Arab Saudi telah membeli sepak bola dan golf. Akankah NBA dan NFL menjadi yang berikutnya? | olahraga AS | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Awal pekan ini, perang saudara golf tiba-tiba berakhir ketika PGA Tour diumumkan rencana untuk menggabungkan operasi komersial dengan musuh bebuyutannya yang didanai Saudi, LIV Golf.

Pengumuman mengejutkan itu menandai puncak dari kekacauan selama setahun, perburuan pemain, dan litigasi yang memanas. Ini juga menarik perhatian Arab Saudi tumbuh ambisi dalam olahraga dan meningkatkan kemungkinan bahwa kerajaan akan menggunakan sumber dayanya yang tampaknya tak terbatas untuk membeli raksasa olahraga AS seperti NFL dan NBA.

Sementara olahraga profesional AS sangat menguntungkan – NFL saja menghasilkan $18 miliar dalam pendapatan tahun lalu dan timnya yang paling berharga, Dallas Cowboys bernilai $8 miliar – Saudi tidak mengejar keuntungan jangka pendek. Kesepakatan Arab Saudi dengan PGA Tour menandai yang terbaru dari serangkaian investasi profil tinggi bertujuan untuk mengubah sebuah kerajaan kontroversial yang dirusak dengan pelanggaran hak asasi manusia menjadi pusat yang menggiurkan untuk acara olahraga dan hiburan global. Investasi ini konon merupakan bagian dari Putra Mahkota Mohammed bin Salman Visi 2030 inisiatifyang bertujuan untuk mengurangi ketergantungan berat Arab Saudi pada minyak dengan mengembangkan industri lain.

Arab Saudi sudah menjadi tuan rumah balapan Formula Satu, pertunjukan WWE, dan pacuan kuda terkaya di dunia. Dana kekayaan kedaulatan negara juga membiayai pembelian Liga Premier Newcastle United, dan sedang dalam proses menggoda pesepakbola terkenal untuk bergabung dengan Cristiano Ronaldo di Liga Pro Saudi – sebuah upaya yang bisa bernilai lebih dari $1 miliar gaji untuk 20 pemain asing.

Dan ada tanda-tanda bahwa kerajaan memperluas kerajaan olahraganya di AS. Menurut dokumentasi diakuisisi oleh Guardian pada tahun 2019, Arab Saudi meminta layanan dari perusahaan konsultan internasional untuk melobi komisaris terkemuka dan badan olahraga di Amerika Utara. Pangeran Abdulaziz bin Turki Al Saud, menteri olahraga kerajaan, dan pelobi Saudi lainnya melanjutkan pertemuan dengan beberapa liga olahraga yang berbasis di AS.

Pangeran Abdulaziz bertemu dengan perwakilan dari MLB dan NBA, serta komisaris MLS dan NHL. Putri Reema Bandar al-Saud, yang kini menjabat sebagai duta besar Saudi untuk AS, juga bertemu dengan Kobe Bryant pada 2018 untuk membahas “perkembangan bola basket di Arab Saudi”.

Meskipun dokumen tersebut tidak menyertakan informasi tindak lanjut terkait pertemuan tersebut, dokumen tersebut menjelaskan strategi olahraga ambisius Saudi dan minatnya dalam olahraga AS liga.

Bintang seperti LeBron James dan Stephen Curry populer di seluruh dunia. Foto: Kyle Terada/USA Today Sports

Liga yang paling jelas untuk investasi Saudi adalah NBA. Bola basket populer di Arab Saudi – liga nasionalnya didirikan pada tahun 1976 dan tim putra memenangkan Kejuaraan Arab pada tahun 2018. Dengan orang-orang seperti Ronaldo menuju Liga Pro Saudi, dapatkah investasi di NBA melihat bintang-bintang tua seperti LeBron James atau Chris Paul menggemukkan dompet mereka dengan satu musim terakhir di liga kerajaan? Lebih penting lagi, NBA akan menawarkan peluang untuk melebar kekuatan lunak yang berada di belakang banyak ambisi olahraga Saudi. NBA adalah liga global sejati, dan memiliki puluhan juta penggemar di Asia, Eropa, Amerika Selatan, dan Afrika yang melintasi berbagai bangsa, ras, dan agama.

Frameworknya juga ada. Pada bulan Desember 2022, dewan gubernur NBA memilih untuk membiarkan dana kekayaan negara, pensiun, dan dana abadi memperoleh saham minoritas di timnya, memperluas kumpulan calon pemilik tim. Para eksekutif dari Mubadala Investment Co Abu Dhabi dan Otoritas Investasi Qatar sejak saat itu menyatakan minat dalam kepemilikan NBA, dan Arab Saudi kemungkinan akan mengikutinya.

