam ini. Tidurlah, dan keesokan paginya minum teh bersama dan bicarakan.” Semua hubungan adalah tentang siklus kedekatan, gangguan, dan kembali ke kedekatan. “Budaya kita memuja fase keharmonisan, tetapi hubungan yang baik berkembang dengan selamat dari kekacauan. Pekerjaan keintiman adalah benturan ketidaksempurnaan, dan bagaimana kita mengelolanya.


6

Menggoda orang lain itu salah

BENAR Anda bisa bermain-main dengan seseorang, kata Real, “tetapi jika Anda melihat ke matanya, ada perbedaan antara nuansa turun – ‘toko tutup’ – dan sinyal ‘ayo kemari’. Dan jika Anda menggunakan energi seksual antara Anda dan orang lain untuk merasa bergairah, itu seperti perselingkuhan kecil.” Aturannya adalah ini, kata Real: jika pasangan Anda dapat mendengar Anda, dan cara Anda berbicara akan membuat mereka kesal, itu tidak baik.


PALSU. “Saya dalam bisnis transplantasi kepribadian,” kata Real. “Terapi adalah tentang memahami mengapa kita berperilaku seperti yang kita lakukan, dan membuat keputusan sadar untuk mengubah berbagai hal agar dapat mempertahankan seseorang yang kita sayangi.” Terapis terkait Simone Bose, yang menjalankan praktiknya sendiri, setuju bahwa orang dapat berubah, tetapi mereka harus mau, dan itu berarti menghadapi aspek diri mereka yang mungkin tidak nyaman atau menyakitkan. “Yang paling sulit adalah mengatasi mekanisme defensif yang Anda miliki sebagai default,” katanya.

Foto: Chris Craymer/Arsip Trunk

8

Memiliki argumen tidak harus buruk

BENAR Jika pertengkaran meningkat menjadi kekerasan atau salah satu pasangan merasa tidak aman, itu salah, dan Anda membutuhkan bantuan ahli. Tetapi ketika Anda mempelajari lanskap pasangan Anda, kata Harrison, argumen menunjukkan bahwa Anda sedang menyelesaikan satu sama lain. “Anda mencari tahu apa yang disukai pasangan Anda, dan membagikannya. Jadi ketidaksepakatan ini penuh dengan informasi berguna tentang apa yang penting bagi Anda masing-masing. Jika pasangan berhenti berbicara tentang apa yang mereka pedulikan, dan terkadang berdebat tentang hal itu, mereka dapat mulai merasa terputus.”


9

‘Satu’ itu ada di suatu tempat

PALSU “Ini terbukti tidak masuk akal: Anda hanya perlu melihat orang-orang yang menemukan cinta lagi setelah kehilangan pasangannya,” kata Real. “Kita cenderung jatuh cinta dengan seseorang yang secara subliminal kita yakini akan menyembuhkan kita, memberi kita apa yang tidak kita dapatkan di awal kehidupan kita. Hubungan cenderung memutar ulang situasi yang pernah kita alami sebelumnya. Dengan kata lain, kita jatuh cinta dengan apa yang melengkapi kita. Dan perasaan inilah – bahwa kami ‘cocok bersama’ – yang membuat kami merasa telah menemukan ‘yang satu’.” Hubungan yang sukses dimulai dengan menulis ulang naskah, jadi Anda tidak mempermasalahkan hal-hal yang salah di masa lalu.


10

Sekali penipu tetap penipu

BENAR Dan PALSU Apa yang paling menarik tentang perselingkuhan, kata Real, bukanlah mengapa seseorang melakukannya – itu sudah jelas (menyenangkan, seksi, menggetarkan). Tidak: hal yang menarik adalah mengapa seseorang tidak lakukan. “Menipu selalu egois: ini selalu tentang mengesampingkan apa yang harus Anda lakukan. Jadi jika Anda telah belajar darinya dan terus maju, maka tidak, Anda belum tentu menjadi penipu lagi. Tetapi pasangan Anda mungkin tidak akan pernah merasa 100% yakin bahwa Anda tidak akan melakukannya lagi. Penting untuk memahami itu.”


11

Pernikahan hanyalah selembar kertas

PALSU “Pertanyaan yang akan saya ajukan kepada pasangan,” kata Real, “adalah: siapa komunitas Anda? Siapa yang mendukung Anda, dan bagaimana Anda memberi isyarat bahwa Anda membutuhkan dukungan itu, bahwa Anda menghargainya untuk hubungan Anda?” Beberapa ritual yang tersisa dalam kehidupan modern, katanya, dan upacara pernikahan adalah salah satu yang melibatkan orang lain serta pasangan itu sendiri. “Ada sesuatu yang transformatif tentang pengalaman yang tertanam dalam komunitas,” katanya. “Itulah mengapa penting untuk memperjuangkan hak hukum bagi pasangan gay untuk menikah.”

lewati promosi buletin sebelumnya


12

Jika suatu hubungan membutuhkan terapi, itu sangat terlambat

PALSU Individu itu rumit, dan pasangan yang saling mencintai dan bisa melihat ada potensi untuk hubungan yang berkelanjutan juga bisa melihat ada batu sandungan, kata Bose. Memiliki terapi, terutama di awal hubungan, dapat memastikan mereka melewati rintangan itu tanpa merusak hubungan. Di sisi lain, dia memperingatkan terhadap terapi yang terus menerus. “Beberapa pasangan takut untuk pergi – Anda harus bisa melanjutkan hidup tanpa kruk itu.”