Ada satu sisi lagi dari NBA yang akan menarik perhatian Arab Saudi. Pasar bebas Liga Premier berarti cukup mudah untuk membeli kesuksesan – saksikan bagaimana Newcastle beralih dari juga berlari ke Liga Champions sejak investasi Saudi di klub. Itu jauh lebih sulit di olahraga pro AS, di mana batas gaji memastikan (sebagian besar) bidang permainan yang setara. Namun, NBA memiliki batas gaji “lunak”.artinya tim dapat melampaui batas dengan imbalan penalti tertentu.

Target potensial lainnya adalah MLB, yang juga memiliki batas gaji lunak – sesuatu yang dimiliki oleh miliarder pemilik sudah senang mengeksploitasi. Liga melonggarkan aturan kepemilikannya pada tahun 2019 untuk memungkinkan dana investasi memperoleh saham minoritas di banyak tim. Tiga tahun kemudian, MLB memberikan waralabanya hak komersial untuk menandatangani kesepakatan sponsor di pasar luar negeri, proses yang serupa dengan yang dilakukan oleh NFL. Ini dapat mengarah pada kesepakatan sponsor dan kemitraan lain antara waralaba dan kerajaan.

Arab Saudi juga dapat mengikuti jejak saingan regionalnya, Uni Emirat Arab, yang mendirikan liga bisbol profesional berbasis di Dubai yang berfokus pada Timur Tengah dan Asia barat daya. Ini secara efektif memperluas pengaruh UEA ke daerah-daerah yang sering diabaikan oleh Barat, meskipun popularitas bisbol global kecil dibandingkan dengan NBA.

Perlu dicatat bahwa pelobi Saudi tidak bertemu dengan perwakilan dari NFL, yang memiliki sistem kepemilikan tunggal dan batas gaji yang “keras”. yang tidak dapat dilintasi. Keterbatasan seperti itu sangat mengurangi kekuatan ekonomi Arab Saudi dan dengan demikian membuat NFL menjadi target yang jauh lebih kecil kemungkinannya untuk kemitraan atau akuisisi potensial. Misalnya, bintang Prancis Karim Benzema akan dibuat dengan kasar $215 juta setahun untuk bermain di klub sepak bola Saudi Al-Ittihad. Sebaliknya, batas gaji untuk seluruh tim NFL pada tahun 2023 adalah $224,8 juta.

NFL juga terkenal dijalankan klub anak laki-laki tua untuk pria kulit putih tua yang sangat kaya. Seberapa besar keinginan pemilik tim untuk memilih orang Saudi ke dalam liga yang, seperti yang pernah dikatakan Bomani Jones dari ESPN, dijalankan sebagai “perayaan maskulinitas dan Amerika” masih bisa diperdebatkan. Pemilik Jacksonville Jaguars Shahid Khan, yang merupakan orang Pakistan-Amerika, adalah satu-satunya pemilik pengendali non-kulit putih di NFL. Karena itu, jumlah orang yang mampu membeli tim NFL semakin sedikit. Ketika Jerry Jones membeli Dallas Cowboys pada tahun 1989, dia membayar $150 juta. Tahun ini Dan Snyder setuju menjual Washington Commanders seharga $6 miliarjumlah yang jauh dari jangkauan sebagian besar bahkan orang terkaya di Amerika tetapi perubahan bodoh untuk Arab Saudi.

Terlepas dari pengaruh Arab Saudi yang terus tumbuh di dunia olahraga, ada beberapa kendala yang dapat membatasi ambisi Amerikanya, termasuk regulator AS seperti Komisi Sekuritas dan Bursa dan penegak anti-trust Departemen Kehakiman.

Ron Wyden, yang menjabat sebagai ketua keuangan senat AS, menghubungi PGA/LIV Golf menggabungkan “perebutan uang tunai yang tidak tahu malu” dan berencana untuk “menyelam ke setiap sudut dan celah dari kesepakatan Arab Saudi …”

“Sebagai permulaan: para pejabat AS perlu mempertimbangkan apakah sebuah kesepakatan akan memberi rezim Saudi kontrol yang tidak tepat atau akses ke real estat AS,” kata Wyden dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Dengan asumsi merger diizinkan untuk dilakukan, akan menarik untuk melihat apakah regulator AS berupaya melindungi liga olahraga besar lainnya. Hubungan antara AS dan Arab Saudi telah tegang dalam beberapa tahun terakhir, tetapi pemerintahan Biden telah berusaha untuk berhubungan kembali dengan kerajaan di tengah harga minyak yang tidak stabil.

Meskipun Arab Saudi tidak memiliki sejarah dalam golf, ia berhasil menguasai salah satu hiburan favorit Amerika dalam waktu satu tahun setelah meluncurkan entitas saingannya sendiri. Waktu akan menjawab apakah olahraga AS lainnya akan tergoda oleh daya pikat ibu kota kerajaan yang tak terbatas.