13

Anda harus selalu mengakui jika Anda curang

BENAR Dan PALSU Anda biasanya harus mengaku, tetapi tidak selalu, kata Abse. “Jika kita berbicara tentang one-night stand dalam perjalanan bisnis, mungkin tidak apa-apa, dan lebih baik tidak membaginya dengan pasangan Anda. Tetapi jika Anda memiliki hubungan jangka panjang dengan orang lain dan Anda tidak pernah mengungkapkannya kepada pasangan Anda, Anda menghindari sesuatu. Itu akan membuat Anda berada di tempat yang menyedihkan karena Anda akan kehilangan perasaan bahwa Anda dan pasangan berbagi perasaan terdalam Anda.


14

Anda harus setuju dengan politik

PALSU Jika politik sangat penting bagi Anda, ya, kata Bose, Anda harus selaras. Tetapi jika tidak, memilih partai politik yang berbeda mungkin tidak akan merusak hubungan Anda sampai batas tertentu. “Jauh lebih penting adalah berbagi nilai yang sama: apa yang penting bagi Anda, apa yang benar-benar Anda yakini penting. Jika Anda tidak menyetujui nilai-nilai, itu merembes ke dalam kehidupan sehari-hari Anda dan dapat memengaruhi hubungan Anda pada tingkat yang sangat dalam.”


15

Masalah hubungan selalu bermuara pada uang atau seks

PALSU “Faktanya, mereka selalu bermuara pada satu hal: komunikasi,” kata Harrison. “Uang dan seks adalah hal yang tabu di banyak keluarga, dan kita semua membawa bagasi keluarga kita ke hubungan apa pun. Tapi masalahnya bukan tentang hal-hal ini saja, tetapi tentang kemampuan untuk membicarakan hal-hal ini – dan hal-hal lain yang penting.”


16

Itu selalu jelas ketika suatu hubungan berakhir

PALSU Bahkan untuk terapis berpengalaman seperti Joanna Harrison, seringkali tidak jelas apakah pasangan akan berhasil. “Individu memiliki ambang berbeda untuk apa yang dapat mereka tangani dalam suatu hubungan,” katanya. “Tidak ada yang absolut, tidak ada momen di mana semuanya harus berakhir.”


17

Anda harus memiliki banyak kesamaan

PALSU Nyatanya, kata Abse, secara tidak sadar kita sedang mencari seseorang yang memiliki atribut yang tidak kita miliki – karena bersama mereka membantu kita mempelajari cara yang berbeda, dan mengembangkan karakter kita. “Jadi, jika Anda adalah tipe orang yang pemalu, Anda mungkin tertarik pada seseorang yang suka berteman.” Itu juga berarti Anda dapat mengandalkan orang lain untuk hal-hal itu – itu adalah yin/yang. “Suatu hubungan seringkali lebih menarik dan dinamis di mana ada tantangan dan perbedaan.”


18

Anda membutuhkan malam kencan yang teratur

PALSU Bukan kencan malam yang penting, kata Harrison, ini waktu bersama. Jadi Anda tidak perlu mengeluarkan uang atau pergi keluar atau menikmati (meskipun itu mungkin menyenangkan). Bagian yang dibutuhkan hubungan Anda adalah waktu bersama sebagai pasangan: meringkuk bersama di sofa menonton TV atau berjalan-jalan di taman bisa sama baiknya dengan makan di luar yang mahal.


19

Seorang bayi akan membahayakan hubungan Anda

BENAR Sangat menggoda untuk berharap seorang anak yang berbagi gen Anda, yang Anda ciptakan bersama, akan mengikat Anda dan menjaga hubungan Anda tetap berjalan. Tapi, kata Abse, kepuasan hubungan turun pada minggu-minggu awal, bulan, dan tahun setelah kelahiran bayi. “Memiliki bayi mengubah segalanya – Anda tidak bisa meremehkan itu. Anda kehilangan kebebasan, Anda kehilangan otonomi, Anda kehilangan keintiman. Ini waktu yang sangat menantang bagi pasangan.


20

Anda bisa memiliki kehidupan seks yang baik selamanya

PALSU Viagra telah menjual ide ini kepada kami, kata Abse, dan tentu saja, secara teori tidak ada alasan mengapa seks harus dihentikan. Tapi di dunia nyata, semuanya berbeda. “Saya berhati-hati untuk menekan orang tua,” katanya. “Kenyataannya adalah, bagi sebagian besar pasangan jangka panjang, hubungan seks menurun setelah usia 50-an atau 60-an. Mereka yang melanjutkan biasanya beralih dari berayun dari kandil ke seks yang lebih lembut dan lambat yang mungkin tidak melibatkan penetrasi. Itu bisa sangat intim, tapi tidak semua pasangan menginginkannya.”